Ini Bukan Terowongan (biasa)


Masih seputar Nyepi.
Karena hujan, ogoh-ogoh jadi berat. Kelompok adikku ga mampu mengarak ogoh-ogoh ampe pantai. Baru setengah jalan ogoh-ogoh langsung dibuang ke terowongan. Yang kata adikku,"Itu lho terowongan bekas tempat orang PKI dulu membantai warga desa!".

Terowongan itu ga begitu gede. Ada di bawah jalan raya. Sebagai penghubung sungai kecil yang sekarang telah mati. Aliran sungai ini dihubungkan oleh terowongan dari timur jalan raya ke barat. Dari cerita ibukku emang bener dulu di terowongan itu adalah tempat orang - orang PKI membantai warga yang dianggap "harus dimusnahkan". Ceritanya itu tepat ketika kakekku muda, baru punya anak 2, dan ibukku belum lahir. Tahun berapa tuh ya?

Kata ibukku, dulu dikenal dua kelompok utama. Udah kayak pilm perang, ada yang baik, dan ada yang jahat. Kelompok pertama dikenal dengan kelompok merah, yaitu kelompok PKI. Sedangkan yang lainnya adalah kelompok hitam, atau PNI (pro Soekarno). Si kelompok baik itu adalah PNI.

Kakekku sendiri masuk kelompok hitam. Tapi kakek seperti sangut (tokoh dalam pewayangan Bali), yang ketika berada di dekat kelompok merah, maka dia berlagak seperti mendukung kelompok merah. Tapi sebenernya dia pendukung PNI. Hanya karena takut dibunuh aja makanya dia harus berpura-pura, bersandiwara, dan harus pintar bawa diri.

Sempet PKI mendadak menyerang. Kelompok kakekku langsung bersembunyi ke tempat penyimpanan kayu bakar. Sayangnya, dalam kelompok hitam ternyata ada sangut juga. Sangut ini melaporkan tempat persembunyian kelompok hitam ke kelompok merah. Setelah sedikit bersandiwara ke ketua kelompok merah, kakekku dibebaskan dan segera mengajak keluarganya ke bukit yang jauh untuk bersembunyi. Sedangkan ketua kelompok merah dibunuh di tempat.


Nasib keluarga kakekku lebih beruntung. Meski pamanku yang kala itu sakit hampir dibunuh oleh orang yang diajak bersembunyi karena sering batuk, tapi ada keluarga yang lebih sial. Yaitu keluarga yang ditangkap dan dimasukkan ke terowongan. semua dibantai di terowongan. Bahkan ada 1 orang, meski perutnya ditebas, isinya keluar, namun dengan sekuat tenaga dia pergi ke rumahnya.

Di rumahnya, dia berbicara dengan istrinya sambil memegang isi perutnya (mungkin usus dan lain-lain)," Berilah suamimu ini nasi untuk bekalku mati". *dead*

Lelaki ini sengaja dikasi kesempatan ke rumahnya oleh kelompok merah. Melihatnya tak berdaya, hampir mati, tergopoh-gopoh berjalan memegang perut yang setengah isinya udah keluar, tentu suatu pertunjukan yang "menyenangkan" bagi mereka.

Sorry banget, bukannya maksud hoax karena ga ada gambar terowongannya. Berhubung gue ga punya kamera (kamera henpon pun takada). Jadi gue langsung posting aja. Kalo nunggu ampe dapet gambarnya, takut niat nulis kisah ini keburu ilang. Tapi kalo ada yang mau nyumbangin kamera sih gue oke-oke aja.. :))


FYI.
Mari kita bersama-sama berdoa dan nyebut, "amit-amit jabang bayi" untuk postingan Anak Monyet. Makasi buat temen-temen yang udah ngasi komentar buat ngingetin. Pait..pait..pait.. Semoga anak-anak kita jadi anak yang bisa bikin bangga orang tuanya. Dan moga "anak monyet" menjadi "anak dewa" nantinya. :)
Yang kurang berkenan, maaf ya, jangan terlalu diambil ati. (^^)v

33 bukan komentar (biasa):

☺☺☺ said...

cieee blognya makin keren aja ;p

Teras Info said...

waduh...
ngedenger kata "Isi Perut"...jadi mual saya...he..he...

Dhana/戴安娜 said...

salam sahabat
hehhe dengan masih ogoh ogoh mas hehehehe terowongannya unik tuh jadinya

Sungkowoastro said...

Di tempat saya juga ada satu daerah yang konon dipakai untuk "membinasakan" orang-orang yang dianggap golongan PKI.

Salam kekerabatan.

Geafry Necolsen said...

kenapa ya PKI tu hoby buang mayat ke sumur, lubang, terowongan..
mbahku juga sering cerita soal PKI kebetulan aku lahir di madiun, pusatnya PKI.. tapi aku ga terlibat lho ya!

Nurul Imam said...

hehehe bekal untuk mati yah ?
Oia Saya Update Lagi Nih ...

Ra-kun tak sendiRIAN said...

waktu nyepi, saya ikutan nyepi-nyepi aja di kamar kos :)
btw itu gambar orang teriak dapet dari mana? lucu :D

Gaphe said...

idih, ngeri banget sih Kra??

Multibrand said...

Sedih membaca berita tentang berbagai tindakan biadab yang terjadi pada tahun 1965.
Semoga bangsa kita tidak perlu mengalaminya lagi dimasa depan.

moenas said...

sadissss brow... semoga saja tidak terjadi lagi yeah

ai said...

cerita kelam masa lalu... mudah2an gakkan terulang...
btw, kalo mo streaming The City Hall, di blogku dah ada linknya ^^

D.Durahman said...

IKhh Celem Cerita nya Mas Broo.....
pada saat ntu tahun berapa ya?

sibair said...

klo ada fotonya pasti jadi lebih bagus tuh mas :D

Noeel-Loebis said...

nice info... cukup heran aja sama kakek lo yang ternyata pendukung pki. Tapi pasti kakek lo b\punya alesan sendiri. hehehe...

btw nanya dong...
cara gedein kotak komentar gimana?? yang kayak blog ini. bales ke mssage fb gw aja... ^^

semua dari Tuhan said...

cerita sejarah yang menarik.
kisah keluarga jaman perang selalu menarik untuk diketahui.
sukses selalu

Megi Rahman said...

jadi ngeri baca ceritanya...

Coretan Hidup said...

Mengerikan ya, Kenapa harus ada pembataian semacam itu. Mudah2an tidak terjadi lagi hal seperti itu

iam said...

Ah coba aja ada ngambarnya sob >.<

[buwel]بوويل said...

Wah ada pki ma pni neh, skarang dua2nya dah nda ada ya

King Money said...

http://www.luxuryheaven.blogspot.com
Cerita yang sangat mengharukan sekali... semoga jadi ajaran buat kita yang sekarang ini masih hidup..Jangan lupa berkunjung ke blogs yang saya miliki. Terima kasih

cd tutorial said...

wah ngeri ceritanya.....kasihan tuh paman yang ketebas perutnya, tapi kok ya masih sempet minta bekel nasi ya?....hedeeehhhh

Irawan said...

Haduh serem, 1 bangsa 1 negara bunuh-bunuhan...

ToM kuU said...

wah sumpah seru kro ceritanya.... cerita lagi donk tentang terowongan itu.... ada kisah lainnya ga?? contoh yang mistis2 gitu!!!

TK penasaran nih.... ckckckckck....

hm.. tampaknya km harus punya kamera kro!!! pasti blog kamu makin seru deh!!!

Buditech said...

itu terowongan apa gambar orang hehehe

Maraknya Perpecahan Golongan Islam Di Indonesia said...

Tumben nih belum update lagi

edmira said...

semoga perpecahan di bangsa ini tidak akan terjadi lagi *amin*

*awalny serem baca ttg org yg ditebas perutny sampe keluar setengah dari isinya,, tapi sedikit "tergelitik" krn permintaannya untk diberi nasi... apa beliau merasa lapar?? krn kan setengah isi perutny keluar*

catatan kecilku said...

Ternyata di Bali juga ada to korban keganasan PKI?

the others.... said...

Ceritanya serem juga.... sadis banget ih para PKI itu.

place to study said...

Ih... orang itu kenapa.. teriak2 gitu..?!

Djangan Pakies said...

kok sempat-sempatnya pingin makan padahal isi perut sudah terburai, hemmm miris dengan cerita cerita pembantaian yang sadis

harlie said...

Inimah terowongan kematian bagi seekor lalat..
kalonyasar bisa kekunyah
hehehee..
kunjungi jg bahan bacaan saya :
jurnal ekonomi andalas

Good Wallpapers Gallery said...

Serem euy ceritanya..
Memang benar-benar bukan terowongan biasa, alias terowongan berdarah..

obat herbal kanker payudara said...

keren terowongan nyah ,,,,
lanjutkan gan .....

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI