Yang Katanya Contoh Cewek Nyebelin


Kapan nikah?

Pertanyaan itu sudah saya dapet sejak lulus kuliah. Saking seringnya dapet pertanyaan itu, saya sampai kebal. Pas awal - awal sih masih kepikiran, dikasi pertanyaan begitu langsung baper. Nyoba - nyoba nyari jawaban balesan, dari yang paling klise seperti 'Mei. Meibe yes, meibe no', sampai ke 'Kalo elu kapan mati?' atau ' Lu gak perlu tahu,lagian lu gak bakal gue undang kok :)'

Sekarang kalo dikasi pertanyaan gitu mah cukup disenyumin aja, lalu beraktifitas seperti biasa. Toh orang itu juga gak serius nanyanya, ngapain kitanya yang serius nanggepin?

Tapi yang bikin saya kesel sekarang - sekarang ini adalah kasus baru. Bukan lagi soal ditanya nikah, tapi dikait-kaitkannya segala aktivitas saya ke salah satu mantan saya sebelumnya. Padahal saya sudah berganti mantan beberapa kali.

Sebenernya yang susah move on itu bukan kita yang mengalami putus pacaran, tapi temen - temen.

Misal, pas lagi iseng upload gambar di Path berisi quotes galaulangsung disambung - sambungin ke mantan yang udah nikah dan sekarang sedang mengandung. Atau pas iseng bikin status sok bijak di facebook ngasi tips-tips kehidupan, langsung pada rese minta tips ditinggal pacar nikah, pacar selingkuh, dan lain - lain.

Hanya karena saya gak pernah mempublish hubungan saya di social media, bukan berarti saya gak punya hubungan yang baru pasca putus.

Tapi itulah manusia. Cepet menghakimi seseorang dari yang Ia lihat dari akun sosmed orang tersebut. Makanya saya gak pernah iri atau cemburu sama apapun yang dipamerin oleh orang - orang di internet. Karena apapun yang ditampilin di internet, itu hanya sepersepuluh dari kehidupan asli mereka. Kita gak tau apa yang telah Ia lalui sampai bisa pamer seperti itu. Bisa jadi foto - foto makanan yang dia publish hasil ngutang biar bisa makan di kafe mahal, atau menghemat sepanjang minggu, atau cara - cara lain untuk dapet duit. Gitu juga untuk hal lain yang biasa dipamerin di social media.

Dan saya biarin saja temen - temen saya itu. Itu bukti sayang mereka ke saya, itu artintya mereka care. Atau mungkin begitu cara mereka nyari hiburan. Jadi kasi aja deh, biar mereka seneng. :'D

Aniwei, meskipun tekanan dari temen - temen dan keluarga makin besar, dan ejekan - ejekan yang datang makin kenceng, itu gak bikin saya sembarangan nyari cewek untuk saya jadikan pilihan hidup. Gak semua cewek, asal yang penting bernyawa saya deketin.

Sialnya, makin dihindari, cewek - cewek dengan sifat - sifat yang menyebalkan malah makin mendekat. Buat cewek - cewek yang pengen jadi menyebalkan, milikilah tiga sofat berikut: drama, baper, dan ribet.

Miliki 3 sifat itu maka kamu sah jadi cewek yang menyebalkan.

Saya paling sering dapet kasus dimusuhi oleh cewek - cewek karena dia cemburu dengan kedekatan saya sama temen - temen cewek yang lain. Padahal kami gak ada hubungan spesial, saya juga perlakukan dia sama seperti ke temen - temen yang lain. Hanya karena saya jalan sama cewek lain (yang pada saat itu saya juga jalan sama temen - temen cowok dan cewek saya yang lain, gak berdua aja), dia cemburu dan sakit hati. Berhubung saya orangnya tegaan dan lagi males berurusan sama cewe baper-ribet-drama, saya cuekin.

Lalu sekian hari kemudian dia ngirim pesan, isinya permintaan maaf, saya pun bales: "Iya, lupain aja masalah yang kemarin, anggep gak pernah terjadi"

Si cewek baper-ribet-drama: "Emang kemarin pernah ada masalah?"

Saya:


Kasus lain yang paling sering menimpa saya adalah dikomplain karena gak bales pesan. Padahal pesan terakhir dari cewek - cewek ini adalah kalimat pernyataan, bukan pertanyaan. Kalo udah begini si cewek bakal ngambek, dan urusan bakal panjang biar dia gak ngambek lagi. Kalo saya mah bodo amat kalo ada cewek ngambek ke saya, saya cuekin!


1 bukan komentar (biasa):

Iman Lukman NulHakim said...

Hahaha, sepertinya ini dari pengalaman pribadi adminnya ya .. hahaha
Kapan kang admin nikah.com

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI