Ini Bukan Mangrove (biasa)


Idem. Kosakata yang bisa diartikan: saya juga sama seperti anda. Kosakata yang dua postingan belakangan ini menghiasi kotak komentar. Dari ngaku mengalami nasib yang sama ketika bikin skripsi. Revisi tugas akhir yang juga banyak dapat coretan dari pembimbing. Terakhir, banyak yang ngaku kalo ga bisa juga make sumpit. Wah! Waah!

Bentar lagi ku pulkam ke Karangasem. Seharusnya sih kemarin.Tapi udah diajakin maen fiutsal ama temen dari minggu lalu. Ga enak ga ikut lagi. Minggu lalu ku udah absen. Tapi akhirnya ga jadi maen futsal. Lapangannya penuh. Kabar ini ku dapet pas tengah malem.

Ya udah karena terlanjur sabtu masih di Jimbaran, ngenet aja dulu bentar. Topik cerita kali ini adalah tentang acara jalan-jalanku ke mangrove. Bagi yang udah nunggu, ini ceritanya. Yang ga nunggu, tetep baca juga gapapa kok. :D

Cuaca panes ga menghalangi aku dan pacar jalan-jalan ke hutan mangrove. Hutan mangrove ini ada di timur Mall Bali Galeria. Tepat di pinggir muara tukad (sungai) Badung. Hutan mangrove ini dikenal juga dengan nama Tahura, tanah hutan rakyat. Tempat pembibitan mangrove, langganan lokasi prewed juga, dan rekreasi. Tiket masuk untuk perorang seukuran orang dewasa sebesar 5rebu rupiah. Kalo rombongan lebi murah lagi.

Di awal perjalanan, jalan panjang pun udah menanti di depan.. Cabang bakau di kanan kiri kami setia memagari.


Lebih mirip batang ketela pohon.

Ketika akar bakau bernapas, akan keluark bunyi seperti ranting patah. Itu ketika akar di bawah permukaan tanah mengeluarkan udara, gelembung yang dihasilkan meledak. Sayang ampe pulang ku ga nemu pas akar mangrove bernapas. Cuma denger suaranya aja. Dan karena kesananya pas siang, suaranya ga begitu rame. Jalan bakau semacam jembatan. Ada yang pegangan tangannya dua, ada yang satu.



Di beberapa titik, ujung jalan masuk ke jalan yang lebih lebat. Lebih rimbun. Ada rasa ketakutan untuk melanjutkan perjalanan. Juga ada rasa penasaran ingin tau ada apa di balik semak itu?


Tepat di pertengahan jalan ada tower. Lumayan buat neduh. Ketika ku ke sana, di puncak tower lagi ada yang pacaran. Jadi males naik. Ada dua tower di sini. Tapi yang lagi satu udah lapuk. Cuman bisa dinaiki oleh 2 orang.

Sebelum mencapai tower, kita bakal ketemu tempat yang pernah (bahkan sering) dipakai shooting video klip lagu Bali.

Oh sutradara dan produser, semoga kalian liat foto ini. Dan mengajakku ikutan shooting.

Sempet narsis juga. Pesan moral kalo ini: jangan kamu yang bawa kameranya kalo pengen punya banyak foto yang ada kamunya.


Ga tau kapan pastinya jalan yang mengitari mangrove ini dibangun, ketika ku kesana udah banyak lapuk. Pacarku yang ukuran bodynya extra large kali tujuh dengan takut-takut menginjak kayu itu. Sungguh aku ga siap kalo dia jatoh. Kunci motor dia yang bawa soalnya. XP


Akar-akar bakau yang mencuat ke atas bikin ngeri. Bayangin aja kalo ada yang jatoh kesana. Iseng berandai-andai, akar-akar itu seperti perbukitan tajam yang dilihat dari ketinggian. Atau landak raksasa yang tertanam di lumpur. Bisa juga duren raksasa (pohonnya seberapa?). :)


Belum lagi penampakan pohon besar yang dikelilingi akar-akar itu. Udah kayak pohon raksasa di film avatar aja!


Beberapa akar ada yang ga runcing. Ujungnya tumpul. Kayaknya sih abis kena sesuatu dan akhirnya pertumbuhannya jadi cacat. Ada juga batang yang cacat tapi malah jadi unik!


Di Bali banyak banget benda yang dikasi saput poleng. Kain lembaran bermotif kotak-kotak hitam, putih, abu. Konon kalo udah diisi begitu, berarti ada "penghuni"nya. Saput poleng sebagai tanda agar kita ga berulah ditempat itu. Biar keharrmonisan di dua alam berbeda ga terganggu.


Dulu katanya PKI menganiaya rakyat di mangrove ini. Sering muncul penampakan. Terutama di jalan-jalan dan tower yang lapuk itu. Penampakan yang sering terlihat adalah seseorang berpakaian lusuh. Eh ini gimana ceritanya ada ban truk ke mangrove?!


Fiuh. Akhirnya nemu ujung jalannya juga. Seberkas cahaya bersinar di kejauhan. Penampakan pelabuhan dan nusa dua nampak dari ujung mangrove ini.

Sorry ya gambar pelabuhan dan nusa dua ga nampak. XP

Ketika kami ke Tahura, lagi ada yang pemotretan. Orang pacaran juga banyak (termasuk kami?). Ketika kami datang, mereka malah pindah ke tempat yang lebih rimbun! Kalo mau privasi, sewa kamar aja bung!

Pacarku membawa coklat. Coklat itu dibeliin kakak iparnya di Gramedia. Kakaknya udah pesen, awas coklatnya di taroh di tas entar meleleh. Tapi tetep ditaroh disana. Jadinya, kita ga makan coklat batangan, tapi.....


Jadilah kita makan "tanah lempung". Ga cuma mangrove yang bertanah lempung, kini kami menikmatinya. Cara makannya asal cocol pake tangan. Nyampur dengan kuman di tangan kami. Tapi karena makannya ama pacar, nevermind lah. :p

Beberapa gambar juga sempet ku amabil ketika istirahat di sana. Cukup asik hasilnya. :D


Yang ini ku suka sudut di ujungnya.

Btw, kira-kira kesan yang kamu dapet dari gambar di bawah ini? Terserah mau makna implisit maupun eksplisit. :)

Terobos!

Perbedaan dari jenis mangrove yang ada di sini bisa diliat dari bentuk daunnya. Khayalanku makin liar ketika membayangkan suatu negara memiliki hutan bakau sebagai pertahan terluarnya. Penjagaan lengkap dengan senjata canggih, menyamar di lumpur dan di pohon-pohon yang rimbun nan lebat. Ketika musuh datang menyerang, membabat bakau dari yang paling pinggir, muncullah tentara-tentara itu dari persembunyian dan penyamarannya.

Jadi keinget juga pilm predator. Ku udah takut-takut gitu kalo-kalo kaki diambil dari bawah. Atau ada sinar laser yang menembaki dari kejauhan, dari sumber yang ga terlihat. Tapi ketika di jembatan malah kebayang adegan di kartun spongebob. Seekor ikan dateng dari kedalaman hutan, naik kapal karet, dengan ekspresi ceria berlebihan. Atau penyelam aneh yang tiba-tiba muncul dengan cueknya, lalu nyelem lagi.



Tapi jangan harap kita bisa nyebur dengan enak di mangrove. Meski airnya nampak tenang dan dalem. Bunyi orang nyebur di air biasa:" CBUR!". Tapi kalo di mangrove:" CPRET!". Yah, ini karena airnya yang kebanyakan lumpur pekat dangkal. Kalo kamu tetep nyoba, palingan kepalamu tertancap ke lumpur, dengan kaki menghadap ke atas. Kayak gerakan telunjuk dan jari tengah menghadap ke atas terus digerakin.

Mungkin udah banyak yang tau kalo mangrove bisa mencegah abrasi. Tapi kita harus berkorban ga punya pantai. Tapi setidaknya daratan kita ga digerogoti arus pantai. Mangrove juga berguna untuk menahan gelombang. Banyak hasil yang bisa kita ambil seperti bakau itu sendiri dan hewan laut yang hidup dari bakau.

Ketika ku kesana aja ada yang lagi masang "bubu". Alat untuk menangkap kepiting. Ditinggal di sore hari, besoknya baru ambil. Sayang, jumlah pencurian bakau masih sangat marak. Fyi, meski sejuk, hawa pantai tetep bikin kulit item dan serasa asin-asin karena udara pantai yang bergaram.

Fyi, ketika jalan, kami berpapasan dengan orang gila. Kirain dia orang lokal sini. Tapi diliat dari pakaiannya yang cuma pake baju doang tanpa bawahan (dia bapak-bapak kurus), kami jadi ngeri. Mempercepat jalan ketika melewatinya. Brr

38 bukan komentar (biasa):

vanilaeru said...

keren..keren suasana di sekitar mangrove.
btw, pertamax ya?? :)

Huda Tula said...

waaah keren tuh! mayaan....

cokelatnya, begh...

nuellubis said...

itu cara bikin tulisan separonyolong gimana caranya??

btw pemandangannya bagus..... editan lo keren .....

D3 AP-B 2004 UNEJ said...

keren gambarnya gan, salam kenal dari UNEJ Jember.

kaki kecil said...

nice experience :)
di nantikan pengalaman lainnya , hihi
nb : berat ku gak segitunya kalii :q

Ami said...

Bali emang kereeeen... kapan ya ke Bali...

Blogger Cerita Dewasa said...

Saya juga suka futsal mas.. Hehehe

fitr4y said...

pemandangannya asikk, tapi sepi dan sedikit serem kalo cuma berdua,,

:)

rifani said...

new lounching!!pasang iklan kami di web anda tanpa ribet dapatkan 200-700rupiah per unik klik di websit anda. kunjungi http://penghasilanblogger.com

Salam

rifani said...

ikuti progam pay per lead indonesia di bayar rupiah. anda di bayar Rp.500 per orang yang anda aja, laur biasa bukan? silahkan join gratis dan 100% gratis d http://www.gratisselamanya.tk/ atau bisnis grtis di bayar untuk iklan yang tampil d blog kita kunjungi http://penghasilanblogger.com

i-one said...

kalau siang/sore seru juga maen kesana,klu malam...hih..ngeri..hehe,moga aja bali bisa menjaga hutan magrove ya..

M Mursyid PW said...

Komplit banget uraiannya...! Memang ini bukan Mangrove biasa.

iam said...

Wah keren2 sob fotonya :D
di post di tumblr lu juga gak ? :D

Nova Miladyarti said...

gambarnya bagus2 semua ya=)

catatan kecilku said...

Baru tahu aku kalau di Bali ada hutan mangrove juga.. patut dilestarikan tuh.

B.S.U. said...

Nice bro??

the others.... said...

Hemmm... yg punya blog narsis juga ya? hahaha

jejak langkahku said...

Sayang banget itu coklatnya....

place to study said...

fotonya bagus2 tuh.. suka banget liatnya.

Multibrand said...

Pemandangan yang bagus, apalagi kalau kita ingat bahwa fungsi hutan mangrove adalah untuk melindungi pantai dari hantaman air laut.

Nufri L Sang Nila said...

wahhhhhhhhhh...kereen....catet aahh...harus kesana suatu saat....

Gugun 7 said...

Pertama liat lokasi ini di film Adul & Kirun.

Ra-kun lari-laRIAN said...

keren..
jadi pengen main ke sana :)

bonk AVA said...

hehe di sakenan yak....coba ke kuta...beh banyak sampah sekarang disana...katanya sampahnya itu datangnya dari jawa....beh miris banget dah...kasian kuta kita .....

attayaya-open-web said...

wowwwww keren hutannya
semoga tidak berkurang
kalo bisa bertambah luas dan bertambah koleksi tanamannya

ada kerjaan dikit nih, iseng2 ...
http://www.attayaya.net/2011/04/menjadi-blogger-matre-tanpa-bewe.html

Gaphe said...

mirip di taman nasional bali barat nih.. apa emang iya bli?. Udah pernah nyoabin buah mangrovenya belom nih, soalnya katanya rasanya sepet-sepet gitu.

fotonya nggak keliatan kalo ngejepret pake hape. editnya keren.

Junaedi said...

Wah aku ingin sekali banget ke Mangrove

niee said...

Wah,,, keren madi hutan magrovenya..
udah dipelihara sampe bagus gitu,,
klo di kalbar belom ada deh kayak gituan, paling panter dibiarkan begitu aja..

attayaya said...

semoga tidak dihancurkan oleh pemerintah. termasuk yang berada di jalur hijau bandara ngurah rai

Geafry Necolsen said...

jadi saput poleng itu KTP nya mahluk halus ya?

ntar depan rumahku juga mau kapasng saput poleng.
biar ga disatroni tukang colong..

Dhana/戴安娜 said...

Salam sahabat
Beh fulk image mas
Ob iya ikutan kontes ya mas cuma review blog dhana mudah kok mas xixixi saya tunggu lhoh

Fajar said...

mantaps...om...boleh dunk..ntar dianterin..

alkatro picasa said...

wow indah sekali, mangruv keyeeen
tenang aja entar kalo ane jadi produser, ane ajak suting pidio klip :D

SHUDAI AJLANI (dot) COM said...

eh eh di blog lo udah di tulis belom tentang kenapa sih lo kalo mosting pake "Ini bukan .... (biasa)"
udah pernah lo posting belom?

moonlite! said...

makin keren aja deh :D heheheheee. maaf ya baru mampir. makasih udah dengerin saran-saranku ♥

Muhammad A Vip said...

perjalanan yang sepertinya menegangkan :(, saya jadi ingat film anakonda. kalo jalan-jalan sendirian ke sana serem enggak ya?

Meriahkan pesta ulang tahun bersama GarudaFood said...

jadi inget kampung halaman, soalnya kampung halaman saya di kawasan pantai...

pengen pulang kampuuunnnnnnnnnnnnnnnnggg...

TOP 1 Oli Sintetik Mobil-motor Indonesia said...

asyik banget mangrove nya, jadi pengin juga jalan2 disono

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI