Yang Katanya Rusak (Tablet, Motor, dan Alat Lab)


Kayaknya apapun yang saya pegang bakalan rusak.

Tablet
Punya tablet, sekarang rusak. Padahal tablet ini hiburan utama dan penghubung saya dengan dunia luar. Maklum, di kos kagak ada TV. Tanpa internet, saya jadi kurang produktif. Tanpa game, hidup jadi garing banget. Orang - orang di grup fb pada seru - seruan menyambut update-an baru dari game, saya malah dicariin leader clan karena jarang nongol.

Awalnya dia saya lock. Pas ada notif BBM, saya buka. Sampai di nge-read pesen yang masuk, layarnya not responding. Saya lock paksa, terus saya buka, masih not responding. Lalu saya matiin paksa. Tunggu sampe proses matinya kelar, sampai semua sistemnya bener - bener mati, saya hidupin lagi. Disinilah mulai tampak keanehan.

Dia nyala sampai pada tampilan logo muncul di layar. Abis itu udah, dia mati lagi. Lalu hidup lagi sampai tampilan logo di layar, lalu mati lagi, terus hidup lagi, gitu sampe akhirnya dia mati sendiri keesokan harinya pas saya baru bangun. Mungkin akhirnya dia merasa lelah.

Siangnya langsung saya bawa ke service centre. Dilayani sama mbak - mbak yang mukanya kayak orang kesel.


Tapi kalo ngomong keluar, sih, cantiknya.

Setelah memeriksa si tablet, mbaknya bilang kalo tablet saya harus diinstal ulang.

Saya langsung kepikiran sama aplikasi - aplikasi yang saya gak inget passwordnya. Kalo itu diinstall ulang, kemungkinan dia akan log out otomatis. Aplikasinya sendiri gak bakal ilang karena beberapa udah saya simpen di microSD. Sama foto - foto penting yang belum saya copy ke laptop. Anjritttt... Semua bakal ilang!

Tapi saya pasrah aja. Saya cuma bisa berharap, aplikasi yang saya gak tau password akun saya disana,bisa dipulihin lewat email. Foto - foto yang hilang, setidaknya gak berkaitan dengan kerjaan atau duit, masih bisa untuk diikhlasin. Yang penting tabletnya bisa sembuh aja dulu.

Kata mbaknya, proses install ulang makan waktu sampe sejam. Tapi belum 15 menit nunggu, saya udah dipanggil lagi sama mas- mas bagian reparasi.

"Maaf pak, hapenya gak bisa saya konekin ke laptop, kayaknya ini kena mesinnya, deh. Harus ganti", kurang lebih kayak gitu kata-kata masnya
"Bayarnya berapa, kisanak?"
"Kurang lebih nyampelah 800 ribu."

WTF!

What the Food.

Itu bisa buat beli tablet baru! Tapi yang merk cina. Yang spec-nya rendahan. Tapi intinya mending buat beli baru!

Saya cuma bisa senyum - senyum. Bukan karena mendadak naksir masnya, cuman mikir,"Mahal juga, ya?"

Akhirnya saya ga jadi nyervis disana dulu, dengan alesan belum ada duit. Saya balik ke kos, curhat sama ibu di kampung lewat telpon, dan emang bener, setiap ibu selalu punya solusi untuk anaknya. Ibu saya punya kenalan di kampung yang katanya bisa benerin, setelah saya kasi barangnya ternyata dia menyanggupi dan bayarnya gak nyampe 800.

Tapi sampe sekarang tablet saya belum juga bener. Masih di langganan ibu saya. Udah hampir 2 minggu berlalu. Saya udah gak sabar, sekaligus ragu. Bener gak, sih, dia bisa ngebenerin?

Alat lab.
Alat - alat di lab lebih parah lagi. Entah sudah berapa alat - alat, dari yang pecah belah sampai yang elektronik, dari yang murah sampai yang harganya bisa beli 3 motor Ninja pernah saya rusakin. Ga dimintain ganti, sih. Cuman citra di mata bos udah hancur, parah.

Pokoknya, barang apapun yang saya pegang rentan banget rusak. Udah kayak Midas. Cuman bedanya kalo apapaun yang disentuh Midas jadi emas, kalau saya apapun yang disentuh jadi rusak.

Motor.
Padahal udah rutin nyervis, entah kenapa setiap dibawa ke bengkel tiap bulan selalu aja montirnya ngedapetin kerusakan di motor saya. Yang paling parah dan baru - baru ini saya alami adalah patahnya motor saya pas saya ulang tahun. Sudah pernah saya tulis di sini: RUSAK RUSAK RUSAK RUSAK


3 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

Mahal ya 800k
Mending beli baru bang
2 mnggu engga da kabar
Yakayaknya minta dilembiru bang

cara mengobati kulit gatal bersisik tanpa salep said...

sayang banget ya mesti bayar 800 buat servis..mending beli baru aja. haha

macam macam penyakit kardiovaskular said...

Haha daripada dibenerin mending duitnya buat beli baru aja bang

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI