Yang Katanya Mengejek Korban Bunuh Diri


Minggu lalu terjadi lagi kejadian remaja bunuh diri di Bali. Ini bunuh diri yang kesekian kalinya terjadi beberapa bulan belakangan, yang korbannya remaja lagi, remaja lagi.

Seperti halnya kejadian bunuh diri - bunuh diri sebelumnya, macem - macem respon pun bermunculan. Ada yang ngucapin bela sungkawa, ngasi simpati, ga sedikit juga yang mencemooh.

Yang Katanya Jadi Korban Penipuan Obat Abate


Padahal saya dari dulu sudah tahu kalo obat abate itu gratis, tapi tetep aja kena tipu. Sialan.

Sabtu pagi, tanggal tiga puluh bulan April 2016. Tepat hari terakhir di bulan April di tahun ini, dan besok kita udah memasuki bulan baru, bulan Mei. Hari sabtu mestinya jadi hari yang indah. Kantor libur, bisa bangun siang, bisa ngelakuin kerjaan - kerjaan yang ga sempet dikerjain pas weekday. Tapi semua rencana itu sirna, segalanya hancur oleh oknum jahanam.

Jam delapan pagi, saya masih rebahan di atas kasur. Masih setengah sadar. Sesekali saya terlelap lagi, bahkan sempat bermimpi. Lalu bangun lagi, lalu tidur lagi. Kemudian samar - samar suara pintu kos diketuk, dibarengi suara ibu - ibu mengucapkan salam, menyadarkan saya dan memaksa saya bangkit.

Awalnya saya kira itu adalah ibu kos. Tumben dia minta uang kos lebih awal dari sebelum - sebelumnya. Biasanya antara tanggal 1 sampai 3.

Saya tengok dari jendela, tampak seorang ibu - ibu masih mengenakan helm, berjaket tebal, slayer melilit lehernya, dan masker terpasang di dagunya. Saya gak langsung buka pintu. Setelah pake celana, baru kemudian pintu saya buka.

Yang Katanya Hal Paling Wajib Disiapin Sebelum Nikah


Kalo disuruh ngebahas soal nikah dan persiapannya, saya termasuk orang yang pikirannya kejauhan. Saya gak mikirin tentang uang untuk acara nikahnya, gimana cara nyiapin acaranya, atau pil kuat apa yang musti diminum biar jos di malam pertama.

Enggak, saya jauh lebih dari itu. Hal paling krusial yang paling mengganggu saya adalah tempat tinggal.

Secara resmi, saya emang punya rumah pribadi, atas nama saya, tapi lokasinya agak jauh. Di Bali timur. Satu jam perjalanan kalo dari Denpasar lewat By Pass Prof Mantra. Satu bulan perjalanan kalo kamu ngesot kesananya.

Bagi saya itu lokasi kurang ideal, apalagi kalo saya dan istri kebanyakan beraktifitas di Denpasar. Karena survei - survei bilang, tingkat stres seseorang sangat dipengaruhi jarak dari rumah ke kantornya. Makin jauh makin cepet stres. Lalu sakit, belum lagi resiko di jalan, lalu mati. #amitamit

Yang Katanya Nginstall Movie Maker & Media Player Classic Ternyata Gampang Banget!


Saya puas sekali. Dua aplikasi yang paling saya butuhin saat ini berhasil saya install. Meraka adalah Movie Maker dan Media Player Classic (MPC).

MPC udah berhasil berjalan dengan baik. Tinggal Movie Maker aja yang belum. Sebelumnya saya sempet gagal install movie maker. Saat pertama kali nginstall, saya cuma milih movie maker di pilihan aplikasi yang akan saya install.


Ternyata gagal.

Setelah semua selesai terinstall muncul notif, yang bilang kalau aplikasi gak bisa jalan di laptop saya. Tapi saya gak nyerah. Saya baru bakal nyerah kalo udah ngelakuin semua opsi yang ada, sampai gak ada lagi yang bisa saya usahain.

Yang Katanya Degdegan Latihan Nyetir

Biasanya hari Minggu menjadi hari yang paling saya manfaatin dengan maksimal untuk istirahat ataupun refreshing. Karena hari Minggu adalah detik - detik terakhir saya bisa libur sebelum kembali kerja esok harinya. Tapi hari Minggu saya sekarang berubah, sejak awal Maret kemarin.

Sekarang saya selalu degdegan setiap hari Minggu tiba. Alasannya karena setiap hari Minggu saya harus turun ke jalan nyetir mobil.

Setiap minggunya ibu saya mencarikan guru nyetir. Guru ini akan melatih saya dan adik nyetir sampai bisa. Sebenernya saya gak begitu antusias, yang semangat itu adik saya. Ia sangat berambisi bisa nyetir dan punya SIM A. Karena udah terlanjur dicariin guru dan biar adik saya gak kecewa, saya dengan agak berat hati ikut latihan juga. (Ibu saya bayar gurunya harian, bukan per murid. Jadi makin banyak yang latihan makin untung. Kalo saya gak ikut, ibu saya yang rugi karena hanya adik saya yang jadinya latihan)