Yang Katanya Shockbreaker


Percayakah kamu kalo di setiap terpenuhinya 1 kebutuhan, akan melahirkan kebutuhan – kebutuhan lainnya?

Saya percaya.

Kita beli kaos, musti beli bawahannya juga, kadang musti dikasi tambahan dasi, jaket, kemeja, syal. Lalu kita akan keluar biaya lagi untuk mencucinya, beli detergen, dan biaya untuk air pun bertambah.

Punya rumah baru, musti beli furniture, isi dapur, dekorasi. Belum lagi perawatan kalau bocor, cat nya mulai luntur, atau mau menambah taman atau kolam di halaman.

Yang paling saya rasakan adalah motor.

Tanpa bensin, motor gak bisa jalan: keluar uang bensin.
Gak rutin ganti oli, motor cepet turun mesin: keluar duit servis.

Apalagi kalo punya motor yang umurnya hamper 10 tahun kayak saya, mulai rewel banget. Bulan lalu motor gak bisa hidup, bengkel yang saya panggil bilang katanya ada masalah di kelistrikannya. Ngabisin duit hamper sejuta. Beberapa minggu kemudian, remnya bermasalah. Padahal gak mencet rem, tapi motor saya jalannya berasa kayak direm, kena lagi setengah juta (sekalian servis yang lain dan ganti oli). Nah kemaren, shockbreaker-nya lepas.

Perasaan udah mulai gak enak pas pulang kampung malem – malem lewat jalan Bypass Prof Mantra. Saya gak lihat ada cekungan dalam di aspal. Saya lewati begitu aja dan, ‘JDAR!’ Motor saya kebentur cukup keras, gak ampe jatoh sih, tapi cukup bikin lubang pantat kembang kempis efek kaget.

Tapi saat itu saya gak ngerasa aneh dan saya sampai kampung  dengan selamat. Bahkan saat saya pakai balik ke Denpasar besoknya motor ini masih bisa dipake. Saya baru tahu kalo shock-nya copot pas di parkiran kantor. Tiba-tiba kepikiran aja ngecek shock motor, eh dia udah kepisah dari tempatnya. Untung pisahnya gak jauh – jauh, kalo pisahnya sejauh Bali – Sumatera itu namanya LDR! (Kalo beneran kepisah segitu jauh, bukan misah namanya, tapi dicopet.)

Shock motor saya copot gara – gara bautnya lepas. Untung masih bisa sampe rumah dengan selamat dan balik ke Denpasar lagi tadi. Benturan kemaren bikin dia lepas tanpa saya sadari. Dan ternyata nyari baut shock itu susah banget meski sudah nyari ke dealer resminya. Masa harus beli sepasang shock baru demi nyari 1 bautnya doang??

Saya sampe agak memaksakan mengendarai motor ini sampai ke dealer pusat cabang Bali untuk nyari baut, mereka pun gak punya! Bukan gak punya sih, lebih tepatnya mereka males nyariin. Baru ditanya apa punya baut? Mikir sejenak --entah mikir soal keberadaan baut, apa kemungkinan kalo dia bilang iya maka akan dapet kerja tambahan ngurusin motor saya—lalu pak montir bilang gak punya. Kebetulan hari itu di Bali sedang Tumpek Landep. Hari raya Hindu yang berkaitan dengan senjata dan logam – logaman termasuk kendaraan, sehingga dealer itu pun sedang dalam suasana upacara, mungkin itu juga yang membuat mereka mengurangi orderan di hari itu (motor – motor dan alat – alat lagi diupacarai).

Montirnya nyaranin saya untuk nyari baut ke toko baut. Tapi berhubung saya gak tau toko baut itu dimana, saya kembali ke bengkel yang kemaren saya datengi tapi gak ketemu montirnya soalnya dia lagi istirahat makan siang. Saya coba lagi hari ini dateng kesana. Sempet mampir dulu ke kos untuk boci, alias bobok ciang, lalu mandi, baru kesana. Untungnya sekarang montirnya ada.

Ternyata montirnya juga gak punya baut shock, tapi diakalin memakai baut dengan ukuran yang sama. Akhirnya motor saya bisa jalan lagi, meski kedua shock saya bautnya gak kompak. Gpp, yang penting bisa jalan.


Motor umur segini aja udah ribet banget ngurusnya. Salut sama yang suka pelihara motor antik/ tua, mereka pasti sabar banget.



3 bukan komentar (biasa):

Immanuel Lubis said...

Mungkin, buat kesimpulan lu, mereka lakuin itu karena udah hobi. Makanya bisa sabar dan motor tua itu juga bukan buat ditunggangi, bro. Buat, yah buat koleksi aja. Buat ilangin stress. Udah kayak hobi macam koleksi prangko. Gue bisa tau karena punya temen yang suka pelihara motor tua/antik. Kalau buat tunggangan sih, ya mereka bakal sestres lu juga. Haha.

Puti Andini said...

begitupun dengan mengurus istri tua,EHH APA INIIII?

sepatu kulit kuat said...

pokoknya harus tetep semangat hhe :)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI