(ga sekedar) Bensin


26 Agustus 2011. Dapet pengalaman pualng kampung sangat menarik lagi. Saya berangkat ke kampung tepat jam setengah 10 malam. Pulang dari wifian di KFC Jimbaran, posting tentang babi. Dengan ember di depan, bensin seliter jadi harapan. Jujur saya degdegan. dari jimbaran ke kampung sekitar 67 km. Bisa sampai ga ya dengan bensin segini? Saya jadi takut ngebut. Beraninya jalan pelan-pelan aja, maksimum 60 km/jam. Sial banget, spedometer saya mati. Ujungnya, saya kepancing juga kebut-kebutan lawan pengendara lain. Mental rider emang ga bisa ditahan. Akibatnya, belum ampe setengah jalan motor udah nunjuin tanda-tanda mau mati. Insaf, saya ga ngebut lagi.

Menikmati tiap ruas jalan. Jalan slow begini, perjalanan makin kerasa lama. Jalanan tampak menjauh. Suasana nampak lebih gelap dari biasanya. Melirik satu per satu lampu jalan. (Cahaya lampu, alihkanlah cemas ini). Ribet juga bawa ember di depan, di bagian selangkangan motor. Nyetir jadi bagian yang paling me-salah tingkah-kan. Hati-hati banget biar ga kecelakaan. Ember ini berisi buku dan cucian. Menjelang masa usai tinggal di rusunawa, saya berniat nyicil mindahin barang ke kampung. Sekalian pulkam, sekalian pindahan. Buku dan cucian saya jejalkan. Miris ngeliat keadaan ember kala itu. Beberapa baju nongol keluar. Bahkan, satu helai terbang pas saya ngebut barusan.

Raib sudah satu baju. Udah fakir pakaian, isi ilang pula. Kalo ga salah itu baju minta di UKM. Sisa kegiatan. Untung aja bukan kancut yang terbang. Kasian kalo nyangkut ke muka orang di belakang.

Dari kejauhan gerbang desa mulai keliatan. Pegal juga berada hampir 2 jam di motor yang berjalan pelan. Rumah saya 3 dusun dari gerbang desa. Menatap sedih melewati SPBU. Mau beli bensin, ga ada uang. Jikapun ada, bakal susah turun karena ember gede di selangkangan saya ini. Saya cuma bisa pasrah. Sedikit demi sedikit ban motor berputar, gang masuk ke blok rumah mulai keliatan. Masih ada sekilo lagi biar nyampe ke rumah saya. Jalan rusak, motor ndut-ndutan, stang susah dikendaliin - suker dibelokin, dan akhirnya..saya sampai dengan selamat dan tetep ganteng.


14 bukan komentar (biasa):

kaki kecil said...

Nyanyi lagu Ebit.G.Ade : Perjalanan ini terasa sangat menyedihkan.... :p

wirasanubari said...

ngekos bli?

Nak mule keto bli, muani mule sing ngidang ngurus pakaian pedidi. .:D

Sing telah kan cawet ne mekeber? :D

Muhammad A Vip said...

sukurlah, berarti anda dapat ikut lebaran kayak kita-kita.

Adittya Regas said...

ehh mas serius nie mau pindahan. kemana sih???

bakalan merindukan kenangan di "rusunawa" tu kalau ninggalin kan banyak duka ketimbang duka nya. nanti ceritainya kisah2 teragis apa aja yg udah di lakuin di "rusunawa"

Kaget said...

Kalimat terakhir itu yang sempat membuat saya terperanjat :P

Multibrand said...

Selamat ya atas keberhasilan anda "berjuang" untuk pulang kampung.

Febriasop said...

Ih, hahahaha, entah kenapa saya suka gambar gif-nya... :)

NuellubiS said...

amiiiiiiiinnnnnn.. admin separonyolong masih selamat sentosa... :p

niee said...

Wah keren juga tuh motor lo mad.. seliter bisa perjalanan jauh..

Jadi jadi yg udah mau lulus mau keluar dari rusunawa.. pindah markas ke jawa. LDR dong yak ;p

Jus Manggis XAMthone said...

hahahah sukarlah untuk tidak ketawa
karena liat gambar di bawah sana kayanya bilank capedeeeeeeehhhh.,,,,

Pengobatan asam urat said...

hahaa,,, krennn" posntingannya,,,

Obat Herbal Kanker Kelenjar Getah Bening said...

salam kenal gan...

obat herbal kanker kelejar getah bening said...

mantappp.....
lanjutkan gan

obat herbal kanker payudar said...

keren banget gan postingnya,,
lanjutkan gan,,,,,,,

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI