Yang Katanya Helm Kuning


Setelah acara hari Ibu di Art Centre kelar, saya langsung ambil nasi kotak yang dibagikan panitia di lantai satu. Temen – temen yang lain udah duluan pulang, sedangkan saya musti stay dulu memastikan gak ada momen lagi yang harus didokumentasikan. Pulangnya sambil nahan sedikit, dikit, soalnya gak menang doorprize. Di depan gedung udah banyak orang yang makan nasi, saya milih makan di kantor.

Nyampe parkiran posisi jaket saya berubah dari posisinya semula. Dan tampak ada yang kosong. Helm saya hilang!

Kaget, gak nyangka, dan ada rasa ga terima dengan keadaan ini. Tapi gak ada yang bisa saya lakukan. Helm saya sudah gak ada, dan gak ada petugas keamaan atau tukang parkir di sekitar situ. Sedih gak dapet doorprise makin diperparah oleh sedih kehilangan helm. Saya balik ke kantor tanpa helm.

Nyampe kantor saya udah lemes. Lebih badan dan perasaan. Agak nyesel kenapa helmnya gak saya bungkus saja pake jaket biar gak keliatan. Kalo saya bawa ke dalem ruangan pentas, gak mungkin. Kalo saya titip, ke siapa? Kalo saya bungkus pake jaket, bentuknya jadi gak keliatan. Helm saya berwarna emas, merk ink, dan masih baru. Tentu akan sangat mencolok dan menarik perhatian buat pencuri. Penyesalan memang selalu datang belakangan. Kalo datangnya duluan, namanya pendaftaran.

Lumayan helm saya bisa jadi bekal si pencuri menyambut tahun baru setelah Ia jual.

Saya udah kunci helm saya di bawah jok. Hanya saja besi helm yang saya kaitkan di jok terlepas dari helmnya. Entah dilonggarin, atau dipatahin pake tang, yang pasti hanya besi tercongkel itu yang tersisa dari helm saya.

Temen-temen kantor, bukannya dikasihani, saya malah dicengin. Tapi ujung-ujungnya mereka urunan  juga, sih, buat bantu saya beli helm baru.

Dikasi bantuan malah makin bikin saya berat untuk memakai uang yang diberikan. Karena bagi saya ini kehilangan helm bukan perkara gak mampu beli lagi. Saya ga pengen kelak helm yang saya pakai disinggung-singgung sumber uangnya (karena banyak yang suka mengungkit atau ngebahas lagi barang yang sudah mereka kasi).

Karena memakai barang pemberian orang, saya pun susah mau beli helm yang gimana.. Mau yang bagus, kayaknya memanfaatin banget duit yang dikasi. Mau yang murah, uang yang dikasi lumayan banyak dan gak amanah rasanya gak memakai semua uang yang diberikan.

Saya sendiri rencananya pengen beli helm yang murah, jelek, norak, gak bermerk. Biar maling males nyuri. Kemana – mana hati jadi tenang gak pake cemas helm kecurian. Kalo hilang lagi, nasib namanya. Tapi karena murah, agak ikhlas buat beli lagi karena ga menguras dompet. Bandingkan kalo yang hilang helm mahal.

Saya agak terpaksa menerima uang pemberian teman-temen. Ketika menerimanya saya ngerasa miskin banget.

Hujan turun ketika jam pulang kantor. Saya tunggu hujannya agak redaan baru ke kos. Biar kepala gak terlalu banyak kena air hujan. Kan gak pake helm.

Nunggu beberapa puluh menit, hujan agak reda. Saya dan teman – teman menuju motor di parkiran kantor dan bergegas pulang. Beberapa teman udah mendahului ketika saya lagi siap – siap.

Tapi Tuhan lagi pengen bercanda. Motor saya gak bisa nyala. Setiap digas, motor saya mati. Saya tunggu beberapa menit biar mesinnya panes dulu, lalu saya cobaa gas lagi, mati lagi. Motor saya brebet.

Bli Adi, partner saya di lab, ikut ngebantu saya nyalain motor ini. Padahal kemarenmotornya juga baru dari bengkel gara-gara shock breakernya lepas.

Bli Adi keluarin bensin motor saya dari bawah. Kemungkinan tangkinya kemasukan air. Kalo beneran kemasukan air, yang keluar adalah air duluan, dan seharusny setelah itu bisa nyala. Tapi tetep gak ngefek.

Mau nyoba ke busi, gak ada diantara kami yang bisa ngelepas busi. Udah gak dapet doorprise, helm hilang, sekarang motor mati. *sedih*

Kami akhirnya main di lamsam. Cukup guna, karena motor saya bisa digas dan mau jalan. Setidaknya bisa bawa saya nyampe kos. Cuman masih agak takut juga, sih, besok mesinnya dingin lagi dan mati. Efek lamsam yang dinaikkan juga bikin bensin cepet habis karena mesin dipaksa terpacu lebih kuat.

Motor ini belum bisa saya bawa ke bengkel karena saya masih gak punya helm baru. Kehilangan helm ini bikin saya gak bisa kemana – mana. Setelah diskusi sama beberapa orang, saya putuskan menggunakan uang dari temen – temen untuk beli helm yang murah. Sisanya saya pakai traktir mereka makan. :D

Nyampe kos saya gak langsung beli helm dulu. Masih merasa kehilangan. Melihat spot di kamar kos tempat helm biasa saya taro yang sekarang kosong, ternyata pedihnya gak jauh beda dengan kehilangan pacar pas masih sayang-sayangnya.

Andai saya bisa menjaganya dengan lebih baik, tidak hanya dari doa saja seperti saat ini. Saya hanya bisa pandangi helm saya dari foto. Itu pun foto selfie bos saya yang gak sengaja helm saya masuk ke dalamnya.

Helm saya yang dikasi tanda panah.
Lokasi: Laboratorium tempat saya kerja.

Setiap akan mencari sesuatu, selalu dagangnya gak ketemu. Tapi kalo lagi gak dicari, berjejer orang yang jualan. Gitu juga saat saya mau beli helm. Karena gak pake helm, saya gak bisa nyari helm jauh- jauh. Mendadak susah banget nemu orang yang jual helm deket kos. Setelah ketemu dan helm sudah terbeli, baru pada nongol dagang helm di sepanjang jalan.

Setelah punya helm, baru saya bisa nyari bengkel untuk benerin motor saya. Karena hari sudah malam, saya putuskan nyari bengkelnya besok harinya.

Singkat cerita, motor saya udah beres diservis. Jalannya udah lumayan oke, meski gak kayak baru. Tapi yang aneh adalah ongkos nyervisnya tumben murah. Ini gak biasa. Bukannya seneng dikasi murah, saya malah khawatir tentang kondisi motor saya, apa sudah bener belum mereka nyervisnya? Ini mirip kayak pacaran, pacar yang cuek mendadak baik, bukannya seneng tapi kita malah curiga jangan – jangan ada yang disembunyikan oleh si dia.

Dan yang namanya helm murah, cepet banget rusaknya. Sekarang talinya hampir putus. Ada harga, ada mutu.


3 bukan komentar (biasa):

Rezky Pratama said...

bang, lamsam itu apaan y bang?
btw foto helm nya ngakak banget dah,,klo mau kenang2an helm kudu liat muka bos,wkwkwkw

Heru 'Siuplug' said...

sakit bang sakit... oh helm, dimana kau berada

noname said...

menurut survey "barang berwarna pink" lebih jarang hilang. Nah mau beli helm warna pink ?

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI