(ga sekedar) Mantu


Hal yang paling ngemalesin tiap pulang kerja adalah ketemu ibu di rumah.

Jomblo mana yang ngga menderita jika tiap nyampe rumah sepulang kerja bukannya dikasi makan, tapi diajakin ngobrol oleh ibunya soal MANTU.

Untung wabah topik ini ngga begitu parah - parah banget, misalnya sampai ibu menghasut nenek untuk nelpon saya dan bilang,”Kira – kira nenek masih idup ngga ya dan lihat cucu nenek punya mantu..?”, atau pas saya enak – enak tidur tiba – tiba ibu rebahan di sebelah saya cuma mau bilang,”Mantu mana mantu?”

Kelakuan ibu baru sebatas ngobrol tiap sore. Atau paling parah sih sampai tiba – tiba ngebongkar rumah kami, padahal paginya saya lihat rumah saya masih utuh, sore saat pulang sudah saya dapati penuh bahan material, tukang-tukang sedang bekerja, dan rumah saya kebongkar. Ibu saya dengan santainya berkata,”Nanti kalau anak ibu bawa calon mantu pulang biar ngga malu karena rumahnya jelek.”

Saya curiga semua ini disebabkan karena ibu mendengar gosip cewe – cewe sekitar rumah. Gosip ini tentang saya yang dikatain ngga doyan cewe hanya karena kulit saya yang putih. Lah trus kenapa saya tahu gosip ini? Karena saya juga ikut ngegosip bareng mereka. Eeaa

Mungkin gara – gara isu ini makanya ibu pengen anaknya cepet kawin. Tapi ya ngga seambisi gini juga kali. -,-

Kalau soal usaha nyari pacar, saya juga tetep usaha untuk nyari. Masalahnya kesibukan di kantor bikin saya lupa tanggal. Seperti libur hari lahir Nabi Muhammad SAW kemarin, saya lupa kalau libur. Makanya pas diajakin jalan kemaren saya ngga ada persiapan banget. Kantor saya di Denpasar, rumah di Bali timur, sedangkan gebetan ngajakin jalan di daerah Jimbaran (Bali selatan). MODYAR!!


Untung saya punya Boncenk, teman yang punya kos di Denpasar. Saya jalan sama gebetan make baju, celana, dan sandal punyanya dia. Ga modalbanget emang. Gapapa, yang penting gebetan ngga tau.

Di kantor emang lagi ruwet – ruwetnya. Ada masalah mengenai surat kontrak kerja saya. Untuk tahun 2014 nama saya ngga masuk di daftar karyawan. Otomatis segala hak saya sebagai karyawan ngga akan turun/cair. Rasanya seperti dipecat secara halus gitu.. Ironisnya, baru sehari sebelumnya saya nyariin temen tempat kerja dan sekarang dia sudah diterima dan sudah mulai bekerja di tempat kerja baru itu. Dan sekarang saya yang status kerjanya ngga jelas..

Hidup memang harus sabar nunggu. Nunggu kejelasan status kerja. Ada yang nunggu kejelasan status hubungan. Saat orang yang kalian suka masih punya pacar, kalian sabar nunggu dia putus. Setelah dia putus, kalian harus sabar kembali nunggu dia ngerespon.

Manusia juga harus jeli melihat tanda (jaman sekarang lebih dikenal dengan 'kode') dari pasangan. Saat musim ujian, dia bilang mau fokus belajar. Udah selesai ujian, dia ngaku lagi sibuk kepanitian. Musim kuliah dateng, dia mau ngerjain tugas. Fix ini adalah sebuah tanda. Tanda ditolak.

15 bukan komentar (biasa):

sinta said...

Hidup emang harus sabar nunggu, nunggu kejelasan kerja thanks atas infonya

cara menyembuhkan penyakit said...

hahahaha mantu gituh :D

Rover Outdoor said...

sabar bos, banyak temennya

OBAT GERD said...

bagus tuh bantyak temen

OBAT PENYAKIT HERPES said...

hotu

PENGOBATAN EKSIM KERING said...

Sabar

CARA MENGOBATI POLIP RAHIM said...

sabarr banggettt

OBAT TRADISIONAL KATARAK said...

Videonya kocak :D

OBAT HERBAL ACE MAXS said...

JADI INGIN KETAWA BACANYA

OBAT GONDOK said...

Sabar nasib jomblo :D

OBAT INFEKSI TELINGA said...

kooo jomblo

OBAT PARU PARU BOLONG said...

waw kenapa

Romance aza said...

weleh weleh weleh ... nasib lu butek banget sih bro..

Anonymous said...

(gak sekedar) mantu. gokil.. :D :D

Utamakan Kesehatan said...

mau jadi mantu emang perlu usaha extra, gak cuma MAkaN TUru....

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI