Yang Katanya Barang - Barang yang Fatal Akibatnya Kalo Rusak


Barang - barang saya rusak lagi dalam waktu yang berdekatan. Beberapa minggu lalu juga terjadi kayak gini, tapi udah ada solusinya. Nah, sekarang yang agak berat.

Pertama, sepatu saya digigit anjing.
Seperti biasa di akhir pekan saya pulang kampung. Saya ke kampung sekalian bawa sepatu yang gak sempat saya bersihin di kos. Dua hari setelah itu saya balik ke kos, sepatu yang saya bawa gak ikut saya bawa karena jadinya saya bawa sepatu yang lain, yang udah lama gak saya pake.

Mungkin udah takdirnya sepatu itu apes, sesampainya di kos ibu nelpon. Dari nada bicaranya kayak lagi nahan kesel. Saya udah cemas, takut terjadi kenapa - napa sama ibu ata rumah saya di kampung.

Ibu: 'Barusan ibu tidur di teras, lupa nutup gerbang. Anjing tetangga yang akhir-akhir ini sering ngerusuh di rumah masuk tanpa ibu sadari.'
Saya: 'Terus, ibu gak kenapa-napa??'
Ibu: 'Ibu sih gak kenapa - napa, tapi sepatu kamu...'
Saya: 

Kedua, Tas
Buat elo yang bikin peribahasa 'Ada harga, Ada mutu', lu salah besar, Nyet!

Tas yang saya bangga-banggain. Yang saya beli hasil nabung dari uang makan, sampe berat badan saya jadi turun 200 gram, sampe bikin jari kelingking saya kurus, akhirnya rusak juga gak sampe setahun saya pake. Resleting salah satu kantongnya rusak jadi 2 bagian gara - gara saya paksa pas dia macet. Kayaknya saya harus pake sistem yang saya pake pas beli helm, mending beli yang murah, gak menarik minat maling, dan awet ampe sekarang. Tepat guna.

Besok-besok saya pake tas Indomaret aja. Gapapa cuma 200 doang, belinya sekalian ngapelin mbak kasirnya.

(gambar hanya pemanis)

Ketiga, jam
Saya terbiasa memajukan jam jadi mendahului waktu sebenarnya. Jumlah majunya gak bulet (genap), biar saya gak hapal. Saya majuin sembarang. Itu sukses bikin saya jadi orang yang selalu on time, karena lupa majunya berapa menit, saya jadi putuskan berangkat lebih cepat. Saya jadi berasa bukan orang Indonesia asli, yang doyan ngaret.

Kalian make jam di tangan sebelah mana? Kebanyakan sih tangan kiri ya? Kalo saya sendiri saya biasakan lebih sering di tangan kanan, sesekali tangan kiri kalau bosen. Bukan karena saya bosenan, tapi biar gak jadi kebiasaan. Itu juga jadi salah satu cara melatih otak biar terus kreatif. sama seperti jalan pulang/ ke kantor/ sekolah. Jangan pake rute yang sama, atau pakai cara yang sama. Lakukan hal baru, biar otak gak monoton.

Oke, biar gak makin melantur, jadi gini, tadi siang pas saya bersama tim menelusuri sepanjang Sungai Ho untuk ngambil sampel air sungai, pas jam makan siang kami break di salah satu tempat makan. Untuk sekedar ngecek waktu, saya lihat jam saya. Jam saya menunjukkan pukul sebelas. Padahal tadi Pak Ketut, sopir yang mengantar kami, bilang pas di titik sampling yang terakhir kami tuju sudah jam 12. Saya toleh Gung Dini yang duduk di sebelah saya. Di jam miliknya ditunjukin jam setengah satu!

'Jam kamu maju ya, Gung?'

'Enggak, kok. Tepat.'

Saya toleh lagi jam saya. Saya perhatikan ada yang aneh dengan bentuknya. Dan, yap, akhirnya saya sadar.

Jarum penanda detiknya copot.

Fix, jam saya rusak!

Padahal tas dan sepatu aja belum beli yang baru, sekarang ditambah masalah jam. Untung masih ada hape, jadi saya masih bisa ngecek waktu.



Terakhir, Badan
Tubuh yang saya jaga selama ribuan tahun, yang menopang saya sampai akhir hayat, tanpa sengaja telah ikut saya rusak seperti nasib barang - barang saya lainnya. Tubuh ini saya rusak, dengan...NARKOBA.

Eh, eh, gak ding, bcanda. PAK JOKOWIIIIIIIII, JANGAN HUKUM MATI SAYA PAAAAK!!!!

Ini masih ada kaitannya dengan sampling tadi siang. Mungkin karena capek, dan cuaca di lapangan yang berganti - ganti, dari cerah - ,mendung - panes lagi - mendung - lalu hujan, akhirnya sekarang badan saya anget. Padahal enggak ada yang meluk. Jangan - jangan ada mahluk astral menggelendoti saya?!


Badan terasa pagel. Tapi mirip-mirip masuk angin juga. Perut juga agak sakit. Cuman kayaknya masalah perut ini akumulasi dari pola makan saya akhir - akhir ini. Saya sering telat makan, sekalinya makan menunya random.

Kemaren saya makan tahu tempe pake sambel super pedes, tadi siang saya makan nasi isi lauk isi telor isi sambel isi keong plus minumnya es teler.

Kelar.

Abis ini saya mau istirahat aja. Mudah - mudahan besok udah mendingan.


2 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

Kasian y anjingny udah ngerusakin sepatu abang
Coba dah bang beli anjing yg baru
.
Kalo saya bang suka pake jam tangan di tangan tengah loh bang

Dzaky Dewan said...

kalau ini bukan blog, lantas ini apa ya mas!

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI