(ga sekedar) Warung


Mendata warung/toko di beberapa kelurahan di Denpasar menjadi project awal tahun saya. Sebuah project yang datang dari salah satu perusahaan makanan ringan terbesardi Indonesia.

Pagi – pagi saya sudah berada di dalah satu kelurahan di Denpasar yang menjadi target survey pertama saya. Memulainya memang agak sulit, namun semakin dijalani semakin terasa ringan. Di beberapa toko pertama kendala – kendala kecil selalu ada cuman masih bisa diatasi. Sampai pada toko ke 20-an saya menemukan toko yang penampakannya tidak berbeda dengan toko – toko yang lain. Tokonya tidak terlalu besar, berada sekian meter dari tikungan yang cukup tajam.

Saya menepi di depan toko tersebut. Di dalam toko tampak seorang penjaga sedang duduk. Ia tidak sedang melakukan apa – apa. Hanya duduk dan mungkin sesekali terkejut dengan kegantengan saya. Saya sapa dia, “Permisi, Mas. Bisa minta waktunya sebentar..”

Dia menoleh. Seorang laki – laki umur 20-an. Dia hanya menghentakkan kepalanya sedikit ke atas kepada saya tanpa mengucapkan sepatah kata pun. “Pelit suara amat ni bocah”, pikir saya.

Saya mengucapkan permisi lagi, kali aja penjaga toko ini tadi ngga begitu denger. Tapi dia tetep meresponnya tanpa suara. Ini orang emang jutek ama memang responnya lambat?!

Meski kesel, saya tahan – tahan dan saya jelaskan maksud kedatangan saya dengan pelan dan sabar. Dari sinilah saya tau kalau ternyata bli – bli penjaga toko ini ternyata tuna rungu. Ya ampun.. Saya jadi merasa bersalah karena sudah mikir yang enggak – enggak.. Bli – bli ini juga ternyata cukup baik. Dia berinisiatif memanggilkan bosnya agar langsung berbicara dengan saya. Dia pergi ke belakang toko sebentar, kemudian datang bersama seorang perempuan. Yah setidaknya kali ini saya tidak akan susah berkomunikasi. Maklum, saya kurang begitu bisa bahasa isyarat.


Saya langsung nyerocos ke mbak – mbak pemilik toko ini tentang tujuan kedatangan saya. Si mbak cuma ngeliatin dan ga ngerespon apa – apa, padahal saya udah ngomong panjang lebar. Suasana menjadi hening. Kami bertiga hanya pandang – pandangan. Kemudian mbak ini mengeluarkan suara, dan ternyata, Ia juga tuna rungu. Saya makin ngerasa ngga enak. Dan salah tingkah.

Setelah di toko itu, saya ke toko lain. Ketemulah saya dengan sebuah toko kecil di salah satu gang di desa tersebut. Kali ini penjaganya tidak tuna rungu. Dia menjawab setiap pertanyaan yang saya ajukan dengan cukup baik. Setelah wawancara usai, saya meminta dia untuk menandatangi berita acara. ASTAGA?!

Saya ngga bisa menyembunyikan kekagetan saya. Tangan kanan bapak ini punya 2 jempol. Semoga bli – bli penjaga ini ngga tersinggung, saya ngga ada niat menunjukkan rasa kaget saya, saya reflek ngga bisa menyembunyikan ekspresi terkejut ini..

Setelah dua momen yang ngga biasa ini, untuk seterusnya saya tidak bertemu dengan penjaga – penjaga toko yang memiliki keunikan lagi. Semua berjalan normal. Masalah pulpen yang hilang di jalan sehingga saya harus beli lagi juga masih tergolong biasa, dulu waktu kuliah pulpen juga biasa dipinjem di kelas dan ngga balik lagi, anggep aja kali ini sama.

Pulpen hilang, itu biasa. Tapi tidak jika kunci motor yang hilang. Di sebuah toko saya sampai malu sama ibuk – ibuk pemilik dan penjaga tokonya. Mondar mandir saya dari parkiran ke dalam toko mencari kunci motor saya, ngga ketemu – ketemu juga. Sampai - sampai mereka pun ikut mencari. Ada sekitar 20 menit, kuncinya tetap tidak ketemu. Hari udah semakin siang dan rencana saya untuk cepat – cepat pulang pun batal. Hampir frustasi, tiba – tiba kunci itu muncul di rerumputan ngga jauh dari motor saya. Legaa..

Langit tiba – tiba menjadi mendung saat saya mengunjungi toko ke 45-an. Lalu hujan turun setelah saya hampir mencapai ujung desa. Saya neduh dulu sambil istirahat setelah seharian keliling – keliling. Sambil nunggu hujan reda, saya cek foto – foto warung yang sudah saya data. Jengejengjengg... Jumlahnya kurang satu.

Sial, pasti ada yang ngga kefoto! Saya periksa pelan – pelan dengan data yang saya punya, ya, ada toko yang enggak difoto. Saya balik ke toko itu hujan – hujanan, demi sebuah foto. Saya juga menemukan toko baru, sepertinya tadi tidak saya lihat sehingga terlewat. Saya masuk ke toko itu, mengucapkan salam, menunggu sampai ada tanda – tanda manusia merespon salam saya. Tunggu satu detik, sepuluh detik, satu menit, akhirnya muncul juga manusia dari pintu belakang. Tampak ia buru – buru keluar. Seorang wanita, muda, menggendong anaknya. Kenapa saya tahu anak yang dia gendong adalah anaknya, karena dia sambil menyusui anak itu. Dia-nyusui-di-depan-saya. Bentuk dada mbak ini lumayan besar juga, warnanya juga bagus.. *edisi salah fokus*


Bersamaan dengan project warung ini, saya juga sedang mengerjakan project lain dari sebuah perusahaan  baru yang menjualproduk minuman teh yang iklannya mulai sering muncul di TV – TV. Jadi ketika break mendata toko, saya ngerjain project ini. Project-nya gampang. Cuma duduk di pinggir jalan, dan hitung manusia baik yang jalan kaki, naik motor, mobil, maupun angkutan umum yang melewati billboard minuman teh ini. Yang susah itu adalah menahan rasa ngantuk dan bosan. Karena saya ngerjain project ini sendirian selama 8 jam!

Selain ngantuk dan bosan, saya juga harus menahan keinginan untuk ke toilet. Susah banget nyari WC di jalan tempat saya menghitung! Saya cari sampai ke ujung jalan, beberapa kali nemu SPBU, mereka ngga punya WC! Ada SPBU yang punya WC, tapi pegawai SPBU-nya cewek semua, memakai rok pendek. SPBU macam apa ini?? Ini pegawai SPBU atau SPG???? Kebetulan tujuan saya nyari WC adalah b*ker, tensin kalau minjem WC disini. Saya cari-cari lagi, akhirnya ketemu juga SPBU yang ‘normal’.

Menjelang malam, saya kebelet lagi. Tapi kalau urusan pipis, masih lebih mudah ngaturnya. Banyak semak – semak pekarangan rumah orang yang bisa saya satroni. Muahahahaha

Oia, satu lagi perasaan yang harus saya tahan; laper. Saya pernah kebagian tugas jaga pada siang hari. Jam 9 pagi saya sudah makan untuk yang ke-10 kalinya. Jadi siangnya ngga begitu laper. Dagang bakso, mie ayam, nasi goreng, sate dinosaurus  yang lewat saya abaikan. Masuklah hari ke sore, perut mulai laper. Tapi saya ngga cemas soalnya tadi siang aja banyak gerobak penjual makanan lewat, sorenya pasti sama. Setengah jam saya nunggu, belum ada yang lewat.. Sejam kemudian, belum ada juga.. Sampai saya selesai menghitung jam 10 malem tetep ngga ada yang lewat!!! Akhirnya seharian jaga disana saya ngga makan – makan. *mendasak six pack*

Project yang kedua ini cukup melelahkan. Terutama melelahkan menunggu jam pulang. Sudah cape – cape kerja, tetep aja kena marah klien karena saya jaganya sendirian. Seharusnya satu tim berdua, tapi rekan satu tim saya mendadak ngga bisa, ya mau gimana lagi? Ketika klien datang mengawasi saya bekerja, rasanya saat dia nanya partner saya kemana ingin pura – pura kesurupan saja.



12 bukan komentar (biasa):

Dwi Kresnoadii said...

Wah keren tuh yang ketemu sama tuna rungu. Salut sama mereka yang masih semangat. Dibanding pengemis Jakarta yang kayak ngga punya semangat idup. Hehe. Btw, sukses ya untuk kedua projectnya. Lain kali bawa pispot aja. :p

Adittya Regas said...

udah nyobai berbagai pekerjaan ya kayaknya mas sukron, tapi udah nyobain berbagai rasa cewek?

joe said...

dua koment di atas iklan terselubung bro, dihapus saja

Obat Penyakit Jantung Koroner Ampuh said...

he...he... lucu gan gambar animasinya,,,,,,,,,semoga sukses ya gan....

Dihas Enrico said...

waaah boleh donk rekomendasiin SPBU dengan gadis rok pendeknya....
:P

by the way, gif-nya yg gambar cewek makan pisang tu menggoda banget ya...

Rezky Pratama said...

wah,
ikut project terus nih
semoga sering ya bro
ketemu ibu2 yang gendong anaknya itu
hahahahhahha

san san said...

MANTAP TUH GAN KETEMU TUNA RUNTUNG

PENGOBATAN EKSIM KERING said...

mantap tu ketemu tuna runtung

OBAT HIPERTIROID said...

itu kucing bisa terbang :D

Romance Scammer said...

boleh juga tuh Gan ketemu pegawai SPBU cewe semua pake rok mini daerah mana tuh Gan..

resep kuliner said...

deh animasi yang pertama itu lohh guemeees deh

dewa amor said...

lucu gan animasinya...

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI