Yang Katanya Seorang Pemuda Hampir Mati Karena Mencret


Sakit yang saya ceritain dua hari lalu makin parah. Kemarin sih masih bisa ngantor, malam setelah itu yang ancur - ancuran sakitnya.

Jadi setelah saya posting blog, saya langsung istirahat. Ketika itu badan udah anget, tapi di dalem tubuh saya rasain dingin. Saya menggigil, tapi keringetan. Saya sampe tidur gak pake kipas. Padahal biasanya kamar saya panesnya ampun - ampunan, gara-gara demam ini bikin saya ngerasa ada di dalem freezer.

Subuhnya saya gak ngerasa dingin lagi. Badan masih tetep keringetan, tapi kali ini karena kepanesan. Pengapnya kamar bikin saya bangun dan langsung nyalain kipas. Saya senang demam saya sudah sembuh. Sialnya, sekarang demamnya berganti ke penyakit lama saya: Migrain.

Dahi sebelah kiri rasanya ketusuk linggis. Tapi bukan saya namanya kalo sakit segini aja bikin saya susah tidur. Pagi itu saya bisa tetep tidur. Sayup - sayup setengah sadar migrainnya masih saya rasain dalam situasi saya masih tertidur.

Paginya migrainnya udah agak mendingan. Tidur membuat semua jadi lebih baik. Sakitnya masih berasa kalo saya melakukan gerakan - gerakan tertentu. Kayak duduk, bangkit dari duduk, berjalan, atau narik truk pakai gigi.

Sampe di kantor masih aman, semua lancar terlewati bahkan sampe saya pulang meski migrain kadang - kadang kumat tapi cuma sebentar. Nyampe kos juga keadaan sempet terkendali, sampai sekian jam kemudain mulailah tanda - tanda sakit lainnya muncul. Diare

Di sore itu saja saya udah empat kali bolak balik WC. Dari yang padet, sampe yang keluar bener - bener air. Makin saya minum air, makin sering saya ke belakang. Pokoknya abis minum air satu kali, beberapa menit kemudian perut langsung mules. Rasanya ada jalan bypass dari tenggorokan langsung loss ke pantat, yang bikin apapun yang masuk kemulut langsung jatuh ke dubur.

Ini diare terparah yang pernah saya alami. Saking parahnya, kentut aja bisa keluar air!

Diare itu bikin penderitanya dehidrasi. Tapi sisaat saya harus banyak minum air, saya malah takut minum. Capek ke WC. Kemudian datanglah penyelamat. Tantri dateng bawain obat migrain dan diare. Bukan obat langganan saya, tapi setidaknya udah ada obat. Kata orang ini cuma sugesti, tapi saya selama ini emang cocok-cocokan sama obat. Kalo gak obat yang biasa saya minum, penyakitnya lama sembuh.

Begitu juga kemarin, meski udah minum obat sakit kepala, setelah dipijet dan dibawa tidur, butuh waktu semalam penuh untuk sembuh. Obat diare pun sama, meski udah abis 3 biji obat yang dibawain Tantri, diare saya gak sembuh total, cuman frekuensi ke WC yang berkurang, gak sesering tadi sore. Coba kalo sama obat langganan, baru saya pegang bungkusnya aja penyakit langsung ilang!

Saya sempet berspekulasi tentang penyebab sampe saya sakit separah ini 3 hari berturut-turut. Awalnya kecurigaan saya jatuh kepada warung tempat saya makan beberapa hari belakangan. Tapi setelah ngobrol sama ibu, barulah saya dapet pencerahan. Makanan yang saya makan selama ini hanyalah pemicu. Sumber utamanya terjadi di kampung, ketika saya pulang kampung beberapa hari lalu, yang bikin kondisi saya drop dan semua penyakit muncul.

Saya ngabisin 2 buah durian sendirian.

Ini pelajaran buat saya biar bisa jaga diri sama makanan. Sekarang setelah migrain hilang, gatasin masalah diare. Bahkan kemarin malemnya pas udah tidur, beberapa kali saya harus bangun gara - gara diaeranya kumat. Saya terpaksa ijin ngantor untuk istirahat. Bolak - balik WC bikin saya lemes dan kalo itu terjadi di kantor bakal bikin repot.

Berbagai cara saya pake untuk mengobati diare ini. Mulai dari makan bubur, sampe makan-makanan berat biar gak gampang 'keluar' (yang semua makanan ini dibawain Tantri, pacar yang sudah jadi mantan, jauh sebelum kejadian ini, hiks). Tapi saya baru merasa baikan setelah makan bubur sumsum, minum obat diare keempat kalinya (meski bukan obat diare langganan saya), dan minum minuman isotonik (pengganti oralit).

Dari sejak pertama sakit, pas demam dua hari lalu, mulut saya rasanya udah pahit banget. Gula coklat (aren) sebagai bumbu bubur sumsum berhasil jadi penawar pahit lidah. Saya merasa seperti hidup kembali.


Obat diare yang notabene bukan obat langganan saya pun di kapsul terakhirnya mampu membantu banyak dalam penyembuhan diare saya. Padahal di 3 kapsul sebelumnya saya masih merasakan mules yang teramat sangat. Apa mungkin si pembuat obatnya sengaja bikin biar pasien baru bisa sembuh di pil terakhir?

Dan untuk solusi kehausan saya, minuman isotonik jawabannya. Gak kayak air putih yang biasa saya minum, isotonik gak bikin saya pengen ke WC. Ibu saya nyuruh saya minum teh pahit atau air garem, kayaknya minuman isotonik ini fungsinya mirip kedua minuman itu. Rasanya makin banyak saya minum isotonik, perut saya makin ank.

Temen dan bos di kantor nyaranin minum peresan daun jambu biji. Masalahnya saya sendirian di perantauan, ini aja rasanya udah gak enak banget ngerepotin Tantri mulu. Disuruh juga nyari ini itu, minum berbagai minuman obat, yang semua gak bisa saya lakuin karena lemes gak kuat keluar dan terlalu sendirian untuk minta tolong orang nyariin/beliin. *perih

Setelah insiden diare yang teramat panjang, saya cek perut saya, kirain bakal kempes, ternyata masih buncit kayak pejabat. Rupanya diare gak ada kaitannya dengan perut six pack.


7 bukan komentar (biasa):

Andes Rizki said...

hahah ngakak lihat picture nya wawkakwkaw

ndgblog said...

Kalo saya sih makan durian biasa-biasa aja, enak malahan... walaupun udahnya mengeluarkan bau yang nikamat, tapi ngga sampe diare apalagi kentut sampe keluar aer wkwkwkw..

Ninda said...

bisa aja sih bang, hahahhaa selama makan lagi ya gak kempesan perutnya :p
btw kok ketinggalan posan dimari sih, follow dulu ah

AuL Howler said...

Hahahaahhahaahhahahaha

Aku kalo diare sih kebetulan gampang ngobatinnya.
Tingga bongkar se bongkar bongkarnya, terus makan jambu biji, salak, dan nasi putih pake lauk hangat hangat.
Biasanya langsung baikan

Kalau yg parah begitu itu harusnya ke klinik aja biar cepat sembuh wkwk

salaminzaghi said...

wkakakakka ada2 aja dah, berak mah berak aja. btw, gue pernah kebelet berak pas di lift :'(

Mysweet Ladyluck said...

baaang kalo makan durian jangan sendirian bagi-bagi siniiih.
kebayang tuh menanggung diare ... alhamdulilah Tantri cepat tanggap memberikan penawarnya.

hikmahnya abang pinter goyang gaya Jim Carrey ... kkkkk

eh abis diare perut tetep 6 pack or jadi kempeesss rataaa haha.

Zalfaa Azalia said...

Haha bisa-bisa aja masa diare ada hubungannya dengan perut six pack..sejak kapan ._.

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI