Ini Bukan Nyerahin Bab 1 Ke Pembimbing 2 (biasa)


Jalanku bimbingan ke pembimbing 2 ga begitu lancar. Hampir aja ku ga jadi ngasi bab 1 ke beliau. Beliau ketika itu ga ke kampus. Bab 1 diminta dititip ke suami beliau yang juga jadi pembantu dekan 2 di fakultasku. Janjian pagi tapi hampir jam dua belas siang ku masih di rusunawa. Belum mandi.

Jam dua belas lewat dikit, baru ku kepikiran. Belum mandi dan ngeprint bab 1. Bisa-bisa bapaknya udah pulang?!

Ngebut ke kamar mandi. Niat mandi 2 jari, hm..liat dari daki badanku, mandi total aja deh. Singkat cerita ku udah di depan kantor bapaknya di dekanat fakultas. Ku masuk dengan sopan. Melewati pintu perlahan. Ku ketemu ibuk sekretaris dekanat.

"Selamat siang buk. Pak Siaka ada?"

"Plis bilang iya, bilang iya, plisssss,,!!!" harep gue dalem hati.

Bibir ibuk sekretaris terbuka pelan. Dalam adegan slow motion kata-kata mulai terucap. "Wah maaf dik bapaknya baru aja pergi rapet seluruh pembantu dekan se-Universitas Udayana. Tadi sempet sih nanyain ada titipan nggak?"

Sial. Ku telat beberapa detik. Ku kecewa. Ku mojok ke sudut ruangan. Suasana jadi temaram. Cahaya meredup. Tinggallah aku yang sendiri garuk-garuk tanah.


Efek dramatis dalam pikiranku makin menjadi. Ketika kubayangin ada cahaya menyeruak dari atas. Lalu ibuk sekretaris dekanat turun dari langit berpakaian malaikat. Tersenyum lapang membawa harpa. Dia mendekat. Menepuk pundakku lembut lalu berkata...

STOP! Penggambaran dua alenia di atas hanya imajinasi lebayku. Fakta: ibuknya ngomong langsung dari mejanya. Dia bilang," Kalo mau nyari bapaknya, ke fakultas Teknik aja. Masih keburu kok".

Ga perlu mikir lama, ku langsung cabut ke Teknik. Hujan rintik-rintik hampir gerimis mengiringi jalanku. Ngelewatin kampusku, kampus Fakultas Teknologi Pertanian, Kedokteran Hewan, Auditorium Widya Sabha, Rektorat, Kampus Teknik Sipil, dan akhirnya nyampe. Sekarang ku bingung tempat rapetnya dimana? Clingukan nyari orang yang dari tampangnya mungkin bisa kutanyain, ku nekad langsung ke dekanat fakultas Teknik.

Di teras ada security dan cleaning servis lagi ngobrol. Mungkin mereka tau.

"Pak, tempat rapat semua PD dua se-Unud dimana ya?"

"Oh di sana, dik".

Dengan arahan pak satpam tadi, ku naik ke lantai 3 dekanat Teknik. Ada banyak bapak-bapak yang kayaknya lagi meeting di dalem sebuah ruangan. Salah satu dari bapak-bapak itu adalah PD 2 MIPA yang ku cari. Ga salah lagi, itu dia orangnya. Tapi kayaknya rapatnya lagi hot. Ku tunggu di luar aja deh ampe rapatnya selesai. Ku tanya ke ibuk-ibuk yang jaga di luar, katanya rapatnya lagi bentar.

Aneh, seharian ini ku ketemu ama banyak ibuk-ibuk. Dari depan kantor PD 2 MIPA ku ketemu ibuk sekretaris dekanat. Di teras dekanat teknik ketemu ibuk-ibuk cleaning serivis. Sekarang, ngos-ngosan naik tangga ke lantai 3 dekanat teknik, nyampe puncak tangga ku ngeliat gerombolan ibuk-ibuk pegawai dekanat ngerumpi di depan ruangan rapat. Kalo di pilm-pilm mereka itu kubayangin kayak tante-tante memakai dress blink-blink, berselop tangan panjang, busana meriah, bawa selendang bulu. Heboh dah.


Dan sebelum mereka mulai liar dan keselamatanku ga aman lagi, ku harus bikin surat wasiat. Isinya:

Dear mama, adik, dan My Honey..
Ketika kalian baca surat ini, berarti aku udah...ya gitu deh. Buat adikku, ambil dah Tamiya kakak. Jangan lupa ganti bannya pake yang spon tipis (katanya bisa bikin mobil makin kenceng). Buat mama, maaf kalo aku sering make daster mama. Gimana ya, ini udah panggilan jiwa, ups! For My Honey, jangan marah kalo orang-orang bilang ku ganteng mirip Teuku Wisnu. Tapi itu memang benar adanya.
With Love
Saipul Jamill

Balik lagi ke dunia nyata. Aku mondar-mandir depan ruangan nunggu rapatnya selesai. Ga mencoba berinteraksi ama ibuk-ibuk di sampingku. Meski dalam hati udah mikirin episode mana dari Cinta Fitri yang ku inget. Biar nyambung kalo-kalo mereka nanya dan diajak ngobrol.

Tiba-tiba suami pembimbing dua ku keluar. Kayaknya beliau liat aku mondar mandir di depan ruangan. Sungguh beliau baik banget. Dan ku langsung menghampiri beliau. Kita udah berhadap-hadapan. Ku langsung buka tas laptop yang agak basah karena rintik hujan tadi. Ku keluarin bab 1 ku. Tiba-tiba..

Bapaknya: Lho?

Aku: LHO?!

Bab 1 ku luntur!! Mungkin ada beberapa rintik meresap ke tas laptopku. Asem! Untung cuma di beberapa kata aja. Dan untungnya lagi bapaknya mau mengerti dan menerimanya. Kelar urusan disana, ku langsung turun. Good Bye ibuk-ibuk..


Nyampe parkiran, ku langsung ke tempat motorku. Blush! Sepatuku masuk ke lumpur. Nasib-nasib. Parkirannya udah ojek, ga ada becek..(bentar, kayaknya ada yang salah?)

11 bukan komentar (biasa):

Ferdinand said...

Walah apes amat Bli haha... Untungnya tuh BAB I gak luntur semua Print-annya haha... dan untungnya si Bapak masih mau nerima biarpun ada kata2 yg luntur dikit soalnya biasanya dibuang gitu aja bli :)

Aduh nyampe luar malah nginjek lumpur haha.. Apes2...

Maaf baru bisa berkunjung lagi Bli :D

Semangat n happy blogging

kaki kecil said...

PApi-ku emang TOP. ahaha :D

Multibrand said...

Betapa repotnya bertemu dengan dosen pembimbing.
Maju terus pantang mundur.

Claude C Kenni said...

Ini namanya udah becek, ketimpa ojek...artinya : KASIAN DEH LO...wkwkwk

cerita dewasa said...

wah mw ngomenint yang mananya ya, yoda yang bener udah becek ga da ojek kayakna

iLLa said...

semoga penyerahan bab bab selanjutnya tidak perlu sedramatis ini, kesian sepatunya kalo musti masuk lumpur mulu..
semoga lancar jaya skripsinya yaa.. :D

fitrimelinda said...

wakaka...lebay banget..efek dramatisnya.. :D

TUKANG CoLoNG said...

Lho komentar kemaren ko ilang???

adiekeputran said...

tragis ironis dramatis....sungguh cerita yang miris, ..hihihihihi

niee said...

Kalau lo ceritain ini jadi teringat bener2 deh waktu skripsi tahun lalu,, aku pernah duduk manis di lantai nungguin dosen yang gak keluar2 dari ruangannya entah ngerjain apa >.< *hidup mahasiswa*

Noeel-Loebis said...

surat wasiatnya gokil... hehehe

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI