Yang Katanya Sabtu Berdarah


Weekend kali ini me time saya berkualitas banget. Gak kayak sebelum - sebelumnya, kali ini gak ada gangguan sama sekali. MERDEKA!!

Dari hari ini sampai kamis depan kantor saya libur. Senin libur imlek. Selasa sampe kamis libur hari daerah dalam rangka hari suci Hindu yaitu Galungan. Enak banget! Makanya Bali sering diplesetin jadi Banyak Libur.

Jam 6 pagi saya udah mandi. Ya, meski libur, saya tetep mandi.

Saya gak mau ketinggalan antrian nyervis motor ke dealer langganan. Soalnya kalo agak siangan dikit, dealernya ga nerima orderan lagi. Wajar aja sih, ini dealer pusat untuk cabang Bali, kualitasnya juga bagus, jadi banyak yang nyervis kesini. Belum lagi karena hari ini hari pendek, dealernya  makin membatasi orderan karena jam pendek. Andai Mak Erot masih ada, jamnya mungkin bisa dipanjangin. Dan digedein.

Berangkat ke dealer sekitar jam setengah 7, nyampenya jam 7 kurang dikit. Di dealer udah banyak yang ngantri. Saya dapet antrian nomor 23. Diantara 22 orang yang udah ngatri duluan, diantaranya ada ibu - ibu, cewek, tante - tante, dan nenek - nenek. Berarti mereka setidaknya dari jam setengah 7 udah disini.

Perempuan - perempuan ini hebat banget. Sepagi itu udah pada dandan!

Yang Katanya Komentar Januari


Hai... Haaaaai...

Udah masuk tanggal kelima baru bisa posting pertama di bulan pebruari. Masalahnya senin kemarin bos ngasi saya tugas nginput data. Datanya lumayan banyak dan harus diketik satu - satu dari buku ke Exel. Meski bikinnya empot - empotan, akhirnya tugas itu kelar tadi malem dan saya serahkan ke bos tadi pagi di kantor. Namanya bawahan, gak bole mengecewakan kepercayaan yang bos berikan.

Untuk kali ini, saya bakal membangkitkan postingan 'Komentar Bulan Ini' yang sempet vakum. Gimana mau ngecek komentar, bisa ngeblog aja udah syukur. Mumpung sekarang ngeblognya udah mulai teratur, dan selagi sempet, saya bakal pilih beberapa komen dari ribuan komen yang masuk untuk saya tampilin, saya bahas, atau respon. Biar gak saya melulu ngomong, saya pengen melibatkan pembaca dalam tulisan - tulisan saya.

Buat yang belum kepilih, jangan merasa kecewa dan berkecil hati. Gak ada komentar yang jelek, cuman keterbatasan saya aja untuk memasukkan komentar kalian semua kesini. Saya berterima kasih banget atas komentar, saran, dan kritik yang kalian berikan. Itu sangat berarti bagi saya. Semoga kita bisa semakin dekat, dan jangan lelah untuk terus mendukung Blogger Indonesia.

Terus komen, sipa tahu kelak komentar kamu yang 'masuk tipi'. :D

Yang Katanya Mimpi Mulut Keluar Rambut


Sebenernya males banget keluar nyari wifi. Udah malem, hujan, dan belum mandi. Tapi karena inget resolusi tahun ini untuk lebih produktif dalam ngasilin karya, saya paksakan keluar untuk ngeblog, tapi tetep gak mandi. (Yang belum tahu kenapa saya ngenet keluar dan bukan di kos, bisa baca di SINI)

Saya udah di Denpasar sekarang. Balik dari kampung sekitar jam 2 siang tadi. Cukup 1 jam untuk nyampe di Denpasar. Sempet tidur sekitar sejam, pacar dateng. Karena keasikan ngobrol sama pacarlah yang bikin saya lupa waktu. Kalo gak karena pacar harus balik ke kosnya karena ada kerjaan yang harus dia selesein, mungkin bisa ampe malem ngobrol dan becandanya.

Pacar pulang sekitar jam 7 malem. Dari sejak itu saya baru mulai ngelakuin aktifitas saya yang lain. Pertama yang saya lakuin adalah: ngegame.

Ya, ngegame itu penting banget. Ini menyangkut masa depan, harkat, derajat hidup saya. Saya gak mau terkucilkan dari pergaulan bangsawan, di dunia game.

Hari ini saya harus buka game Line Ranger (satu - satunya game yang masih tersisa di hape saya), biar gak kelewatan bonus hariannya. Meski setiap ngebuka lucky box, yang lain dapet emas, aksesoris,  hero yang kuat, saya malah dapet h-i-k-m-a-h.

Kelar main sekitar satu setengah jam, baru deh kekuatan untuk bangkit dari kasur dan beranjak untuk ngenet itu datang.

Sebenernya ada satu tugas penting yang harus saya kelarin daripada musti ngegame atau ngeblog, yaitu tugas nginput data dari bos. Kalo orang lain pasti memprioritaskan tugas daripada kesenangan - kesenangan lain. Tapi itu kan orang lain, kalo saya mah habisin kesenangan di awal, kerjaan kalo bisa dihindari. Muahahaha.

Waktu saya pergi ngenet, parkiran kos masih sepi. Hujan - hujan gini bikin makin betah diem di kampung daripada basah - basahan di jalan mau balik ke kosan. Saya sih untungnya tadi gak hujanan. Padahal udah sempet hujan deres di kampung. Pake isi petir segala. Petirnya deket banget. Yang bikin suasana makin dramatis, sinyal semua hape di rumah mendadak hilang. Jangan - jangan pemancar sinyal deket rumah kesamber petir. Kasian kan kalo listriknya menjalar sampe ke kantor pusat, mbak - mbak customer service  bisa kena setrum.

Listrik juga mendadak mati. Ini rencana mau galau di deket jendela melihat percikan air hujan dari balik kaca berubah jadi galau inget tagihan listrik udah dibayar apa belum ya?

Beginilah manusia, gak pernah puas, termasuk saya. Ketika hujan gak kunjung turun efek Badai El Nino, semua pengen segera hujan, semua ngeluh panes. Udah turun hujan, semua pengen gak kena hujan di jalan. Lalu Tuhan selfie dan upload ke facebook dengan caption: aku capek :(

Oia, setelah melukat kemarin, saya mimpi aneh lagi. Mirip dengan mimpi saya setelah menyebut nama Tuhan 1000 kali saat malam Siwalatri. Dari mulut saya keluar rambut, pajang banget, tapi akhirnya semua rambut keluar. Untungnya bentuk rambutnya lurus kayak rambut cewe, gak kriting - kriting kayak bulu ketek, apalagi bulu jem*but. Atau jangan - jangan itu bulu ketek abis di-treatment?

Semoga mimpi ini petanda segala hal - hal buruk mulai pergi dari tubuh saya. Amin.


Yang Katanya Orang Jepang Buang Sampah Sembarangan di Tirta Empul


Sempet ketipu oleh petugas camat sebelumnya yang ngurus surat -  surat tanah saya, petugas yang sekarang kerjanya lebih cepet. Kami manggilnya bli Komang. Orangnya masih muda, tapi udah nikah, dan keterbatasan pada kakinya gak bikin dia kerjanya gak maksimal. Dia mau jemput bola ke rumah pemilik tanah sebelumnya, nyari tanda tangan istri mantan yang tanahnya saya beli, untuk dijadikan sebagai saksi dalam surat balik nama.

Saya kasian sama temennya yang lagi satu. Saya, bapak saya, dan yang punya tanah diminta menunggu di kantor Camat sampai pak Camat selesai rapat di ruangannya. Ketika semua tamu pak Camat udah pulang semua, saya cari staf pak Camat, temennya bli Komang ini, mau ngasi tahu kalo pak Camatnya udah kelar rapatnya.

Saya naik ke lantai dua, ke ruangan tempat staf ini berada. Bapak saya dan yang punya tanah juga ikutan. Udah saya bilangin tunggu di bawah tapi mereka gak mau. Padahal neken suratnya kan di hadapan pak Camat di ruangannya di lantai satu. -___-

Yang Katanya TTD Surat Balik Nama Tanah


Hari ini saya pulang kampung. Cukup menyenangkan bisa pulang lagi setelah hampir seminggu kerja di Denpasar. Oia, bagi yang belum tahu, kampung saya di banjar/dusun Pangitebel, desa Antiga Kelod, Manggis, Karangasem. Berada di antara pelabuhan Padang Bay dan pura Goa Lawah. Kalau mau nyebrang ke Lombok atau ke Gili Trawangan lewat laut dari Bali lewatnya ke pelabuhan Padang Bay. Jarak kampung saya dari kantor makan 1 jam perjalanan naik motor. Dulu sempet pulang pergi, cuman sekarang saya udah tinggal di kos yang jaraknya 5 menit dari kantor kalo naik motor.

Pulang kampung itu adalah saatnya untuk perbaikan gizi. Kalo di kos biasanya makan masih mikir-mikir, di rumah kita bebas makan semua yang ada. Kalo dipan bisa dimakan gue makan juga, nih!

Pulang kampung adalah saat menemukan kehangatan bertemu keluarga. Bermanja dengan ibu tersayang, diskusi dengan bapak, dan bercerita dengan adik yang paling saya banggakan.

Hari ini saya pulang kampung lebih pagi dari biasanya karena harus ketemu pak Camat untuk menandatangi beberapa surat. Untung bos di kantor ngasi ijin saya untuk pulang cepet. Awalnya agak susah minta ijin ke dia, soalnya dia lagi ngobrol sama bos lagi satu yang agak galak. Untungnya pas saya ke kantin, bapaknya ikut ke kantin. Kesempatan.