Yang Katanya Hari Ibu 2015


Kalo kalian lihat ke side bar sebelah kanan layar, kalian akan lihat ada video baru yang saya tampilkan disana. Yang selama ini video tentang KSR PMI, menjadi video yang akan saya bahas sekarang.

Tetep lanjut baca ya..

-

Setiap saya merencanakan mau melakukan hal lain di kantor, di luar kewajiban saya sebagai pegawai, selalu berakhir dengan kegagalan. Kayaknya saya gak ditakdirkan untuk ngerjain kerjaan selain kerjaan kantor saat jam kerja. Padahal niatnya saya kerjakan pas di lowong aja. Tapi entah kenapa, setiap punya rencana, kerjaan kantor makin banyak.

Ini termasuk saat saya janji ketemu temen pas makan siang. Tiba – tiba bos ngasi kerjaan dan hasilnya harus segera dikumpul setelah jam makan siang. Otomatis saya gak bisa lama – lama pas makan siang. Gak enak sama bos kalo ternyata dia nunggu hasil kerjaan saya, atau dia ngecek apa saya udah ngerjain tugas yang dia kasi atau belum?
Atau misalnya dalam kasus ringan, saat jam istirahat saya mau naruh uang di bank lewat ATM setoran tunai. Padahal cuma mau mampir sebentar doang ke ATM, tapi tetep aja gak bisa. Saya dapet tugas jadi tim dokumentasi untuk bos saya yang akan pentas dalam rangka Hari Ibu.

Saya berangkat bersama bli Ngurah, partner saya kali ini. Acaranya di Art Centre. Kami berdua bawa motor sendiri-sendiri. Saya duluan sampe, sedangkan bli Ngurah udah terpisah dengan saya sejak depan kantor.

Di pikiran saya, kalo ada acara di Art Centre pasti acaranya di Panggung Terbuka Ardha Candra. Tapi pada hari yang cukup terik itu, panggungnya kosong, gak ada tanda – tanda manusia menonton, ataupun serigala yang melolong. Fix, saya melakukan kesalahan dengan gak nyimak perintah dengan baik, sehingga jadi kesasar gini. Mau nelpon temen, pulsa abis. Mau lewat internet, belum beli paket. Perfect.

Untungnya masih bisa sms. Saking paniknya sampe lupa kalo punya kuota SMS.

Sambil nunggu jawaban dari temen, saya mulai baca- baca situasi. Ada bapak-bapak lagi ngumpul, kayaknya sopir-sopir pejabat. Jadi bingung mau nanya apa enggak, muka mereka serem-serem.

Bagian yang rame dari Art Centre ini adalah di bagian gedung Kesira Arnawa.

“Mungkin disini”, bathin saya.

Ibu – ibu Bhayangkari berdatangan memasuki gedung. Para panitia berpakaian endek –kain khas Bali- menyambut mereka. Ada yang berteriak menyapa. Tampaknya mereka lama tak bertemu, lalu mereka pun foto bersama.

Saya masuk ke gedung Kesira Arnawa dan berjalan mendekat ke salah satu bapak – bapak panitia yang berjaga di depan, “Permisi, apa disini tempat pentas para pejabat?”

Bapak itu tersenyum sambil mengangguk.

Sesaat saya cek hape, temen saya juga bilang kalo lokasi pentasnya di gedung ini. Di meja registrasi sudah banyak yang mengantri masuk. Sulit membedakan mana antrean untuk undangan, dan mana untuk pegawai biasa. Dan bener aja, saya salah ngambil antrian. Saya baru nyadar salah masuk antrian pas hampir berada di antrian paling depan.

Pura – pura gak terjadi apa – apa, saya pelan – pelan bergeser ke sebelah, di antrian yang bener. Memasang muka datar tanpa rasa bersalah, saya menikung cewek cakep yang berada satu deret dengan posisi saya sebelumnya. Suasana jadi canggung, saya canggung karena udah gak antri, sedangkan si cewek kayaknya gak ngerti apa yang sebenernya sedang terjadi. Untung ini bukan antri di bioskop, saya bisa dilempar keluar sama security.

Karena malu, saya cepet-cepet ngisi form registrasi, ngambil snack dan kupon, lalu kabur. Tapi baru aja mau pergi mas-mas penjaganya manggi. Saya lupa ngambil kupon makan siangnya. Manggilnya keras banget, niatnya segera menghilang malah makin jadi sorotan. Semua orang jadi melihat saya.

Di pintu masuk ruangan akhirnya saya ketemu dengan bli Ngurah. Kami lalu masuk ruangan. Di dalem panitia sedang siap – siap. Beberapa kursi udah mulai terisi. Saya dan bli Ngurah nyari posisi yang paling enak untuk ngambil gambar. Ada satu deret kursi kosong. Lokasinya strategis. Di tengah, gak terlalu di bawah, gak terlalu di atas. Kalo di bioskop, biasanya kursi strategis kayak gini masuk blok huruf D. Tapi gak ada yang duduk di sini, aneh banget. Cuma ada bli panitia dengan 1 kamera berdiri di atas tripod. Apa gara – gara bli ini makanya orang – orang takut duduk disana?

Atau ada kisah mistis yang menghantui gedung ini terutama deretan kursi ini?

Saya mah sebodo amat. Dengan manis, saya meletakkan pantat saya yang indah ini di salah kursi paling tengah di deretan ini. View dari situ oke banget. Udah kayak view kameramen pertandingan bola.  Sampai akhirnya si bli tadi ngedekatin saya,”Maaf dik, ini kursi untuk undangan, itu ada plangnya.”

Bli itu nunjuk kertas berbentuk tanda panah yang tertempel di kursi paling ujung di deretan ini. Sial saya gak liat. Saya langsung pergi daripada makin malu. Sedangkan bli Ngurah udah nyari PW alias Posisi uWenak di salah satu kursi di deretan yang lain. Anjir, saya ditinggal. Tega banget bli Ngurah gak ngajak – ngajak duduk disitu dan membiarkan saya sampai diusir. T..T

Saya gak duduk deket bli Ngurah. Terlalu jauh dengan panggung. Saya duduk di belakang deret kursi tempat saya diusir tadi. Sebelum saya dimarah lagi, saya inisiatif ngedekitn dia dan nanya soal pemotretan,’Nanti ngambil gambarnya bole sampe mana?’

‘Ambil sampe kursi deret keempat dari panggung ya, biar gak masuk ke kamera panitia.’

Biar gak bikin malu ketiga kalinya setelah kasus di meja antrian dan kursi undangan, saya nurut dan ngambil foto dari tempat duduk saya saja, walau kadang – kadang agak kesel dengan ibu – ibu Bhayangkari yang duduk di depan saya. Ibu ibu ini sering berdiri ngambil gambar panggung atau memfoto temen di sebelahnya. Mungkin efek kebaya dan sanggul yang Ia kenakan, ketika dia hendak duduk lagi ke kursi jadi lama banget. Saya sampe miring – miring ngambil foto panggung biar si ibu gak masuk frame kamera. Niatnya kalem, saya malah jadi banyak gaya gini motretnya.

Acara yang diselenggarakan pemprov Bali melalui Dinas Sosial, yang bertepatan dengan Hari Ibu tanggal 22 Desember cukup unik. Semua pengisi acaranya adalah pria. Yang paling keren adalah tarian pembuka acara. Penarinya cantik – cantik banget. Saya sempat mikir kalau MC bohong bilang pengisi acara adalah cowo semua, soalnya penarinya langsing – langsing kayak model. Ternyata mereka semua adalah staf Dinas Kebudayaan.


Ibu Gubernur sendiri yang ngasi ide pengisi acara kali ini cowok semua. Tujuannya biar dalam satu hari ini para Ibu dan perempuan lain cukup duduk manja, menonton, dan menikmati hiburan yang disajikan. Biar para bapak yang menghibur.

Saya baru tahu kalau hari Ibu tidak sembarangan dicetuskan. Ketua panitia yaitu kepala Dinas Sosial Bali dalam laporannya mengatakan kalau hari ibu ditetapkan presiden kala itu dengan cara formal dalam aturan resmi.

Sebelum pementasan teatrikal yang ada bos saya main di dalamnya, ada penyerahan hadiah kepada pemenang-pemenang lomba yang diselenggarakan Pemrpov Bali, dalam rangka memperingati hari Ibu. Juga diserahkan 2 anak asuh kepada 2 pasang calon orang tua asuh. Anak – anak ini diserahkan langsung oleh pak Gubernur. Ketika Gubernur mulai naik panggung, semua fotografer ikut berdesakan naik panggung.

Disaat fotografer lain naik panggung berebut ngambil gambar pak Gubernur, saya milih tetep duduk, nurut dengan intruksi bli panitia yang ngusir saya dari kursi undangan tadi. Saya toleh panitia itu, pengen banget saya teriakin, “KATA LO GA BOLE MOTO LEWAT DARI KURSI DERET KEEMPAT KAMPREEEEET!!!”

-

Dan sampailah kami pada acara pementasan teatrikal yang sebagian besar pemerannya dari kepala-kepala dinas yang ada di pemerintahan provinsi Bali. Ceritanya mirip dengan kisah Malin Kundang, tapi endingnya si ibu tidak mengutuk anaknya, tapi tetap memaafkan anaknya yang sempat durhaka kemudian bertobat kepada ibunya.

Bos saya ikut main disini. Karena ada dialah makanya saya disuruh mendokumentasikan acara ini, terutama momen-momen yang ada si bos. Penampilan bos total banget disini. Dibanding yang lain, perannya paling berat. Selain menjadi anak – anak, si bos juga dapet peran sebagai cewek! Siswi SD, dan pacar si pemeran utama.

Gini amat nyari duit.

Bli Ngurah batrenya habis!

Untung banget saya bawa kamera cadangan. Kalo enggak, bos bakal marah karena hasil foto dan rekamannya kurang banyak.

Kesan wibawa yang selama ini lekat dengan para Kadis dalam satu hari itu hilang. Semua rela mereka lakukan demi menghibur para perempuan di hari Ibu kali ini. Tapi saya yakin besok dikantor mereka akan semakin dihormati karena mampu memberi contoh kepada bawahan kalau diberi tugas jangan setengah – setengah dan harus mau mengorbankan ego.


Ini kali ya yang namanya INTEGRITAS.

Di bawah ini video hasil rekaman saya. Selamat menonton. Kurang lebihnya maafin ye..

1 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

set yang ngii cowok semua? keren dah bali buat acara kayak gini
abang sendiri g ngisi cara
bengong kek di atas panggung

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI