Yang Katanya Hal Paling Wajib Disiapin Sebelum Nikah


Kalo disuruh ngebahas soal nikah dan persiapannya, saya termasuk orang yang pikirannya kejauhan. Saya gak mikirin tentang uang untuk acara nikahnya, gimana cara nyiapin acaranya, atau pil kuat apa yang musti diminum biar jos di malam pertama.

Enggak, saya jauh lebih dari itu. Hal paling krusial yang paling mengganggu saya adalah tempat tinggal.

Secara resmi, saya emang punya rumah pribadi, atas nama saya, tapi lokasinya agak jauh. Di Bali timur. Satu jam perjalanan kalo dari Denpasar lewat By Pass Prof Mantra. Satu bulan perjalanan kalo kamu ngesot kesananya.

Bagi saya itu lokasi kurang ideal, apalagi kalo saya dan istri kebanyakan beraktifitas di Denpasar. Karena survei - survei bilang, tingkat stres seseorang sangat dipengaruhi jarak dari rumah ke kantornya. Makin jauh makin cepet stres. Lalu sakit, belum lagi resiko di jalan, lalu mati. #amitamit

Kenapa saya sampe punya rumah sampai sejauh itu? Karena itu rumah warisan. Saya belum mampu untuk beli rumah sendiri.

Gimana kalo istri gak mau tinggal di rumah itu? (Saya sendiri juga enggan sih tinggal sejauh itu kalo masih ngantor di Denpasar), ya terpaksa ngontrak di Denpasar, atau kalau terpaksa, kami akan ngekos.

Ngekos adalah opsi terakhir. Ironisnya, itu opsi paling mungkin diambil. Murah, sehingga uang bisa dipakai untuk post lain. Cuman rasanya gak nyaman. Emang sih, ada mutu, ada harga. Makin nyaman tempat tinggal yang akan dipilih, makin banyak biaya yang harus dikeluarin. Apa itu rumah sendiri, ngontrak, atau ngekos.

Kalo punya rumah sendiri, bebas mau ngapain. Tapi harga rumah sekarang tau sendiri kan? Ngontrak bisa berasa kayak rumah sendiri, tapi sayang banget ngabisin uang untuk sewa rumah, mending untuk nyicil rumah. Jadi kos adalah pilihan paling realistis.

Masalah selanjutnya yang muncul adalah: cewek yang mau diajak ngekos pas nikah cuma berlaku di FTV. Kalo sudah tau bakal ngekos pas nikah nanti, coret Raline Syah di list tipe calon istri idaman.


Masalah kedua yang saya pikirkan setelah rumah adalah pekerjaan saya. Saya masih belum yakin dengan diri saya sendiri mampu membiayai keluarga saya sendirian. Saya bakal butuh bantuan istri saya juga.

Saya terlahir dari orang tua yang saling support soal finansial rumah tangga. Ayah saya kerja, ibu saya juga. Lingkungan saya pun sangat jarang saya temukan ibu - ibu, atau istri gak kerja. Meski suami mereka sudah cukup mapan, para istri tetap bekerja. Dari para perempuan yang pernah saya ajak ngobrol, jawaban mereka serupa, "Masa untuk beli pembalut aja minta ke suami?"

Lingkungan saya gak anti dengan perempuan yang bekerja. Para suami juga tampaknya sudah memaklumi itu. Seakan sudah menjadi budaya. Udah bukan hal yang aneh lagi.

Namun masalahnya adalah jika istri saya kelak lokasi kerjanya berjauhan dengan saya. Pacaran aja saya paling anti sama yang namanya LDR, apalagi udah nikah? Tapi kalopun nyuruh dia ikut ke saya, saya masih gak yakin dengan kemampuan saya dari sisi finansial kalo seandainya dia susah dapet kerja dan keuangan keluarga musti saya tanggung sementara.

Kegelisahan - kegelisahan inilah yang menghantui saya setiap mau ngedeketin cewek. Awal - awal udah pesimis dia gak bakal mau diajak ngekos, dan pesimis saya gak bakal mampu membiayai dia dan keluarga saya kelak.




5 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

Ya udah bang kalo misalnya kantor istri abang itu kejauhan
Suruh pindah j kantornya
Suruh kantornya bersebelahan

cara tradisional mengobati penebalan dinding rahim said...

busyet sampai sejauh itu ya mikirnya.. saya kira setiap kebaikan itu pasti ada jalan keluarnya deh tanpa kita sadari. dan kalau percaya sama tuhan,dia pasti akan memudahkan setiap urusan kita. dan sampai pikiran itu bikin abang gak nikah nikah.. haha just kiding bilang amit amit

Ririn Wulandari said...

ya dirundingkan baik baik dengan calon istrinya kalo udah ada komitmen kuat pasti dia bakalan mau diajak nikah walaupun rumah jauh dari tempat kerja. dosen saya saja rumahnya di blitar dan ngajar di kampus malang dimana saya belajar. dan beliau pp naik kereta. setiap hari beliau seperti itu berangkat dan pulang dari bekerja.

ndgblog said...

Dirundingkan dulu bro dengan calon dan keluarganya, niat baik pasti ada jalan... Semangat bro... #NikahSupporter

zaenudin said...

bener tuh, sebaiknya dirundingkan dengan keluarga supaya keputusan yang diambil atas dasar kesepakatan bersama. demi kenyamanan bersama juga

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI