SUSAHNYA BERDAMAI DENGAN MASA LALU PASANGAN



Dia memandang riang ke arah handphone yang terpasang di tongsisnya. Tongsis Ia tegakkan ke atas hingga Ia harus melihat cukup tinggi. Dia terlihat cantik dengan senyum di bibirnya. Meski cahaya waktu itu cukup remang karena matahari belum sepenuhnya terbit, pemandangan pegunungan dan sosok dirinya sama – sama indah bisa saya lihat. Tampaknya Ia sedang belajar mengambil gambar dari hape yang terpasang di tongsis. Belajar dari sosok lelaki tinggi tampan di sebelahnya. Pacarnya kala itu.

Saya sedang memandangi foto masa lalu dengan mantannya.

Bohong sekali jika saya bilang saya baik – baik saja melihat ini. Tapi selalu ada syukur dan hikmah di setiap peristiwa. Untung saya tahu dan melihat ini ketika kami belum menikah. Jika saya baru tahu saat udah nikah, satu – satunya perasaan yang ada hanyalah penyesalan. Rasa gak bisa berbuat apa – apa lagi.

Jikapun ini saya teruskan, hal – hal kaya gini saya jadikan latihan agar makin kuat dan terbiasa nantinya kalo melihat hal yang sama lagi. Jaga – jaga kalo – kalo kedepannya saya akan melihat video vulgar dirinya (seandainya ada) dengan mantan – mantannya terdahulu. Saya harus siap. Harus latihan dari sekarang. Karena fenomena bukti kenangan masa lalu ini kaya gunung es, satu foto hanya puncaknya, badan gunung esnya bukannya ga ada, cuman belum keliatan aja.

KENAPA BENDA INI SULIT BANGET DIKADOIN?!



Seringnya pacar main ke kos dan sempitnya kos bikin saya gak bisa nyiapin hadiah jauh – jauh hari untuk hari ulang tahunnya. Mau disimpen dimana coba?

Tempat paling mungkin adalah di kantor. Cuman temen – temen saya mulutnya ember semua. Bukan ember di bidang gosip, tapi ember dibidang ngetawain orang lain. Kalo mereka tahu saya nyiapin hadiah, gimana bentuk hadiahnya, dll, bisa di-ceng-in habis-habisan. Bakal terus dibahas sampai Indonesia bubar tahun 2030 kalo kata pak Prabowo.

COBAAN PERTAMA MENYAYANGI SESEORANG


Tanggal 5 Maret ini orang yang saya sayangi ulang tahun. Saya sudah ada rencana hadiah apa yang akan saya berikan. Saya akan membeli hadiahnya sehari sebelum ulang tahunnya. Kelengkapan lain seperti kue, lilin, ngebungkus kado, dan kartu ucapan akan saya siapkan setelah kadonya saya dapetin.

H-1. Minggu, 4 Maret 2018
Tumben saya seantusias ini menjalani hari minggu di kos. Biasanya hari minggu di kos saya habiskan dengan males - malesan, tidur sampe sore sampe kepala pusing. Rencana membeli hadiah untuk ulang tahun pacar yang bikin saya semangat minggu ini.

Pacar gak tahu akan saya belikan hadiah. Yang dia tahu adalah pagi itu saya harus pulang kampung yang rutin saya lakukan tiap akhir pekan. Jadi biar gak banyak bohongnya, saya gak boleh beli hadiahnya siang banget, karena siangnya saya harus udah ada di kampung.

Sekitar jam 10an, abis mandi, saya keluar untuk narik uang ke ATM. Hape saya tinggal di kamar karena lagi saya charger.

Sisa - sisa car free day masih nampak di Lapangan Renon. Di ATM tenpat saya akan narik uang penuh dengan antrian manusia. Saya putuskan masuk ke halaman bank. Disana juga ada komplek ATM. Ga ngerti deh kenapa orang - orang ngantri di ATM di luar bank padahal di dalem masih ada banyak ATM.

SAMPEL MANUSIA GAGAL


Soal tulisan saya yang kemarin, bantu - bantu acara di kampung berjalan tidak seburuk yang saya pikirkan. Masih ada yang suka menyindir, tapi tidak sekeras dugaan saya. Saya masih bisa mengontrol emosi saat meresponnya.

Kegiatan kemarin malah jadi bikin nagih. Belajar bermasyarakat. Belajar hal - hal baru terutama pekerjaan - pekerjaan lelaki Bali.

FYI, acara di kampung saya adalah upacara dalam rangka baru selesai memperbaiki sanggah (tempat ibadah di rumah umat Hindu). Kemarin adalah hari terakhir saya bisa bantu persiapan, karena mulai hari ini saya harus balik lagi kerja ke Denpasar. Saya balik lagi ke kampung ketika hari-H.

Ternyata sulit sekali untuk bisa berpatisipasi penuh dalam persiapan upacara di Bali tanpa harus mengorbankan pekerjaan.

MOHON DOAKAN SAYA BESOK.


Besok adalah hari kiamat kecil bagi saya. Besok untuk pertama kalinya saya datang ke acara keluarga Karangasem menyiapkan upacara besar di sanggah keluarga nanti.

Persiapannya sudah dimulai sejak beberapa minggu yang lalu. Dan anak - anak dari pihak ibu saya ga ada yang dateng. Selama ini cuma ibu yang mewakili kami. Waktu ini ibu sudah pernah meminta saya untuk datang. Namun saya malah nyari alesan untuk gak dateng.

Dengan bantuan orang lain yang seneng ngompor-ngomporin, dan emang tabiat paman (pemimpin kegiatan) yang emosian + suka ngeluh + suka nyindir, saya dan adik disebut mulu, dan ibu yang jadi korban karena dia yang dateng ke tempat acara. Ibu saya kena sindir abis - abisan oleh paman dan orang - orang yang dateng buat bantuin.

Dan besok adalah giliran saya.