Yang Katanya TTD Surat Balik Nama Tanah


Hari ini saya pulang kampung. Cukup menyenangkan bisa pulang lagi setelah hampir seminggu kerja di Denpasar. Oia, bagi yang belum tahu, kampung saya di banjar/dusun Pangitebel, desa Antiga Kelod, Manggis, Karangasem. Berada di antara pelabuhan Padang Bay dan pura Goa Lawah. Kalau mau nyebrang ke Lombok atau ke Gili Trawangan lewat laut dari Bali lewatnya ke pelabuhan Padang Bay. Jarak kampung saya dari kantor makan 1 jam perjalanan naik motor. Dulu sempet pulang pergi, cuman sekarang saya udah tinggal di kos yang jaraknya 5 menit dari kantor kalo naik motor.

Pulang kampung itu adalah saatnya untuk perbaikan gizi. Kalo di kos biasanya makan masih mikir-mikir, di rumah kita bebas makan semua yang ada. Kalo dipan bisa dimakan gue makan juga, nih!

Pulang kampung adalah saat menemukan kehangatan bertemu keluarga. Bermanja dengan ibu tersayang, diskusi dengan bapak, dan bercerita dengan adik yang paling saya banggakan.

Hari ini saya pulang kampung lebih pagi dari biasanya karena harus ketemu pak Camat untuk menandatangi beberapa surat. Untung bos di kantor ngasi ijin saya untuk pulang cepet. Awalnya agak susah minta ijin ke dia, soalnya dia lagi ngobrol sama bos lagi satu yang agak galak. Untungnya pas saya ke kantin, bapaknya ikut ke kantin. Kesempatan.

Nyampe rumah ada 1 miskol dari bli Adi di kantor. Ah, paling cuma miskol doang pake sistem kartu XL yang masih bisa miskol meski pulsa habis. Soalnya kalo urgent, dia pasti nelp lagi. Saya SMS tanya alasan dia miskol, gak dibales. Berati bener dia miskol cuma iseng. Kalo penting harusnya dia bisa nelp lewat telpon kantor. Dia mah biasa gitu, suka gak ada kerjaan nanyain orang, pas orangnya udah ada malah gak ngomong apa.

Kemudian ada 1 miskol baru. Dari bli Adi lagi.

-

Saya ke kantor Camat karena mau tanda tangan bukti balik nama tanah rumah saya. Belinya udah lama, cuman orang yang ngurusnya lelet. Pake acara bawa kabur duit segala.

Sebenernya saya males banget ngurus beginian. Urusan tanah itu rentan konflik. Meski urusan tanah ini udah masuk tahap akhir, tetep aja masih ada rasa takut di waktu mendatang. Takut kalo besok - besok tetangga saya 'jahil' dengan bikin bangunan atau pagar memakan bagian tanah saya. Disana bakal ada masalah lagi. Saya pernah beberapa kali berantem sama tetangga saya, terutama urusan batas kepemilikan tanah, padahal udah sama - sama punya akte tanah. Kenapa masih saja ada orang demen nyari masalah? Mending nyari Bear Brand aja kan enak, bisa bikin sehat. #bukaniklan

Hari ini juga adalah hari otonan saya. Otonan itu perayaan hari lahir berdasarkan penanggalan kalender Bali. Dirayakannya setiap 6 bulan kalender Bali, atau 210 hari. Tapi perayaannya entar malem, sepulang saya dari ngenet.

Saya ngenet di Telkom Klungkung, make fasilitas wifi.id (kemarin saya sudah cerita kenapa saya ngenet gak pake modem, tapi wifi). Saya terpaksa nyari wifi.id ke Telkom di kabupaten sebelah karena Telkom di kabupaten saya jauh banget, setara jarak balik ke Denpasar. Maklum, saya tinggal di daerah paling pinggir. Dulu sekolah aja harus pindah rayon karena sekolah negeri unggulan terdekat ada di kabupaten sebelah.

Beda dengan Telkom Renon, tempat saya internetan di Denpasar, yang ngenet di Telkom Klungkung badannya gak terlalu bau. Mungkin karena ini pertama saya kesini, dan yang dateng kebetulan gak terlalu banyak. Mungkin kalo lebih banyak lagi yang dateng, akumulasi bau badan yang tercium akan makin membahayakan untuk populasi sekitar.

Yang ngenet disini kebanyakan anak sekolah. Mungkin ini juga yang menyebabkan bau badan yang tercium gak separah di Denpasar yang kebanyakan pengunjungnya dari anak kuliahan. Meski ada sih satu anak gendut, bacotnya paling banyak, bau badannya bikin konsentrasi rusak.

Tapi jeleknya ngenet sama anak sekolahan itu adalah ribut. Mereka rame banget. Maen game, bikin tugas, ngobrol sama temen, semua mereka lakukan dengan berisik. Bising banget.

Tapi kalo dipikir lagi, mungkin bukan mereka yang berisik, tapi saya yang udah terlalu jauh selisih umurnya dengan mereka. Karena ada kutipan yang bilang:

Jika musik terdengar terlalu keras, mungkin kamu yang terlalu tua


1 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

adenya cewek ya? kenalin dung bang sama adeknya hahahah
wah seru tuh berantem sama tetangga, terus siapa yang menang bang? abang kalah ya hahaha

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI