DIGIGIT TEPAT DI PUTING


Saya biasanya baru bangun jam setengah 7 pagi. Jarak kos dengan kantor yang gak begitu jauh memungkinkan saya baru prepare ke kantor di detik - detim terakhir. Tapi minggu tadi ada yang gak biasa. Saya terbangun ketika ayam mulai berkokok. Saya cek jam di hape, baru jam 4 kurang. Tapi bukan karena denger suara ayam saya terbangun, tapi ada rasa nyeri di dada. Tepatnya, di bagian puting.

Karena masih sangat ngantuk, saya lanjutin lagi tidur dan baru bangun lagi jam 6 gara - gara Dewi SMS, ngasi kabar kalo dia udah di lapangan Renon sendirian, temen yg lain belum pada dateng. Hari ini kebetulan kantor dapet tugas jadi kordinator bersih - bersih di lapangan Renon. Abis bales pesannya Dewi, saya pun mulai bersiap - siap. Puting saya masih nyeri, waktu saya raba, ada benjolan. Apa ini gejala kanker payudara?

TERTIPU VOUCHER SANUR FESTIVAL 2016


Emm.... Jadi gini.

Dua minggu yang lalu mahasiswa PKL dateng ke lab mau ketemu sama kepala bidang pengawasan. Ketika itu hanya saya yang ada di lab, sedang nguji sampel. Sembari menunggu, mereka ngasi saya semacam kupon makan yang bisa ditukar di Sanur Festival.


Mereka dapet dari orang yang mereka temui di kampus. Karena dapetnya cukup banyak, dikasi sebagian ke kami-kami analis di lab. Tertulis angka - angka rupiah di kupon itu. Dikatakan juga pada kupon itu kalau itu adalah voucher yang bisa ditukarkan di stand - stand makanan yang tertera di voucher tersebut saat SanFest nanti. Yang jadi pertanyaa, apakah tinggal dituker aja, atau musti bayar seharga yang tertera disana (semacam promo potongan harga)?

KEMALINGAN OLEH TETANGGA SENDIRI, UANG SEMUA HABIS


Saya menulis ini dalam keadaan lapar. Menulis pengalaman musibah, jam 11 pagi, dalam perut kosong bukan pilihan yang tepat.

Saya abis kemalingan. Kejadiannya tepat kemarin, sabtu, pas saya lagi di kampung. Pencuriannya terjadi saat saya dan ibu saya masih di rumah.

Malingnya masuk lewat jendela kamar saya, dia ambil semua duit saya. Dari dompet di dalem tas, uang di celengan, dan di dalam amplop - amplop. Malingnya juga membuka lemari saya, memeriksa bungkus hape saya, dan ngeberantakin meja kamar saya.

Lucunya, saya sempat bicara sama malingnya. Yang saat itu saya gak kepikiran kalo dia bakal maling. Dia adalah Eka, anak tetangga yang masih berusia 10 tahun. Padahal semua gerbang rumah kekunci, tapi dia tiba - tiba ada di belakang rumah saya. Untung kucing saya yang baru abis melahirkan ribut - ribut karena kedatangannya dia.

DRAFT GAK DIEKSEKUSI SAMPAI AKHIRNYA JADI BASI


Saya adalah orang yag sangaaat plin plan. Ketika ada yang harus dikerjakan, dan kerjaan itu belum diambil, bakal kepikiran terus – terusan. Tapi gak pernah diambil – ambil, sampe pada akhirnya nyesel karena sudah terlalu terlambat untuk memulai kembali.

Layaknya dalam menulis, misalnya dongeng, cerpen, dan novel. Ketika kepikiran suatu ide, segera eksekusi dan jangan mikirin ide lain, minimal bikin kerangka lengkapnya dulu, karena otak manusia terbatas untuk menyimpan semua memori. Keburu idenya hilang. Hanya saja, sesuatu yang sudah dimulai, harus diselesaikan.

Dalam kerjaan pun saya begitu, kalo ada satu hal yang harus saya kerjakan, saya bakal mikirin itu terus. Bakal terus penasaran kalo belum mengambil pekerjaan tersebut. Namun, saya lemah dalam nyari momen untuk memulainya. Musti dapet mood yang tepat. Mood itu adalah perpaduan kesempatan, kondisi fisik, dan situasi fisik. Sedangkan suasana ideal tersebut sangat langka. Keburu peluang yang datang diambil orang.

PEMANDANGAN - PEMANDANGAN GAK BIASA DI DEPAN KOS


Sejak pindah ke kos baru banyak sekali hal bagus yang saya lihat. Hal pertama yang bikin saya jatuh cinta dengan kos saya ini memang lokasinya yang dipinggir ladang dan sawah yang luas. Semoga saja gak berubah menjadi perkebunan beton yang merusak penglihatan. Tapi meskipun sawah dan ladang ini jadi bangunan, saya bakal tetep tinggal disini sih. Selama harga sewanya tetep murah dan saya masih kerja deket – deket sini.

Tinggal di kos yang baru ini berasa tinggal di villa – villa gitu. Saya tinggal di lantai dua, teras depan kamar tempat orang lewat kalo mau ke kamar mereka rasanya kayak balkon – balkon hotel, bisa memandang jauh ke depan menikmati sawah, langit, dan deretan – deretan bangunan di kejauhan. Sesekali juga bisa lihat cewek ganti baju di kamar seberang kos.