Yang Katanya Pengakuan


Saya paling kesel kalo sudah masuk ke zona poin 2500 di menu battle pada game Line Rangers. Musuhnya kuat banget. Poin saya naik turun karena kadang menang, lalu kalah lagi (kalau kalah poin dikurangi sejumlah poin yang didapat jika memenangkan pertandingan). Sering kali sekalinya poin turun, gak bisa naik - naik lagi, malah makin turun tenggelam dalam lautan luka dalam. Padahal saya merasa rangers yang saya punya sudah cukup kuat, tapi ternyata itu cuma perasaan saya aja.

Musuh-musuh saya, dalam hal ini player - player lain di luar sana, rangers-nya lebih kuat dan waktu yang mereka butuhkan untuk mengeluarkan rangers/ pasukan baru cepet banget. Saat saya baru ngeluarin 1 ranger, mereka udah ngeluarin pasukan sebanyak jumlah rakyat korea selatan (dipotong beberapa personil boyband yang lagi tour ke luar kota).

Saya harus merasakan pahitnya kekalahan berkali - kali. Sesering apapun mengalami kekalahan, tidak akan membuat sebuah kekalahan terasa manis. Meski sudah berusaha keras untuk menang, perasaan sedih selalu ada.

Jika terus mencoba tapi tetep aja kalah, malah ranking saya jadi makin turun, saya hanya bisa bersabar dan terus memperbaiki diri secepat yang saya bisa hingga akhirnya mencapai level yang saya inginkan.



Tentu saya gak sendiri. Ribuan orang lain pasti merasakan hal yang sama. Baik yang main atau yang gagal dalam bidang yang berbeda. Jika ada jutaan orang yang gagal, berati ada orang - orang yang menang. Dan dunia tidaklah seramah belaian ibu kandung ke anaknya. Orang - orang yang berada sedang berada di puncak prestasi gak segan - segan membanggakan apa yang mereka raih, gak peduli dengan yang orang lain rasakan akibat perbuatan mereka itu.

Kalau mereka sukses karena jerih payah dan perjuangan, mungkin orang masih memakluminya. Malah jadi motivasi. Tapi kalau keberhasilan itu mereka dapat dari hoki tapi tetep pamer, itu yang mancing emosi.

Misalnya saja di game yang saya mainkan ini, di forum atau grup komunitas, banyak banget yang pamer prestasi yang mereka raih. Ada yang blak-blakan, ada juga yang tersirat. Sok bersyukur, tapi bisa kok gak lo tunjukin NYET!

Rasa syukur yang mereka tunjukkan dengan lebay yang bikin orang lain iri juga gak bener. Yang gak kuat mental akan tertekan. Akhirnya tujuan awal sebuah permainan untuk menghibur pemainnya menjadi hilang.

Kalau lagi ngeselin banget, mereka bisa bikin status pamer kayak gini: "Ane emang kalah sih gan, tapi ane maennya pake hape yang gak mungkin lo semua bisa beli, di rumah yang luas dan mewah yang kalo lo lahir 7 kali ke dunia pun ga bakal bisa lo punya."

Saya pernah beruntung beberapa kali. Tapi tidak saya tunjukkan. Saya takut pamali, kalo pamer, biasanya setelah itu saya apes. Tapi ujung-ujungnya meski gak pamer, tetep aja saya apes. Tau gini tetep pamer aja sebelumnya!

Di era sosial media kayak gini rasa ingin mendapatkan pengakuan dari orang lain tumbuh makin subur. Semua ingin tampak lebih unggul, ingin tampak lebih mampu, lebih bisa, lebih bahagia, sehingga gak segan - segan mereka menunjukkan kebahagian semu/palsu di dunia maya. Misalnya posting foto selfie beribu lusin hasil editan keras dan dandanan super tebel. Atau traveling jauh - jauh cuma untuk fotoan, bawa kertas bertuliskan kata - kata (kadang bawa yang kosong aja, nanti di fotonya diedit dikasi tulisan. Ah elah), lalu buang sampah sembarangan di tempat tujuan sehingga lingkungan jadi kotor dan ga menarik. Kalo udah kotor kayak gitu, mereka nyari tempat traveling baru. Orang yang kayak gini gak lebih dari sampah. *niru kata Obito di Naruto*

Bisa juga pamerin foto di spot - spot terbaru (makin baru makin bagus, bila perlu jadi orang pertama yang nemuin tempat itu), enggak lupa pake baju My Trip My Adventure lalu berpose dengan satu kaki dan foto dari belakang. Sekalian aja fotoan dengan pose dilindes truk, posenya dengan truk beneran.

Paling parah sih orang yang posting ribuan foto selfie. Ini kecanduan akan pengakuan orang lainnya udah akut banget. Posenya pun itu - itu aja. Karena banyak yang ngelike, mereka langsung ngerasa famous. Gak peduli yang ngelike itu adalah yang sange sedang dirinya dan kemudiand iam - diam menyimpan foto mereka untuk jadi bahan imajinasi pas coli.



3 bukan komentar (biasa):

Dara said...

harus lebih berusaha lagi bli.. caiyo

Dihas Enrico said...

serasa kehilangan jati diri

cecep yudi arifin said...

Ane si meski ngaku-ngaku plus pamer gak pernah ada yang ngelirik... :(

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI