Yang Katanya Jadi Korban Penipuan Obat Abate


Padahal saya dari dulu sudah tahu kalo obat abate itu gratis, tapi tetep aja kena tipu. Sialan.

Sabtu pagi, tanggal tiga puluh bulan April 2016. Tepat hari terakhir di bulan April di tahun ini, dan besok kita udah memasuki bulan baru, bulan Mei. Hari sabtu mestinya jadi hari yang indah. Kantor libur, bisa bangun siang, bisa ngelakuin kerjaan - kerjaan yang ga sempet dikerjain pas weekday. Tapi semua rencana itu sirna, segalanya hancur oleh oknum jahanam.

Jam delapan pagi, saya masih rebahan di atas kasur. Masih setengah sadar. Sesekali saya terlelap lagi, bahkan sempat bermimpi. Lalu bangun lagi, lalu tidur lagi. Kemudian samar - samar suara pintu kos diketuk, dibarengi suara ibu - ibu mengucapkan salam, menyadarkan saya dan memaksa saya bangkit.

Awalnya saya kira itu adalah ibu kos. Tumben dia minta uang kos lebih awal dari sebelum - sebelumnya. Biasanya antara tanggal 1 sampai 3.

Saya tengok dari jendela, tampak seorang ibu - ibu masih mengenakan helm, berjaket tebal, slayer melilit lehernya, dan masker terpasang di dagunya. Saya gak langsung buka pintu. Setelah pake celana, baru kemudian pintu saya buka.

"Ada apa ya, Bu?"

"Ini saya mau ngasi obat abate, harganya 20ribu."

"Tapi bukannya ini gratis?"

"Enggak. Saya udah biasa jual obat abate di kompleks ini. Kompleks ini adalah daerah tugas saya. Saya udah punya ijin, kok."

Meski saya gak percaya sama ibu ini, gobloknya, saya tetep nurut dan ngambil duit 10 ribuan 2 lembar dari dompet ibu itu saya lalu saya kasi ke ibu ini. Ibu ini menyelipkan uang saya ke buku catatannya, tampak sudah banyak duit hasi nipu terselip disana. Ia gak nulis nama saya dibuku itu, mungkin duit saya bakal dikorup sama dia. Dia lalu tersenyum sambil mengangguk sebagai kode minta ijin permisi pergi.

Saya menutup lagi pintu kos lalu rebahan lagi, sambil menyesali kenapa saya tolol banget. Saya harusnya bisa nolak si ibu itu. Banyak alesan yang bisa saya pakai untuk gak membeli Abate yang Ia tawarkan. Efek baru bangun, jadi otak masih bego, loadingnya masih lama. Yang makin bikin saya sedih, saya belum sempet selfie sama si ibu penipu itu. Hiks.. Hiks..

Ga bisa deh saya pamer di facebook dengan upload foto sama di ibu penipu dengan caption: Lagi ditipu, nih!

Setelah saya tanya ke temen - temen yang orang tuanya atau mereka sendiri yang kerja di dinas kesehatan dan puskesmas, untuk konfirmasi lagi soal abate ini, mereka semua bilang kalo obat Abate itu gratis, tinggal minta ke dinkes atau puskesmas.

ASYUUUUUUU

Padahal itu duit terakhir saya.

*hela napas*

Sekarang semua sudah terjadi. Duit udah hilang, si ibu sudah jadi kaya raya hasil memanfaatkan momen musim demam berdarah, dan saya makan nasi ditaburi bubuk abate sebagai ganti bon cabe.

Buat kalian yang membaca tulisan ini, mari saling mengingatkan orang sekitar kalian, dan diri kalian sendiri, biar korban tidak bertambah.

Obat Bubuk Abate, beli 20 ribu dapet 6, jadi sebijinya 3000 perak. Tae.


4 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

otaknya masih ketinggalan di mimpi tuh bang
wah kasian ya ibu-ibunya dapet duit 20ribu
anggap j itu amal bang
ikhlas aja
tapi susah sih ngikhlasinnya apalagi itu duit terakhir
yang sabar ya bos

Ulya Sukamto said...

bangun dulu kali Bang :D

Iman Lukman NulHakim said...

Beneran saya justru baru tahu sekarang ternyata ada obat abate ya kang .. hahaha

Ester Oktaviani said...

saya baru aja kena bang kirain memang program pemerintah ya udah saya beli aja ternyata bukan , duit saya udh terlanjur melayang bang
mana saya juga masih orang baru disini ya saya percaya2 aja
itung2 amal lahh :)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI