Yang Katanya Orang Jepang Buang Sampah Sembarangan di Tirta Empul


Sempet ketipu oleh petugas camat sebelumnya yang ngurus surat -  surat tanah saya, petugas yang sekarang kerjanya lebih cepet. Kami manggilnya bli Komang. Orangnya masih muda, tapi udah nikah, dan keterbatasan pada kakinya gak bikin dia kerjanya gak maksimal. Dia mau jemput bola ke rumah pemilik tanah sebelumnya, nyari tanda tangan istri mantan yang tanahnya saya beli, untuk dijadikan sebagai saksi dalam surat balik nama.

Saya kasian sama temennya yang lagi satu. Saya, bapak saya, dan yang punya tanah diminta menunggu di kantor Camat sampai pak Camat selesai rapat di ruangannya. Ketika semua tamu pak Camat udah pulang semua, saya cari staf pak Camat, temennya bli Komang ini, mau ngasi tahu kalo pak Camatnya udah kelar rapatnya.

Saya naik ke lantai dua, ke ruangan tempat staf ini berada. Bapak saya dan yang punya tanah juga ikutan. Udah saya bilangin tunggu di bawah tapi mereka gak mau. Padahal neken suratnya kan di hadapan pak Camat di ruangannya di lantai satu. -___-

Beneran aja dong kami disuruh turun lagi ke bawah nunggu sampai pak Camat ngijinin masuk.

Ketika saya ke lantai dua tadi, ternyata dia lagi makan. Di depannya bekal makan terbuka dengan penutup di sampingnya, nasi masih ada di genggamannya, terangkat di udara hendak dilahap. Rekan seruangannya yang duduk di depannya juga lagi makan. Mbaknya menghentikan sendoknya ketika melihat saya, sendoknya tepat ketika baru masuk setengah ke mulut. Saya segera memalingkan wajah biar si mbak bisa melanjutkan makannya kembali.

"Oh iya saya kesana sekarang", staf cowok temennya bli Komang ini memasukkan makanan di genggamannya ke mulutnya dan bergegas menyiapkan berkas saya.

Ia turun ke bawah dengan tangan yang belum dicuci. Nyampe bawah ternyata pak Camat belum ngijinin kita masuk, mendahulukan orang yang duluan ngantri sebelum kami. Saya jadi gak enak mengganggu acara makan siang si bli ini.

"Nanti kalo udah bisa masuk, saya kabari lagi ya," kayaknya si bli gak mau makan siangnya diganggu lagi dan nyuruh kami nunggu lagi.

Maaf bli yak..

*

Hari ini saya masih di kampung. Rencananya besok baru balik ke kos. Agak degdegan sih sebenernya, keinget kerjaan kantor yang belum selesai. Aturan saya bawa bahannya ke rumah, jadi bisa dikerjain pas lagi kosong. Mana bos yang lagi satu juga nelpon ngasi tau kali senin tugas baru udah nunggu. *mati*

Saya coba gak terlalu mikirin masalah itu dan tetep fokus menikmati libur akhir pekan saya. Weekend ini pacar mendadak ngajakin melukat. Biar liburan ini gak habis cuma buat tidur dan ngegame aja, saya mengiyakan ajakan itu. Udah lama juga pengen melukat, rasanya badan ini udah kotor lahir bathin banget.

Melukat itu sendiri sejenis perpaduan antara wudhu dan mandi besar. Kalo kata wikipedia, melukat itu adalah kayak gini.

Rencana awalnya kami berangkat jam 7. Tapi berubah jadi jam 8 karena pacar saya menganggap jam 7 terlalu pagi, biar dia sempet bersih - bersih dulu di rumah. Untung juga berangkatnya diundur, saya aja baru bangun jam 7 kurang 10 menit. -__-

Meski waktunya udah mepet, saya baru bener - bener berangkat mau mandi jam setengah 8. Indonesia banget dah.

Di tengah perjalanan pacar saya mengubah lokasi bertemu. Dari supermarket deket rumah berubah menjadi ke rumahnya langsung.

Seketika itu saya berhenti dan mengkormasi sejelas - jelasnya gimana mekanisme ketemunya. Soalnya kami backstreet dari bapaknya. Yang tahu kami pacaran cuma kakak, ibu, dan adiknya dia. Bapaknya gak ngijinin dia pacaran sampe lulus kuliah. Jadi sebelum saya kesana saya mau pastikan, aman ga?

Jawaban pacar malah bikin ragu.

"Kata mama sih aman."

Lah, kok kata mama, menurut elu sendiri gimana???

Berubahnya lokasi ketemuan juga disebabkan ibunya yang minta. Tapi belum tentu kan permintaan adalah sebuah keharusan. Kali aja ibunya cuma nawarin, dan niatnya becanda tapi pacar saya asal bilang iya aja. Padahal resikonya gede banget. Meski bapaknya dibilang lagi kerja, kalo mendadak ke rumah gimana? Atau pas kami balik melukat bapaknya udah duluan pulang gimana? Gapapa sih kalo pas ketemu, bapaknya ngajak ngobrol baik-baik, kalo diintograsi dan diminta putus kan berabe urusannya!

Kenapa pacar saya ga ngelobi mamanya dulu sih, kali aja ada opsi untuk tidak ketemu di rumah dulu. Atau setidaknya tidak saat saya mau nitipin motor!

"Kira - kira bapak pulang jam berapa?"
"Semoga aja gak ketemu sih, sayang."

SEMOGA??

Ini sama aja kemungkinan untuk gak ketemua di bawah 0%!

Tapi mau gak mau saya tetap harus kesana, dia sudah bilang iya ke mamanya.

Bapaknya beneran gak ada. Yang ada di rumah cuma dia, mamanya, dan adiknya, serta ketiga anjingnya yang gede - gede. Ini ujian kedua setelah bapaknya.

Pacar pernah bilang, anjingnya bakal galak sama orang jahat. Saya udah takut saya bakal dikejar sama anjing - anjingnya dia, soalnya pas baru dateng aja saya udah digonggong. Apalagi saya di rumah punya 3 kucing, kalo bau kucing nempel di badan saya dan anjing - anjing ini mencium baunya, seketika itu saya bisa jadi Pedigree.

*

Motor saya parkir depan rumah. Dengan pasrah saya masuk ke halaman rumah dikepung dua ekor anjing, yang satu lagi gonggong dari dalem kerangkeng.

Setelah melihat keadaan, anjingnya cukup jinak. Saya gak menyia-nyiakan momen dan langsung merunduk, mendekati kedua anjing ini, dan mengusap - usap mereka. Mereka ternyata suka dengan belaian saya. Selain menjinakkan wanita, ternyata saya juga jago menjinakkan anjing.

Kesimpulan dari gak galaknya anjing si pacar: ternyata saya masuk kategori orang baik. T_T

Setelah ujian kedua ini terlewati, rupanya ujian pertama belum selesai. Menghindari bapak pacar di rumah, KAMI KETEMU BOKAPNYA DI JALAN!!!

Bokap pacar lagi jaga razia lalu lintas di salah satu ruas jalan yang kami lewati. Untung kami gak distop. Fiuh.

*

Ini mungkin pertama kali ada yang melukat ke Tirta Empul, Tampak Siring, bawaannya simpel banget.

Kalo yang lain bawaannya bisa ribet dan jumlahnya gak kehitung, kami cuma bawa baju ganti dan canang/ sesajen. Celana ganti aja saya gak bawa saking buru - burunya tadi gara - gara ngaret.

Sebenernya kepikiran juga takut sarana yang kami bawa ada kurangnya. Orang yang persembahannya lengkap aja sembahyangnya bisa gak keterima sama yang di atas, apalagi yang sekedarnya kayak kami. Tapi pacar saya adalah tipe cewek yang keras kepala banget. Saya enggan berdebat dengan dia saat itu, takut mempengaruhi mood melukat kami.

Gak cuma sarana sembahyang, tata cara melukat pun saya masih ada yang meganjel. Temen kantor sempet ngasi tahu cara yang bener (sesuai kata pemangku di Tirta Empul), tapi saya lupa, dan pas saya tanya orangnya gak bisa dihubungi. Jadilah saya ngasal aja melukatnya. Temen saya baru ngebales pesan saya ketika saya udah balik.Dari info temen saya, ternyata saya melukat di beberapa pancoran yang gak seharusnya. Yaampuuun.

Kalo dikasi kesempatan oleh-Nya untuk melukat kesini lagi, saya akan bawa sarana yang lebih baik dan lengkap, dan mempelajari tata cara yang bener. Biar lebih niat lah pokoknya.

Ketika selesai melukat, saya sempet melihat sumber mata air tempat air pancoran tempat kami ini berasal. Perhatian saya tertarik anak seorang turis Jepang. Dia melempar botol mineral bekas ke mata air. Set dah, kesel banget lihatnya, warga yang berasal dari negara yang terkenal dengan ketertiban dan kebersihannya ternyata berbuat tidak pantas di negeri orang. Kalo gak ada ibunya udah saya jitak tuh anak!

Saya lapor ke petugas yang jaga soal sampah yang masuk mata air dan melanjutkan persembahyangan. Sembahyang adalah proses terakhir dalam melukat kami. Setelah itu kami pun pulang.

Tenang, bokapnya dia udah gak di jalan lagi, kok. Razianya udah selese.

3 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

jitak aja tuh bocah jepangnya, saya dukung dah
itu mau ikutan makan kali di kantor kecamatan hahaha

Heru 'Siuplug' said...

kalo bli yang diatas, bisa jadi panutan pns yang bener2 mau kerja, kalo anak jepang tadi bisa jadi bukti, mereka disiplin juga selain mental, juga karena aturan

Kursus Komputer di Denpasar said...

benar - benar tidak patut di tiru.

bagi agan yang berminat belajar membuat website bisa dilihat di situs berikut ini http://www.computer-course-center.com/web-design.html

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI