Yang Katanya Benda - Benda Terheboh di Pebruari


Pebruari di tahun 2016 udah mau abis. Padahal gak ada yang makan, tiba - tiba habis aja. WOI! SIAPA YANG NGABISIN PEBRUARINYA???

Ehm.

Btw, gimana pebruari kalian? Tentunya berjalan biasa - biasa saja bukan? :)

Kalo saya sih tidak sama dengan bulan - bulan lainnya. Cuma mirip.

Besok adalah hari terakhir di bulan Pebruari. Dan sekarang saya nulis postingan ini dalam keadaan tegang banget. Bukan otong saya, tapi hati saya.

Besok adalah pengambilan sampel air sungai pertama di tahun ini dengan metode yang berbeda, bersama atasan killer. Disaat saya gak boleh salah, persiapannya malah kurang. Weekend ini harusnya saya ngantor nyiapin peralatan dan latihan, malah bolos. Hasilnya sekarang saya gak tau pelaralatannya udah lengkap atau belum, dan gak tahu cara make alat-alat yang mau dibawa ke lapangan. Kalo besok acara sampling berjalan lancar, Tuhan berati masih sayang banget sama saya.

Saya nulis postingan ini di tempat biasa, wifi corner-nya Telkom, mumpung paket wifi belum habis sampe bulan depan. Sekarang saya bisa ngenet dengan nyaman, tanpa takut digangguin nyamuk bangsat yang biasa nongol sejak sore hari. Kasian aja sama nyamuknya kalo mau gigit kulit saya harus berjuang ekstra keras. Soalnya kulit saya berlapis - lapis, kayak Tango.

Lapisan pertama dilindungi oleh daki hasil gak mandi sejak burung garuda di lambang negara kita belum noleh ke kanan, lapisan kedua dilindungi oleh stocking, lapisan ketiga oleh restu orang tua. Di lapisan keempat baru deh kulit saya.

Kenapa saya gak takut nyamuk lagi kalo ngenet outdoor kayak gini? Karena saya sudah beli ini:


Bagi yang temennya sering minta toong dianterin ketemu pacarnya, lalu akhirnya kalian jadi obat nyamuk, lo kasi aja ini ke temen lu. Biar dia gak perlu minta dianter lagi.

Saya kesel sama nyamuk, soalnya nyamuk ngisepnya darah, coba yang diisep adalah dosa-dosa saya, saya kan jadi bisa masuk surga.

Kampretnya, setelah beli Autan ini, saya malah sering lupa bawa. Ujung-ujungnya diserbu nyamuk lagi. Terus ketika mampir di toko deket kos beli folio untuk tugas S2 yang dikasi bos, disana lagi ada promo Lavenda beli 2 gratis 1! Asem. Kenapa gak sebelum saya beli Autan liatnya, kan lumayan lebih hemat. ZZzzzz

Selain obat nyamuk, ada beberapa barang lagi yang dari dulu saya pengenin dan akhirnya kesampean. Salah satunya:


Mulai jatuh cinta sama gelas bentuk toples kayak gini pas sering nongkrong sama temen - temen di cafe. Unik aja. Toples, tapi isi gagang gelasnya. Rencananya mau beli di Ace Hadware, eh ketemu nya pas ke toko khusus peralatan dapur deket kantor pas mau beli perlengkapan sampling. Saya beli aja satu. Kali aja dari beli satu, akhirnya kelak bisa punya sekafe - kafenya.

Bukan cuma itu barang yang saya beli. Terakhir, dengan penuh perjuangan, akhirnya kesampean memiliki dan menikmati barang di bawah ini:


Saya. Puas. Banget.

Ngedapetin snak ini gak gampang. Barang yang bagus memang butuh usaha dan perjuangan buat ngedapetinnya. Kalo gampang dapetnya, malah mengurangi nilai.

Malem - malem, langit gelap banget gara - gara mendung tebel. Bensin sisa satu bar, dan rem tangan motor agak blong. Saya mampir ke toko - toko bermerk satu per satu. Pertama Indomaret, kata mas - masnya lagi kosong. Aneh, tumben banget mereka gak update sama produk baru. Kemaren pas nyari kertas folio juga mereka gak punya.

Kedua ke Circle K. Karena mereka toko internasional, kali aja isinya lebih lengkap. Sayang, jawaban mas - mas pramuniaga CK gak beda jauh sama yang di Indomaret tadi. Dari sini saya udah mulai putus asa. Hujan mulai turun, belum lagi barang bawaan banyak banget. Tapi udah nanggung nyoba segini jauh, dari Denpasar sampai masuk daerah Gianyar (Ketewel). Saya putusin coba ke Alfamart di sebelahnya. Sekalian disana make jas ujan.

Penampakan Alfamart di daerah Ketewel gak seelit 2 toko sebelumnya yang saya singgahi. Barangnya penuh dan rada berantakan. Pintunya saja gak bisa ketutup. Ada tulisan 'dorong' ditulis tangan menempel di gagang pintu. Pantes kata 'dorong' diperjelas kayak gitu, memang perlu tenaga ekstra untuk membuka pintunya.

Di dalem toko tampak sepi. Ini ada penjaganya ga, sih?

Saya langsung ke bagian snack. Toleh kiri kanan, bungkus putih yang saya cari gak ketemu. Balik badan, TA RA!

Seonggok snack inceran saya menumpuk dengan seksi. Bungkusnya bersinar menyilaukan. Dalam adegan slow motion tangan saya merah 2 bungkus Chitato rasa Indomie Goreng. Sengaja beli dua biar keliatan ada yang diajak makan, gitu. Padahal mau dihabisin sendiri. Gak cukup kalo cuma makan satu.

Soal rasa, lebih mirip kentang goreng ditaburi bumbu Indomie. Mungkin kelak Indomie juga bikin mie goreng rasa Chitato.

Saya tnggu varian rasa baru dari Chitato. Seperti rasa kopi nescafe, rasa susu Panadol, atau rasa Sianida. Lalu saya 'HAP' ala bang Ipul.


4 bukan komentar (biasa):

gunawan efendi said...

Gue pikir kulit gue udah yg paling tebal #garukkepala

Itu snack nya benaran gak sih ?

Heru 'Siuplug' said...

eh itu chitato rasa indomie beneran ada ya?

anton said...

ternyata menang nama aja.. tapi rasanya jauh... :D
perumahan jambi

Gilang Surya said...

pramugari CK itu siapa mas ? macam korban cabul aja pakai inisial :D

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI