KEMALINGAN OLEH TETANGGA SENDIRI, UANG SEMUA HABIS


Saya menulis ini dalam keadaan lapar. Menulis pengalaman musibah, jam 11 pagi, dalam perut kosong bukan pilihan yang tepat.

Saya abis kemalingan. Kejadiannya tepat kemarin, sabtu, pas saya lagi di kampung. Pencuriannya terjadi saat saya dan ibu saya masih di rumah.

Malingnya masuk lewat jendela kamar saya, dia ambil semua duit saya. Dari dompet di dalem tas, uang di celengan, dan di dalam amplop - amplop. Malingnya juga membuka lemari saya, memeriksa bungkus hape saya, dan ngeberantakin meja kamar saya.

Lucunya, saya sempat bicara sama malingnya. Yang saat itu saya gak kepikiran kalo dia bakal maling. Dia adalah Eka, anak tetangga yang masih berusia 10 tahun. Padahal semua gerbang rumah kekunci, tapi dia tiba - tiba ada di belakang rumah saya. Untung kucing saya yang baru abis melahirkan ribut - ribut karena kedatangannya dia.

"Kamu ngapain, Ka?"

"Ehm...engga...ehm...mau nyari antingnya Iluh (sepupunya) yang katanya hilang"

Saya panggil ibu saya yang lagi di halaman rumah, balik - balik dia udah ilang. Saya cari ke sekeliling rumah, dia udah gak ada. Saya sempat menutup jendela dari kamar, jendela yang sebelumnya udah saya tutup padahal, saya kira jendelanya kumat dan kebuka sendiri karena angin.

Barulah saya sadar sedang kemalingan saat ibu mau nuker duit ke saya. Pas mau ngambil duit di dompet, kamar udah berantakan, dan semua uang di dompet saya lenyap.


Kami periksa lagi keadaan di sekitar rumah, ternyata di luar pagar ada batu yang bisa dijadiin pijakan untuk loncat masuk rumah kami. Batu itu tepat ada di pagar di  seberang jendela kamar saya. Dan di dekat batu itu barang - barang dari dalem kamar saya seperti headset, kotak kacamata, dan bungkus kartu SIM card berantakan. Btw, rumahnya Eka juga deket sana. Selang 2 rumah dari rumah saya, tepat di barat kamar saya.

Saya tidak memperpanjang masalah ini. Saya rasa bukti - bukti untuk menuduh anak itu belum cukup. Meski saya adalah saksi dan korbannya langsung. Tapi kalo sekali lagi ada masalah seperti ini, saya bakal bikin rame.

Saya sadar, respon yang saya lakuin kemarin setelah kemalingan itu salah. Saya gak gentle ngedatengin rumahnya Eka dan bicara baik - baik ke orang tuanya dan bilang kalau saya memergoki dia mencuri. Tapi itu sudah sore, bahkan hari mau gelap. Mengingat karakter ibunya yang memang suka nyari ribut, saya enggan berantem malem - malem. Apalagi saya mau balik ke Denpasar, saya gak pengen balik dengan suasana hati yang panas. (Selain juga karena nyali saya terlalu lembek untuk berantem sama orang. Ckckckck... gimana mau jadi kepala keluarga kalo ngebela diri aja kagak bisa. ZZZZZZZ)

Kami selalu berdoa agar gak kemalingan lagi. Siapa juga yang pengen dapet musibah, kan? Kami berencana pasang kawat berduri di pagar (meski kalo malingnya udah niat, mau pake apapun bakal dilawan). Dan masang kamera CCTV jika ada rejeki.

Ternyata Eka dan keluarganya sudah pernah terlibat kasus pencuriaan. Beberapa diantaranya tertangkap tangan, sisanya enggan memperpanjang, males berantem dengan ibunya. Ibunya Eka bukan tipe orang yang bisa diajak ngomong baik - baik. Selalu pengen ribut.

Semoga buat kalian yang membaca tulisan ini gak mengalami musibah yang sama ya. Tetap waspada. 

3 bukan komentar (biasa):

Adittya Regas said...

Orangtua nya jangan2 juga ikut terlibat kalau kayak gini keliatannya. Hmm...

ninda said...

duh bli spijles saya
semoga digantikan dengan rezeki yang lebih banyak

Rezky Pratama said...

wah bang, itu masih kecil udah kelakuannya begitu bang,
bahaya bang, kecilnya kelakuannya begitu, gedenya pegimana.
di stalking aja bang klo pulang kerumah, tau2 aja bisa mergokin...

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI