Yang Katanya Pengalaman Spiritual di hari Siwalatri 2016


Meski saya gak jagra (begadang) ataupun puasa pas Siwalatri tahun ini, tapi gak berarti saya gak ibadah sama sekali. Boncenk ngajakin sembahyang ke ashram bersama umat lainnya.

Kami janjian berangkat jam 2 siang ketemu di rumah Boncenk. Agak berat sebenernya ke ashram hari itu soalnya dari pagi udah mutusin gak melaksanakan hari Siwalatri. Niat untuk sembahyang di hari itu udah ilang. Tapi karena udah janji, dan emang udah lama banget gak ke ashram, saya putusin tetep berangkat.

Yang namanya gak terlalu niat, ujung-ujungnya jam setengah 2 belum juga mandi. Tapi udah ngabarin ke Boncenk kalo saya udah otw. Otw ke kamar mandi maksudnya.

Boncenk tiba - tiba nelp.

Saya: "Hello.."
Boncenk: "It's me.."
Saya: "I was wondering if after all these years you'd like to meet."

Lalu kita nyanyi bareng lagu Hello dari Adelle.
Gak lah. Boncenk ngabarin kalo dia sakit, jadi acara ke ashramnya batal.

Kami tertawa bareng. Bukan karena mendadak gila, tapi karena ini kesekian kalinya kami batal ke ashram. Selalu batalnya setiap dia ngajakin saya. Kalo tanpa saya, acara ke ashramnya selalu jadi. Ternyata ditolak cewe gak sesakit ditolak Tuhan. : ))

Tapi karena hari itu hari libur, dan saya lagi males di kos sendirian, saya tetep ke rumah Boncenk. Bilangnya sih mau nengokin dia, tapi sebenernya pengen numpang makan dan minta cemilan bawa ke kos. Muahahahaha..

Ngomong - ngomong soal ashram, ashram itu mirip kayak pesantren di agama Islam. Disana tempat saya belajar agama. baik dari mahaguru, guru, maupun dari umat lain.

Saya pernah dikasi buku kumpulan pengalaman spiritual murid-murid selama belajar di ashram. Gak semua berakhir happy ending. Ada yang masih berproses menuju ke akhir yang baik. Tapi secara keseluruhan semua mengarah ke hidup yang lebih baik, di jalan yang bener.

Tapi saya gak langsung percaya dengan segala fenomena spiritual yang diceritakan. Pengen tetep menjaga pikiran tetap logis aja. Saya belajar ke ashram bukan pengen mengalami hal-hal ajaib atau mendapat mukjizat. Saya ke ashram murni karena pengen memperdalam ilmu dan wawasan tentang agama.

Dari dulu saya pengen sekali biar kayak temen-temen muslim yang pesantrennya dimana-mana, ustad atau haji atau orang yang dianggap mengerti agama gak susah untuk diajak bertatap muka dan ditanya-tanya, atau tinggal nonton TV udah dapet banyak tayangan yang ngejelasin info-info yang berkaitan dengan agama yang dianut.

Syukurnya saya menemukan ashram ini. Ketemu dengan Mahaguru, guru, dan teman- teman disana. Berawal dari rasa penasaran dengan sikap Boncenk yang makin lama perilakunya makin bener. Ketika saya tanya alasannya, dia bilang karena belajar agama di ashram. Saya pun pengen ikut dan nyoba kesana sama dia dan keluarga. Setelah beberapa kali kesana, saya ngerasa cocok. Dan makin saya mengetahui segala hal tentang agama saya, semakin saya merasa kecil dan ngerasa gak ada apa-apanya dihadapan keagungan Tuhan.

Berhubung hari itu kami batal ke ashram, saya dan Boncenk putuskan untuk tetap melakukan pemujaan di rumah Boncenk. Melakukan pemujaan di Rumah Boncenk enak, ada kamar sucinya, kamar khusus untuk melakukan persembahyangan dan doa-doa. Beda dengan kamar kos saya, kamar maksiat.

Pemujaan yang kami lakukan adalah dengan menyebut nama Tuhan sebanyak 10 putaran Rudrakhsa. Lebih dari 1000 kali. Rudraksha sendiri mirip kayak tasbih. Sayangnya saya lupa bawa Rudraksha, jadinya makenya giliran sama Boncenk. Efek fokus ke makan, jadi lupa bawa persiapan sembahyang.



Kami gak langsung 10x putaran sekaligus. Kami bagi jadi empat tahap. Pertama 3x, kedua 3x lagi, ketiga 2x, terakhir 2x. Kami lakukan dalam posisi bersila dengan satu kaki diatas kaki yang lain. 

Tahap pertama berjalan normal. 

Break makan bentar, terus lanjut lagi ke tahap kedua. Di tahap kedua baru mulai kerasa pegel Tahap dua berakhir dengan kami bergelinjang nahan kesemutan.

Tahap ketiga makin berat lagi. Pegel dan ngantuk campur jadi satu. Sesekali saya mulai hilang kesadaran. Mulai gak bisa ngebedain mana mimpi dan nyata. Bibir bergerak otomatis, tapi mata merem melek susah payah biar gak tidur. Pegel makin menjadi, kaki bagian bawah udah bukan panas lagi, tapi terbakar. Melebihi panasnya terbakar rasa cemburu.

Tahap tiga bisa terlewati. Tapi kami mulai gak bisa merasakan kaki kami sendiri.

Ambil nafas bentar, kami putuskan tahap keempat kami lakukan dengan posisi berbaring menghadap ke atas. Inilah puncak ngantuk kami. Saya agak mending karena masih setengah sadar. Boncenk yang parah, kata-kata yang keluar darinya jadi begini:"Om Namah Shiwa, Ya.. Om Namah Shiwa, Ya.. Grook..Om Nama Shiwa Ya.. Grook.. Qhiss... Sruuuph."

Yah pokoknya sekitar 1000 kalilah kami menyebut nama Tuhan waktu itu. Kurang lebihnya harap dimaklumi. Hehehe...

Malam harinya, saya mimpi aneh. Dari mulut saya keluar satu helai rambut  panjang gak putus-putus. saya tarik terus gak habis - habis. Saya mulai panik, lalu saya ucapkan 'Om Namah Siwa, Ya' lagi berharap rambut ini hilang, tapi rambut ini tetep saja keluar dari mulut saya.

Rasanya kayak bukan mimpi. Saya masih inget perasaan seperti bener-bener ada gumpalan rambut dalem tenggorokan. Saya sebut lagi 'Om Namah Siwa, Ya', yang munvul adalah sosok ibu-ibu. Seinget saya ibu-ibu itu dipanggil oleh ibu saya atau siapa saya agak lupa. Katanya ibu dalam mimpi saya itu tahu cara mengobati saya.

Masuklah Ia ke kuil. Bentuk kuilnya seperti kuil-kuil di India. Kuil yang gak pernah saya temui sebelumnya, tapi saya seakan tahu kalau itu kuil Dewi Durga. Apalagi kemudian muncul patung Ganesha besar di atap kuil itu. Ibu itu menengok dari pintu kuil ke arah saya yang berada agak jauh di luar kuil. Beteriak menyuruh saya agar mengucapkan mantra dewi Durga.

Saya pun melafalkan doa yang mantranya tidak pernah saya dengar sebelumnya. Saya ucapkan beberapa kali dan terus menarik sehelai rambut dari mulut saya. Rambut itu berubah menjadi belalai emas Ganesha lalu menjadi rambut lagi, begitu seterusnya berulang-ulang sampa pada tarikan terakhir terasa ada benda besar mengganjal kerongkongan saya. Saya kira karena tadi belalainya saja yang keluar, sekarang seluruh Ganesha yang keluar.


Ternyata bukan, yang keluar adalah babmbu besar diameter sekitar 15 cm, dengan panjang satu setengah meter.

Setelah itu rasanya lega sekali dan saya pun terbangun.

Saya langsung nanya ke Boncenk soal mimpi saya ini. Dia pun terkejut. Dia langsung ingat soal pengalaman-pengalaman spiritual umat lain seperti yang ada di buku yang Ia kasi ke saya, yang pernah saya baca.

Akhirnya saya pun mengalami pengalaman ini.

Kalo dari temen sih, mimpi saya berarti Siwa, sebagai dewanya para dewa yang saya puja, khususnya di hari raya suci yang memang khusus ditujukan ke diri-Nya, merestui apa yang saya lakukan semalam. Dan lewat saktinya, Dewi Durga, segala kotoran dalam tubuh saya dikeluarkan.

Ketika saya menyebut 'Om Namah Siwa, Ya' tapi Siwa gak muncul, bukan karena Beliau gak mau nolong. Tapi memang seperti itu fungsinya: pemberi jalan. Ia memberi bantuan dengan mendatangkan si ibu. Dan alasan kenapa Ganesha juga muncul, karena Siwa - Durga, dan Ganesha memang satu kesatuan. Ayah, istri, dan anak.

Kurang lebih kayak gitu yang temen saya kasi tau. :D

Apapun istilahnya, mimpi tetaplah bunga tidur. Diomongin buat seru-seruan aja. Ambil positifnya, jangan terlalu dipikirin. Seperti halnya mantan. Ambil pelajarannya, jangan diinget mulu orangnya.


5 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

gimana tuh rasanya pas mimpi keluar rambut dari mulut? terus keluar bambu?

Heru 'Siuplug' said...

kamar kos ente perlu dibuat sembahyang juga bang biar gak maksiat-maksiat banget

Ignatius Wijayatmo said...

Hahaha. Nice post :))

suria riza said...

Lagi gugling mimpi jadi kesini. Hahahah ngakak terakhirnya xD
Jadi masih inget mantan ya?

suria riza said...

Lagi gugling mimpi jadi kesini. Hahahah ngakak terakhirnya xD
Jadi masih inget mantan ya?

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI