Yang Katanya Tugas Laboratorium dan Tugas S2


Kangen ngeblog, tapi ga tau musti nulis apaan.

Banyaknya kerjaan yang belum kelar bikin fokus nulis jadi terpecah. Rasanya waktu 24 jam itu kurang banget. Ini aja curi - curi ngeblog dibalik padetnya PR yang menumpuk.

Musuh utama saya pas banyak tugas kayak gini adalah: ngantuk. Coba aja ada opsi lain yang bikin badan seger selain musti istirahat dengan tidur. Atau mata merem tapi tangan tetep kerja.

Singkat aja, di posting kali ini saya cuma mau update kegiatan saya beberapa hari ini dan beberapa hari ke depan.

1. Laboratorium

Minggu depan lab udah mulai jalan. Ini pertama kali kami melakukan analisis sampel secara mandiri. Biasanya nguji sampelnya di lab orang, minta tolong rekanan/ pihak ketiga. Dan tetep bayar tentunya. Jaman gini siapa juga ngasi gratis?

Tantangannya adalah saya melakukan semuanya bersama satu temen. Yap, di lab kami cuma berdua. Sedangkan sampel yang akan diuji jumlahnya 252 biji, 10-20 parameter. Mulai dari nyiapin alat, nge-list bahan, sampai ngambil sampelnya pun juga kami. Jadi kalo saya sampling, temen saya yang nguji di lab. Gitu aja terus sampe tepar.

Pengennya sih nguji di labnya juga berdua. Biar ada temen bertukar pikiran. Cuman namanya intruksi dari atasan, harus dilakukan, Ini namanya integritas.

Karena ini adalah pertama kali, kami mempersiapkannya dengan sebaik mungkin beberapa hari ini sampai hari minggu nanti. Kami akan dateng ke kantor meski kantor libur, hanya untuk latihan dan simulasi demi mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan - kesalahan.

Kami selalu jalani ini dengan sepenuh hati meski banyak gangguan yang dateng, terutama dari poin kedua di bawah ini.

2. Tugas Administrasi
Setau saya ada peraturan yang mengatur kalau analis gak boleh diganggu, gak bole stres, dan gak bole terlalu capek. Kalo ketemu lagi mau saya cetak ukuran baliho dan pasang di depan lab, biar temen - temen di bagian administrasi gak ngasi kerjaan.

Dulu pas lab belum jalan sih masih bisa, tapi setelah lab akan mau jalan, kami mulai kewalahan. Seperti ngambil surat ke sekretariat, ngetik surat, dan hal - hal administrasi lain meski kecil tapi disuruhnya pas lagi di lab ya bikin kerjaan di lab terhambat.

Cuman ada satu kutipan yang saya pegang yang saya dapet dari sebuah buku yang pernah saya baca.

"Jika ada dua keranjang, jangan bagi satu apel sehingga tiap keranjang hanya dapat setengah. Tapi kalikan jumlah apel sehingga tiap keranjang sama - sama dapet satu apel"
 Anggap keranjang adalah kerjaan, dan apel adalah semangat saya untuk mengerjakannya.

3. Tugas S2
Bukan saya yang S2, tapi mantan bos saya. Dia minta tolong dibantu ngerjain tugas S2 yang dikasi dosen. Tugasnya itu menyalin paper yang sudah dia buat dalam bentuk tulis tangan. Kalo gak lagi persiapan lab untuk minggu depan sih tugas ini gak susah. Cuman sekarang keadaannya beda.

Papernya setebel 20 halaman, dan harus selesai 2 hari lagi. Berati malem ini saya harus kelar 10 halaman. Siap - siap jari keriting.

Musah - mudahan sih dari ngerjain tugas S2 orang, kelak saya bisa S2 beneran. Syukur-syukur gratis. :D

*

Apakah saya benci karena banyak kerjaan kayak gini?

Gak sama sekali.

Saya malah seneng banget. Karena diem bego gak tau musti ngapain itu menyebalkan. Kalo kayak gini kan hidup jadi lebih bermanfaat, punya tujuan dan arah yang jelas. Hidup jadi lebih produktif, seperti resolusi saya untuk tahun ini.

Marah, maki - maki, stres, itu biasa. Disanalah letak seninya. Tekanan - tekanan ini udah kayak naik roll coaster. Menegangkan tapi bikin nagih!

Bersyukurlah masih ada yang ngasi kerjaan. Banyak orang di tempat lain ngarep punya kerjaan untuk bisa beli makan.

1 bukan komentar (biasa):

putri maru said...

samaa banget deh. 24 jam itu super kurang ya rasanya. Tapi yaa, disyukuri selalu saja lahh ^^

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI