Wilujeng Sumping

Karena gag ada wifi yang menunjang aktivitas ngeblog, modem gag bisa diandelin, serta jadwal PKL yang padetnya mintak ampyuuun, aku gag bisa ngeblog. Sikon (situasi & kondisi) yang parah banget buat blogger ancur ini. Biar gag kelamaan sakaw bloging, ku putusin buat nyamperin warnet terdekat yang bisa disatronin.

Yeah! Dan ini postinganku untuk pertama kalinya setelah take-off kemarin. Baca ampe akhir yah.

*

Tidur lebih cepet gag juga bisa bikin aku bangun pagi. Akhirnya telat juga. Gag enak ama Bonceng dan pacarnya. Padahal udah diwanti-wanti biar gag telat, takutnya ketinggalan pesawat. Soalnya aku nebeng di mobilnya Eka, pacarnya Bonceng.

Di perjalanan ke bandara rasa gag enak itu masih terasa. Basa basi pun enggan. Untungnya jadwal penerbangan masih kekejar. Tapi muncul lagi rasa gag enak yaitu gag enak bawa tas banyak banget! Tau gini bawa satu tas gede aja sekalian biar simpel.

Sebelum berpisah dengan sang Pacar, gag bisa ngasi momen yang romantis. Bukan kecupan yang ku maksud. Tapi merasakan detik-detik slow motion saat tangan kita mulai berpisah. Tiap inci mulai menjauh. Sampai tak sanggup bersentuhan lagi. Menatap wajahnya perlahan sebagai daya usaha kita saat itu. Hanya untuk menyimbolkan kalimat selamat tinggal, gag hanya sekadar lambaian tangan.

Selain ketemu temen SMP-nya bonceng dan hampir salah masuk pintu pesawat, akhirnya semua prosedur udah dilewati. Kini aku dan Bonceng udah dalem pesawat. Semua hal menyangkut naik-menaiki pesawat serba baru buatku.

Melihat pramugari yang kayak orang kembar. Dari gaya rambut, pakaian, make-up, ampe saat mereka melayani penumpang. 11-11 setengah lah. Apalagi saat mereka beratraksi memperagakan prosedur keselamatan, kompak banget mirip orang bisunya.

Aku gag kayak di pilm-pilm. Aku cuma ngobrol ama Bonceng yang ada di sebelah kananku. Bukannya ama bapak-bapak di sebelah kiriku. Dia asik baca majalah dari maskapainya sedangkan aku: ngutak-atik semua yang bisa dimaenin, ngeliat pemandangan bumi dari atas (mirip rumah-rumahan dan awannya kayak kasur), sampai tertidur di pesawat. Hampir 80% perjalanan aku habiskan buat tidur (apa ini efek ngeliat awan yang mirip kasur yak?)

Menghabiskan suasana pagi saat sampai di Jakarta. Merasakan nikmatnya karunia Tuhan karena kita masih diberi kesempatan melihat peralihan malam menjadi pagi yang terik. Rada parno menunggu bis pesanan, aku dan Bonceng udah dalem bis sekarang, melewati gerbang bandara Soekarno-Hatta dengan style Bali-nya.

4 jam perjalanan le Bandung Super Mall (BSM)  aku habiskan untuk tidur. Pusing gara-gara kelamaan tidur, aku putusin ngeliat pemandangan sepanjang perjalanan. Mencoba menyesuaikan peralihan pandangan panorama Bali dan Kota Bandung.

Sampai di BSM kita bingung mau ngapain. Mana barang bawaan banyak banget. Nasib barang ini berujung pada tempat peningitipan barang, sedangkan kami, kaburr..

Setelah melihat-lihat, ternyata agar kenyang, harus ngeluarin uang minimal 15 ribu. Makan paket paling murahnya Texas Chicken (paling murah gag berarti enak), ngebuang kartu undian dari Texas itu, kami seketika ada dalem XXI nonton Eclipse. Orang-orang seputaran mall banyak banget yang pake baju barongnya Bali. Gitu aja pamer. Mereka belum tau aja sapa yang buat baju itu. Aku aja gag tau, :p

Usai nonton, kami gag tau lagi musti ngapain. Dari selesai nonton ampe jam 7 malem kita udah beberapa kali pindah tempat nongkrong. dari depan Starbucks ngeliatain ajang narsis cewek-cewek puber dini. Nyelonong ke bakal studio Trans TV. Duduk di depan outlet aksesoris komputer yang sempet kami kunjungi (sebelahnya outlet om-om klimis). Berujung di depan mall, depan A&W setelah beli 1 minuman yang aku lupa apa nama dan rasanya.

Disini aku ngeliat sorang ibu yang sayang banget ama anaknya (sama sayangnya kayak ke donat J.Co yang dimakannya). Ngeliat sebuah keluarga lusuh yang baru kecopetan, sang bapak panik nyari transpot pulang ke Surabaya sedangkan si anak dengan lugunya curi-curi kesempatan main ke dalem A&W.

Jam 8, Gea dan Anik dateng juga. Kami emang bakal diem di rumah Gea selama PKL. Karena hanya Gea yang tau jalan jadinya harus nungguin dia. Kami bakal diem di Cibabat. Masih bagian Cimahi.

Naik taxi kesana jantungku dagdigdug ngeliat argo yang berjalan. Daripada aku mati pingsan, mending tidur aja. Gag kuat ngeliat berapa harus bayar nantinya. Melewati jalanan yang lagi macet, sampai juga di TKP.

 mending liat aku aja daripada liat argo 
(sumber gambar:gazyan)

Dan kini Bandung menyapa dengan teguran lembutnya yang khas,"Welujeng Sumping".

tempat nyolong gambar-> detikBandung
*

Banyak banget yang belum ku jelasin disini padahal postingannya udah panjang banget. Moga aja aku sempet nyeritainnya lagi lain kali.

45 bukan komentar (biasa):

Febriyanto(フェブリヤント) said...

Hmmmm.... Petualangan yg ga jauh2 dr chicken.... Hha... have a nice day, smoga lancar PKLny...

riesta said...

sukses ya buat PKL nya...enak banget bsa jalan2 di bandung

Reza said...

Wilujeng Sumping tuh artinya apaan sih maz?

TUKANG CoLoNG said...

selamat datang, kalo gag salah

udienroy said...

Wah perjalanan yang melelahkan. Tapi menyenangkan. Ya dah Wilujeng sumpeng ajah..

tomo said...

wah sikonnya ya parah gan ya

Kapuk Online said...

Siip bro, met bercapek ria di bandung

rizal said...

udah ama postingan di blog ini, kesibukan PKL ya sob...lanjutkan deh ada hal yang lebih penting

yang kagak nahan suasana perpisahan ama doinya

Sungkowoastro said...

Semoga segala tugas dan pekerjaan sukses!

TRIMATRA said...

hehe, paling seneng pas di depan Starbucks ngeliatain ajang narsis cewek-cewek puber dini. suit suit hehehe....

TRIMATRA said...

hayyah numpang nyepam , buruan balik ke trimatra gan,,, updet barusan

udienroy said...

Wah sory mas. Komenku ternyata kosong. Padahal tadi ada komennya. Maklum nih pakai HP hehe

WONG SIKAMPUH said...

Wilujeng sumping di dunia blog sob...Wah lama ya gak nongol..Gmn rasa nya gak bs ngeblog?..Eh itu orang berat nya berapa ton...Kayak kontainer ya

rawins said...

wah siyap siyap kecantol mojang priangan neh... kalo dapet aku pesen bungkusin satu ya...

Sudinotakim said...

Perjalanan yg penuh cerita ya mas..terkadang terlihat lelah,namun memberi kita pengalaman tersendiri

mixedfresh said...

cerita perjalanannya asik juga, tapi aku suka bagian awan yang kaya kasur tu, hehe

Mood said...

Awas !!
Jaga pandangan baik" selama diBandung, mau tau sebabnya ?
Mojang Bandung geulis" pisan brader..

Aby Umy said...

masak gak tau sob yang buat baju barong?
sama donk berarti
hehe
_________________________________________

sukses ya sob PKL'nya
ntar cerita2 lagi...

sawali tuhusetya said...

wakakaka .... aku suka screenshotnya, mas, itu bener2 perempuan perkasa. dari belakang aja kayak begitu, apalagi kalau dari depan, haks. terus akhirnya mesti mbayar argo taksi berapa, mas?

Pakies said...

"Tiap inci mulai menjauh. Sampai tak sanggup bersentuhan lagi. Menatap wajahnya perlahan sebagai daya usaha kita saat itu. Hanya untuk menyimbolkan kalimat selamat tinggal, gag hanya sekadar lambaian tangan". merupakan rangkaian kalimat yang membuaikan. bisa dilanjutkan jadi novel nih Gan hhh, met bersenang senang di Paris van Java

imtikhan said...

wuah gambarnya mantap sob
BIG GIANT
SEXY

Adib from kompinter said...

hahah Sabar sob ya!

CheRryTha20 said...

hahaha
ksian bgtz eang agy merantau,,
:p

harto said...

masih PKL yaaa... selamat yaa semoga sukses selalu. paling enak mah makanan kita sendiri (tradisional) lebih murah enak dan nikmat, dari pada makanan yang berbau amrik.

ariefborneo said...

Sukses selalu untuk PKL n perjalanannya di kota kembang...

Zulfadhli's Family said...

Welcome in Bandung. Gileee, kangen buangets gw ama kota itu secara dah 2 taun kaga menginjakkan kaki kesono. Insya Allah Lebaran gw bakal menjelajahi Bandung lageee :-)

Met KKL yah. Sukses selalu!!

Irawan said...

selamat datang di bandung dan selamat ber PKL

Ifan Jayadi said...

Astaga, kok sempat2nya PKL ke warnet segala buat berblog ria. Kalau aku udah nggak kepikiran lagi tuh. Tapi kayanya seru deh perjalanan dari bali ke jakarta terus nyambung ke bandung. Apalagi kalau daerah tersebut baru pertama kalinya kita kunjungin, pasti happy banget. Kita biasanya ngebanding-bandingin daerah asal kita sama daerah yang kita kunjungin. Oke, semoga sukses ya PKL nya dan nikmatin keindahan kota Bandung. Kapan lagikan?

joe said...

sumping apaan sih bro?

7 taman langit said...

terus semangat nge-blog
beneran itu fotonya ?

2012 said...

wah.... wilujeung sumping..
itu bahasa sunda ya sob...
he..he.. unik neeh blognya...

catatan kecilku said...

Aku ada sodara di Cimahi...
Selamat berPKL ya, semoga lancar.
BTW, tuh foto horror banget... hahaha

investasi emas said...

mak besar amir tuh orang,... berapa tuh beratnya,...

thya said...

walaupun jalan ga jelas gitu. tapi justru dari situ keseruannya.

Ferdinand said...

Wah lama ga keliatan ke Bandung toh Sob... kenapa ga mampir ke tempatku dulu Sob waktu Di Jakarta ....

wah klo gtu selamat sibuk ria deh Sob.... smoga bisa posting lagi klo ga sibuk hhe....

Indahnya Kebersamaan said...

Selamat akhirnya bisa ngirim postingan lagi, wah PKL kayaknya seru juga ya sob, nggak sabar menunggu semester depan

yudex said...

pulangnya besok lewat jalur darat aja.. mampir ke tempatku di Jatim. :)

Aby Umy said...

mampir lagi sobat
mau ngucapin selamat berakhir pekan...

elok langita said...

wilujeng sumping? saraee... hehe.. jawabannya kayak gitu perasaan deh.. :D

pramugari emang kembar semua.

Paksi Dirgantara said...

ikut koment ah, koment balik ya

Situs Unik said...

nice info sob

bonk AVA said...

seru kayaknya nih....

nadiafriza said...

dari soekarno-hatta ke bandung naik bus nyampe bsm? naik primajasa yaa? hihi

minuman a&w? root beer perhaps?

pkl ke DI nginepnya di cimahi? jauh bener..?

Akmal Fahrurizal said...

semngat sob PKL-nya..
aku mah anak SMA jadi ga ada PKL.. :)
maaf nih baru berkunjung lagi . .

john said...

fotonya ga nguatin gan :D

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI