Yang Katanya Baru Nongol Setelah Hilang 5 Hari


Hai! HAAAAAAAAAAAAAAAI!!!!

Anjir, udah lama banget rasanya kagak ngeblog.

(baru 5 hari, sih)

Tapi rasanya udah kangen banget pengen nulis lagi.

Kalian pasti gak nyariin saya kan?

Kalian pasti bersukur 10 menit dalam hidup kalian jadi gak sia - sia karena gak baca blog ini.

Tapi sebagai blogger gak tau diri, saya bakal tetep nulis. Muahahahaha..

Banyak hal yang bikin orang kagak bisa ngeblog.
  1. Kagak punya blog
  2. Punya pacar posesif, yang suka ngelarang - larang, yang kalo kita ngeblog dia bilang: oh, jadi kamu lebih milih ngeblog daripada aku?, atau yang suka nanya: kamu pilih blog apa akuh? #dramaberawaldarisini
  3. Kagak punya waktu! Karena tiap orang kan prioritasnya beda-beda. Hidup gak cuma ngeblog aja, bung.
  4. Kagak punya komputer.
  5. Jaringan internet ilang.
  6. Kagak punya ide.
Bulan ini saya baru posting 12x. Padahal resolusi 2016 pengen lebih sering ngeblog, kalo bisa 1 hari 1 postingan. Biar hidup makin produktif, gitu. Biar makin banyak karya yang saya buat. Biar gak main - main aja.

Tapi saya usahakan akhir bulan, sekitar 3 hari lagi, saya bisa posting. Ini WAJIB. Saya mau ngecek sekalian evaluasi, apakah bulan pertama saya di 2006 udah bener apa belum. gak terasa yah, 2016 udah jalan sebulan aje, nanti tiba - tiba udah mau 2017 lagi.

Bukannya mau beralasan, tapi segala hal pasti ada penyebabnya. Begitu juga dengan keabsenan saya ngeblog beberapa hari terakhir ini.

Hm.. Coba saya inget - inget dulu penyebabnya.

Kendala utama adalah karena saya gak punya modem. Kalo mau ngenet, saya musti nyari wifi dulu. Dan kadang berangkat ke tempat wifinya yang bikin males. Apalagi kalo udah malem. Resiko di jalan, gak dapet tempat karena penuh, atau tempatnya udah tutup.

Hari pertama itu saya baru balik dari kampung. Baliknya agak malem dan hari itu purnama. Nyampe kos musti sembahyang purnama dulu di kos. Abis sembahyang, hari udah keburu larut banget. Kantor Telkom, tempat saya biasa nyari wifi, pasti udah mau tutup, setidaknya pak satpam kagak mau nerima bocah ngenet lagi ke dalem. Kalo ngenet di halte depan telkom, males banget. Ada lampu dan colokannya sih, tapi rada gak oke aja ngenet di halte di pinggir jalan.

Hari kedua dan ketiga kendalanya adalah ngantuk. Capek banget abis pulang kantor. Nyampe kos jam 4 sore, maen game satu setengah jam, mandi, makan, tidur dari jam 6, bangun udah jam 11 malem.

Di kantor emang lagi sibuk-sibuknya. Bos ngasi tugas nginput data. Banyak banget. Itu sampe sekarang gak selese-selese. Ada aja data yang kurang atau ditambah. Kan kesannya saya yang lambat kerja. Apalagi bli Adi tiap liat saya kerja rese banget pertanyaannya.

"Kok gak selese - selese, sih!"

YA UDAH LO AJA YANG NGERJAIN INI NYEEEEET!!!

Sensi gua.

Saya emang paling payah urusan nginput data beginian. Bawaannya cepet bosen. Selesai nginput 1 menit, nonton video dulu 20 menit. Selesai lagi nginput 1 menit, main game dulu 30 menit. Belum lagi gangguang dari temen, udah sengaja kerjanya sembunyi di ruangan lantai satu dan nutup pintu, adaaaaaa aja yang masuk dan ngobrol. Kalo ngusir kan gak enak yak. Gak sopan banget rasanya.

Sekarang tugasnya masih jauh dari kata selesai. Ini aja nyuri - nyuri kesempatan ke kantor Telkom make wifi.id. Agak degdegan juga, sih. Kepikiran sama tugas kantor. Tapi rasa kangenku kepada blog mengalahkan semuanya. :D

Hari keempat, atau kemarin, saya ada kencan. Jadi biar balance, kehidupan kantor, blog, dan cinta biar sejalan beriringan. Ah, elu jomblo mana ngerti beginian! #PFFFT

Kencannya sih cuma makan doang di Soerabi Bandung di deket Nusa Dua. Demi cewek, gue rela jauh - jauh dari Denpasar ke Nusa Dua cuma untuk nyari Soerabi. Jangankan cuma ke Nusa Dua, langsung ke Bandung pun abang rela, dek!

Saya gak sempet foto Soerabinya, karena kami sama - sama gak bawa gadget. Sekalian biar bisa fokus ngobrol gitu, biar gak maen hape doang. Saya mesen Soerabi Vanila, Kacang, Keju.

Sumpah eneg banget.

Makan segitu aja udah bikin kenyang. Mungkin saya gak akan makan Soerabi lagi untuk beberapa waktu ke depan. Selain karena lagi bokek, juga karena masih kerasa kenyangnya ampe sekarang. Aturan saya mesennya satu toping aja, gak tiga sekaligus, lebih pas di perut.

Oia, kami minumnya mesen teh, satu doang.

Maklum, lagi kere.

Duit cuma cukup buat beli bensin PP Denpasar - Nusa Dua. Mana bli - bli di sebelah ngobrolin gajinya dia yang 9 juta per bulan. Set dah..

Untungnya pasangan kencan saya mau nerima saya yang gak modal ini (gak tahu deh di dalem hatinya).

Agak nyesel mesen teh cuma satu. Selain bikin kerongkongan seret nahan haus, juga malu. Pelayannya sampe naik lagi ke lantai dua nyari kami memastikan kalo bener teh yang dipesen cuma satu. Yaealah, bli, biasa aja kali, kan bisa jadi pembelinya lagi sakit tenggorokan jadi gak mau minum minuman kafe. :p

Mau mesen lagi lah kok ya malu ya? Semacam gengsi dan gak mau menelan ludah sendiri dengan membatalkan keputusan mesen cuma satu teh.

Hastag: #MAKANNOHGENGSI

2 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

bos nih bos orangnya bos, hayoloh bosnya baca

Heru 'Siuplug' said...

ane dah lumayan lama juga nih ga nulis bang, lagi ga ada ide, sekali ada ide, eh lupa karena ga dicatet

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI