Yang Katanya Mimpi Mulut Keluar Rambut


Sebenernya males banget keluar nyari wifi. Udah malem, hujan, dan belum mandi. Tapi karena inget resolusi tahun ini untuk lebih produktif dalam ngasilin karya, saya paksakan keluar untuk ngeblog, tapi tetep gak mandi. (Yang belum tahu kenapa saya ngenet keluar dan bukan di kos, bisa baca di SINI)

Saya udah di Denpasar sekarang. Balik dari kampung sekitar jam 2 siang tadi. Cukup 1 jam untuk nyampe di Denpasar. Sempet tidur sekitar sejam, pacar dateng. Karena keasikan ngobrol sama pacarlah yang bikin saya lupa waktu. Kalo gak karena pacar harus balik ke kosnya karena ada kerjaan yang harus dia selesein, mungkin bisa ampe malem ngobrol dan becandanya.

Pacar pulang sekitar jam 7 malem. Dari sejak itu saya baru mulai ngelakuin aktifitas saya yang lain. Pertama yang saya lakuin adalah: ngegame.

Ya, ngegame itu penting banget. Ini menyangkut masa depan, harkat, derajat hidup saya. Saya gak mau terkucilkan dari pergaulan bangsawan, di dunia game.

Hari ini saya harus buka game Line Ranger (satu - satunya game yang masih tersisa di hape saya), biar gak kelewatan bonus hariannya. Meski setiap ngebuka lucky box, yang lain dapet emas, aksesoris,  hero yang kuat, saya malah dapet h-i-k-m-a-h.

Kelar main sekitar satu setengah jam, baru deh kekuatan untuk bangkit dari kasur dan beranjak untuk ngenet itu datang.

Sebenernya ada satu tugas penting yang harus saya kelarin daripada musti ngegame atau ngeblog, yaitu tugas nginput data dari bos. Kalo orang lain pasti memprioritaskan tugas daripada kesenangan - kesenangan lain. Tapi itu kan orang lain, kalo saya mah habisin kesenangan di awal, kerjaan kalo bisa dihindari. Muahahaha.

Waktu saya pergi ngenet, parkiran kos masih sepi. Hujan - hujan gini bikin makin betah diem di kampung daripada basah - basahan di jalan mau balik ke kosan. Saya sih untungnya tadi gak hujanan. Padahal udah sempet hujan deres di kampung. Pake isi petir segala. Petirnya deket banget. Yang bikin suasana makin dramatis, sinyal semua hape di rumah mendadak hilang. Jangan - jangan pemancar sinyal deket rumah kesamber petir. Kasian kan kalo listriknya menjalar sampe ke kantor pusat, mbak - mbak customer service  bisa kena setrum.

Listrik juga mendadak mati. Ini rencana mau galau di deket jendela melihat percikan air hujan dari balik kaca berubah jadi galau inget tagihan listrik udah dibayar apa belum ya?

Beginilah manusia, gak pernah puas, termasuk saya. Ketika hujan gak kunjung turun efek Badai El Nino, semua pengen segera hujan, semua ngeluh panes. Udah turun hujan, semua pengen gak kena hujan di jalan. Lalu Tuhan selfie dan upload ke facebook dengan caption: aku capek :(

Oia, setelah melukat kemarin, saya mimpi aneh lagi. Mirip dengan mimpi saya setelah menyebut nama Tuhan 1000 kali saat malam Siwalatri. Dari mulut saya keluar rambut, pajang banget, tapi akhirnya semua rambut keluar. Untungnya bentuk rambutnya lurus kayak rambut cewe, gak kriting - kriting kayak bulu ketek, apalagi bulu jem*but. Atau jangan - jangan itu bulu ketek abis di-treatment?

Semoga mimpi ini petanda segala hal - hal buruk mulai pergi dari tubuh saya. Amin.


1 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

anda ini sudah menuduh petir yang bukan2, pitnah itu lebih kejam dari pembunuhan
pas ujan, tetes ujannya diitungin engga bang?

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI