Yang Katanya Komentar Januari


Hai... Haaaaai...

Udah masuk tanggal kelima baru bisa posting pertama di bulan pebruari. Masalahnya senin kemarin bos ngasi saya tugas nginput data. Datanya lumayan banyak dan harus diketik satu - satu dari buku ke Exel. Meski bikinnya empot - empotan, akhirnya tugas itu kelar tadi malem dan saya serahkan ke bos tadi pagi di kantor. Namanya bawahan, gak bole mengecewakan kepercayaan yang bos berikan.

Untuk kali ini, saya bakal membangkitkan postingan 'Komentar Bulan Ini' yang sempet vakum. Gimana mau ngecek komentar, bisa ngeblog aja udah syukur. Mumpung sekarang ngeblognya udah mulai teratur, dan selagi sempet, saya bakal pilih beberapa komen dari ribuan komen yang masuk untuk saya tampilin, saya bahas, atau respon. Biar gak saya melulu ngomong, saya pengen melibatkan pembaca dalam tulisan - tulisan saya.

Buat yang belum kepilih, jangan merasa kecewa dan berkecil hati. Gak ada komentar yang jelek, cuman keterbatasan saya aja untuk memasukkan komentar kalian semua kesini. Saya berterima kasih banget atas komentar, saran, dan kritik yang kalian berikan. Itu sangat berarti bagi saya. Semoga kita bisa semakin dekat, dan jangan lelah untuk terus mendukung Blogger Indonesia.

Terus komen, sipa tahu kelak komentar kamu yang 'masuk tipi'. :D


Komentar yang masuk di bulan Januari yang pertama akan dibahas adalah pada postingan Yang Katanya Merantau.

Salam kenal, Batara.. :)

Disitu saya nulis tentang ketakutan saya merantau. Dan apakah semua ini terjadi kepada seluruh orang Bali?

Tentu tidak.

Banyak orang Bali transmigrasi ke Lampung, Sumbawa, Kalimantan, Sulawesi, Lombok, Jawa. Bahkan ke luar negeri. Beberapa lagi bahkan jadi artis dan pejabat. Sering muncul di TV.

Kasus ini pasti terjadi pada setiap orang. Keraguan untuk merantau. Cuman ada yang memilih untuk tetap merantau, ada yang mengambil keputusan untuk tetap tinggal di kampung halaman.

Saya sendiri juga merantau, kok. Cuman merantau dalam skala kecil. Dari sebuah desa di Bali Timur, ke Denpasar. Perasaam cintaku juga merantau, dari hati aku, ke hati kamu.

*

Komentar kedua, masuk ke postingan Yang Katanya Helm Kuning.

Anjeeeeeer.. Ngebahas ini bikin saya gagal move on! Saya jadi inget lagi sama helm kuning saya yang hilang. Muncul lagi kenangan-kenangan yang kami lalui bersama. Ketika kami bobok bareng, saya ngusap kulitnya, dia ngusap muka saya.

Ketika dia nemenin saya makan, saya nyuapin dia, dia gak mau ngunyah. Gimana mau ngunyah, dia kan helm.

Kembali soal komentar yang masuk, salah satu alesan saya bikin topik ini setiap bulan ya ini, menjawab komen -komen yang masuk. Soalnya Separonyolong gak saya kasi fitur reply di kolom komentar. Sebenernya pertanyaan - pertanyaan macem gini banyak banget jawabannya kalo mau googling. Cuman karena saya sayang sama kalian, mengerti kalo gak semua dari kalian punya kuota yang cukup untuk buka browser, saya bakal jawab untuk kalian (yang jawabannya saya dapet dari gugel juga)

Ternyata yang bener itu bukan lamsam, tapi langsam. Sorry saya salah tulis di postingan itu. Jadi, menurut sumber ini, langsam bukan nama benda, tapi keadaan mesin sedang bekerja pada saat pedal/tuas gas gak kamu injek/tarik. Seperti yang biasa kita lakukan pas manesin kendaran. Kondisi motor nyala tapi gasnya kamu diemin gak kamu apa - apain.

Kayaknya segitu aja penjelasannya udah cukup.

Lanjut ke komentar selanjutnya.


Ini kali pertama saya memasukkan komentar dari postingan dua bulan sebelumnya, api orangnya baru komen pas Januari, bisa dilihat tanggal komentarnya di gambar di atas. Komentarnya masih anget.

Pemilik akun nyebarberita komen di postingan yang berjudul Yang Katanya Nyuci Motor di Tumpek Landep

Akhir - akhir ini banyak banget komentar yang masuk model begini, artikel terakhir saya dengan artikel terakhir si yang ngasi komentar mau nyambung. Lucu aja, gitu. Kayak lagi bales - balesan.

Saya belum ngecek tanggal dia posting apa sama dengan tanggal saya posting. Apa mungkin dia baca tulisan saya, lalu bikin tulisan di blognya meresespon topik yang sedang saya bahas? Atau dia duluan nulis lalu searching tulisan yang nyambung dengan tulisannnya lalu dia komen.

Gak tau, deh. Yang jelas banyak banget yang artikel milik saya nyambung dengan artikel terakhir di blog orang yang komen di artikel itu. Salah satunya ini.

*

Komentar terakhir, tapi bukan yang terjelek,

Gak.

Cowok.

Dan dia udah punya pacar.

Kalopun dia jomblo, kamu bukan tipe dia. Sorry.


1 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

yang terakhir siapa tuh bang? engga kenal saya
hahahaha

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI