SAMBIL NAHAN SAKIT KEPALA


Rencananya saya posting blog kemarin malem. Udah ngetik setengah halaman, eh mata ngantuk banget.

Saya putuskan rebahan sebentar dan bangun ntar maleman buat lanjutin nulis lagi. Tapi gara - gara rebahannya di lantai, bangun - bangun kepala pusing banget. Jangakan ngetik, berdiri aja sempoyongan. Akhirnya saya paksakan pindah ke kasur dan lanjut tidur. Esok paginya kepala masih pusing, tapi setelah cuci muka, jadi jauh mendingan. Mungkin setelah sarapan akan hilang sakitnya. Ini mau nulis dulu lagi bentar abis itu nyari sarapan deh.

Di era ngeblog jaman now, posting sehari sekali itu rasanya amazing banget. Sekarang sudah banyak media untuk bercerita. Facebook, twitter, bahkan instagram. Belum lagi umur yang bertambah, tanggung jawab yang sudah berbeda, dan kerjaan yang sudah berubah. Membuka halaman blogger rasanya makin sulit.

Tapi pada akhirnya, semua itu hanya alasan, buktinya sekarang saya masih ada disini, menulis tulisan ketiga selama tiga hari berturut - turut :))

GANJELAN DI PAGI HARI


Kemarin saya tidur cepet. Terlalu cepet. Jam setengah 9!

Kalo orang normal kalo tidur mendahului jam normalnya, dia akan bangun lebih pagi dari biasanya. Saya pun demikian. Saya bangun jam 12 malem. Tapi itu karena ada telpon masuk. Lalu tidur lagi dan baru bangun besok pagi jam setengah 6 karena alarm. Kebo banget emang.


Jika orang normal, bangun tidur setelah tidur yang amat cukup, maka Ia akan melakukan hal - hal yang berguna. Sedangkan saya adalah mahluk yang gak wajar (ga perlu saya tekankan sih, sudah banyak yang tahu). Alih - alih melakukan hal yang berguna, saya malah ngeblog ga jelas :))

MUKA TERANCAM CACAT PERMANEN


Gambar di bawah ini mewakili saya banget.


Tapi kata 'rencana liburan' diganti dengan 'daftar pengeluaran bulan ini'.

Pas gak bisa kemana - mana karena fokus belajar untuk tes CPNS (yang pada akhirnya cuma bisa betul kurang dari setengah soal ketika tes), saya sudah berangan - angan beli kebutuhan - kebutuhan yang selama ini ga sempet saya beli. Sekalian melepas stres setelah penat sekitar 2 hari terkurung dengan materi ujian.

TUHAN BERCANDA LAGI, KALI INI TERHADAP JADWAL SAYA


Tuhan Maha Bercanda? Yes. That's right. Betul sekali.

Bukan Tuhan Yang Maha Esa namanya kalau gak suka bergurau dengan saya.

Ia menakdirkan saya berangkat ke Buleleng menggantikan teman kantor yang berhalangan, di hari yang sama ada upacara adat yang WAJIB saya hadiri di kampung yang juga di Buleleng.

Kayanya Tuhan pengen umatnya yang lembek, pemalas, dan gampang ngantuk ini berjuang sampai batas kemampuan. Karena kalo jadwalnya kaya gini, saya harus ikut upacara paginya, lalu siangnya melaksanakan tugas kantor.

Yang saya takutkan adalah ngantuk. Entah itu ngantuk di jalan, atau ngantuk di kampung yang akhirnya bikin saya batal melaksanakan tugas yang dikasi kantor.

Bukan sok disiplin atau sok mencintai pekerjaan. Masalahnya, saya sudah dibayar untuk melakukan pekerjaan ini, dan uangnya udah abis saya pake. Jadi kalo saya batalin, saya gak punya uang lagi untuk bayar ganti rugi.

Seakan puas bikin saya pusing, Tuhan mengubah cara bercandanya. Setelah menkonfirmasi orang di kampung lewat ibu saya, ternyata hari-H upacaranya beda satu hari dengan hari saya tugas kantor. Lumayan, saya gak harus banting tulang dalam satu hari.

MEMBERI SUMBANGAN DENGAN WAJAH YANG MARAH


Di Bali, sehabis memasak, kami akan melakukan Yadnya Sesa (ngejot). Salah satu jenis yadnya (sedekah/ pengorbanan suci yang tulus ikhlas) berupa nasi dan lauk ditata di atas potongan - potongan kecil kertas atau daun yang bersih dan baru. Lalu kami haturkan ke sanggah, dan tempat - tempat lainnya. Seperti di pekarangan, sumber air, kompor, dll. Selengkapnya soal Yadnya Sesa bisa dibaca di SINI.

Waktu masih sekolah, saya sering dapat tugas ngejot. Sekarang masih saya lakukan ketika pas lagi ada di rumah jika memang belum ada yang melakukannya.

Hal yang ditanamkan ibu kepada anggota keluarga yang lain saat ngejot adalah jangan melakukannya dalam keadaan hati yang marah. Namanya anak kecil, pasti sering ngerasa males. Atau pas puber, mulai pengen bebas dan gak suka diatur - atur.

Gak jarang ketika dulu ibu nyuruh saya ngejot, saya lakukan dengan perasaan terpaksa dan marah. Gak ikhlas pokoknya. Hanya saja karena takut karma, karma melawan ibu dan karma karena lalai melakukan kewajiban agama, saya tetap ngejot.

Ajaibnya, kecelakaan selalu saja terjadi kalo saya ngejotnya tidak ikhlas. Persembahannya tumpah, saya kesandung, kesenggol, bahkan sampai terjatuh.