Yang Katanya Sabtu Berdarah


Weekend kali ini me time saya berkualitas banget. Gak kayak sebelum - sebelumnya, kali ini gak ada gangguan sama sekali. MERDEKA!!

Dari hari ini sampai kamis depan kantor saya libur. Senin libur imlek. Selasa sampe kamis libur hari daerah dalam rangka hari suci Hindu yaitu Galungan. Enak banget! Makanya Bali sering diplesetin jadi Banyak Libur.

Jam 6 pagi saya udah mandi. Ya, meski libur, saya tetep mandi.

Saya gak mau ketinggalan antrian nyervis motor ke dealer langganan. Soalnya kalo agak siangan dikit, dealernya ga nerima orderan lagi. Wajar aja sih, ini dealer pusat untuk cabang Bali, kualitasnya juga bagus, jadi banyak yang nyervis kesini. Belum lagi karena hari ini hari pendek, dealernya  makin membatasi orderan karena jam pendek. Andai Mak Erot masih ada, jamnya mungkin bisa dipanjangin. Dan digedein.

Berangkat ke dealer sekitar jam setengah 7, nyampenya jam 7 kurang dikit. Di dealer udah banyak yang ngantri. Saya dapet antrian nomor 23. Diantara 22 orang yang udah ngatri duluan, diantaranya ada ibu - ibu, cewek, tante - tante, dan nenek - nenek. Berarti mereka setidaknya dari jam setengah 7 udah disini.

Perempuan - perempuan ini hebat banget. Sepagi itu udah pada dandan!

Saya aja yang gak pake dandan, paling make maskara, harus bagun jam 6 untuk mandi. Nah kalo mereka yang musti dandan, berarti harus bangun lebih pagi dari itu. Gila, perjuangan cewek itu berat, men! Emang bener kata pepatah, beauty is pain.

Kalo gak ada masalah berat, saya rutin nyervis motor tiap dua bulan sekali. Tapi kalo sebulan jalannya mulai rada gak enak, bisa baru satu bulan udah nyervis lagi. Hanya oli yang rutin saya ganti tiap 2 bulan. Dulu sempet saya ganti tiap 1 bulan, pas harus bolak balik kantor ke rumah yang total jaraknya 70 kilo.

Nyervisnya lumayan cepet. Jam 10 saya udah selese dan pergi ke Rumah Sakit Sanglah untuk donor darah. Sebenarnya jadwal donor saya udah lewat 3 minggu. Harusnya tanggal 11 Januari, tapi karena kesibukan di kantor dan kondisi badan lagi gak oke, baru sekarang bisanya.

Saya sangat - sangat berterima kasih kepada orang - orang yang berjasa dalam bidang transfusi darah seperti Bundell, Samuel Armstrong Lane, Karl Landsteiner, Albert Hustin, dan Oswald Hope Robertson. Serta orang - orang yang meninggal dalam proses pengembangan transfusi darah ke bentuk sempurnanya.

Donor darah bagi saya adalah pengorbanan paling intim yang pernah saya lakukan. Kalo biasanya saya ngorbanin wktu dan perasaan, kepada dia yang pernah tahu besarnya rasa yang saya pendam kepadanya (hastag: #curcol), ketika donor darah saya mengorbankan salah satu bagian yang ada dalam tubuh saya. Yang kemudian hidup dalam tubuh orang lain..

Ini bikin saya makin salut sama orang - orang yang sangat berani menyumbangkan organ tubuh mereka yang lain seperti mata dan ginjal. Dari donor darah ini pula saya jadi tahu kalo saya masih dikasi kesehatan oleh Tuhan. Karena ketika donor, saya sekalian diperiksa hemoglobin, tensi, berat badan, HIV, IPK, skor COC.

Ini adalah donor ke 29 saya. Harusnya bisa lebih dari itu kalo saya bisa tetep rutin donor. Sayangnya kondisi tubuh menghalangi itu kesampean. Kalo pas lagi capek atau menstruasi kan saya ga bole donor. *tutupin jenggot*

Pengen ngejar donor yang ke 100 kalinya, tapi masih lama banget. Ada peluang untuk ngebut, dengan donor Apheresis, yang cuma 2 minggu sekali udah bisa donor lagi. Sayangnya untuk golongan darah B belum ada panggilan. Kayaknya sih udah ada panggilan, tapi nama saya yang gak dipanggil - panggil. Golongan darah B kan banyak banget, daftar tunggu orang yang siap dipanggil pasti udah panjang. Musti kenal orang dalem nih kalo gini ceritanya, udah berasa ngelamar pegawe negeri aja.

Oia, petugas yang menangani saya tadi adalah petugas magang. Saya selalu dapet petugas magang. sekali - sekali yang udah senior, napa? Untungnya yang kali ini kerjanya enak. Suntikannya gak berasa. Dia dari jururan Transfusi Darah di salah satu politeknik di Jogja. Baru tahu ada jurusan khusus tentang transfusi darah. Kerjaannya dari ospek sampe skripsi nyuntik - nyuntik mulu kali ya?

Kalo petugasnya cakep mah saya rela ditusuk berkali - kali. Tusuk aku mas, TUSUK AKUUUUH!!!


Nusuknya di tangan, kerasa langsung ke hati. <3 p="">

7 bukan komentar (biasa):

Octavianus Lawing said...

Anjir diperiksa IPK, sama Skor COC xD
Gak sekalian status hubungan dengan mantan?

Rizki Ramdhani said...

Hmm, belum pernah donor darah nih. Yang ada takut duluan kalo ngelihat darah, pingsan duluan kali akunya. Hahah :)

Salam kenal ya..

Niki Setiawan said...

enak dong ya di bali, banyak liburnya
pindah ah
set ditanyain ipk, kalo ipknya kecil boleh engga donor darah?
sadis amat gambarnya donor darah kayak gitu

muhammad erdi said...

selain ngebantu, donor juga bisa jadi sedekah darah, mungkin hahaha
gue cek golongan darah aja keleyengan mata sampe burem, apalagi donor -__-

Diar Nurhakim said...

Iya jadi menyangkut mandi dan dandan, cowok lebih beruntung ya daripada cewek,,, hehehe,,, dan itu serius diperiksa IPK, wkwkwkwkww hehehehe :)

Presidennya Beng2 said...

kalo hubungan dengan mantan mas takut dia nusuk2 sendiri, baper efek ditikung :(

ninda said...

bli apakabarrrr
dulu perasaan sering saling mampir terus ilang ajaaa
hehe
iya aku juga kagum sama pendonor organ tubuh gituu, aku tiap donor darah aja gaberani lihat jarumnya

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI