Ini Bukan Kakek (biasa)


Dialah jagoan, yang membuat satu impianku hilang. Impian untuk membawa semua kakek nenekku ketika wisuda nanti. Dialah jagoan, sebagai motivasiku mencari pendamping hidup cewek berkasta. Dia adalah jagoan, si jago suling, penakluk hati seorang Ida Ayu. Dari dirinya yang jagoan ku bisa berbangga di depan teman-temanku," Hei, nenekku seorang Dayu lho!". Namun kini si jagoan telah berpulang kembali kepadaNya, beristirahat sangat panjang dalam kedamaian. Semoga kakek tenang disana ya, kek..


Gempa di Bali tempo hari seakan pertanda. Pagi-pagi ibuk nelpon ngasi kabar meninggalnya kakek. Kakek dari pihak ibu yang telah lama menderita hernia. Aku yang masih ngumpulin nyawa dengan susah payah mencerna omongannya. Memastikan kalo ini bukanlah mimpi. Ibukku sempet terisak. Aku cuma bisa nyaranin dia untuk tabah dan merelakan semuanya. Mungkin ini udah jalan yang terbaik.

Dari cerita ibukku lagi, kakek hanya meminta dibuatkan air jeruk. Adikku yang saat itu menemaninya segera bergegas membuatkan air jeruk untuk kakek. Setelah habis segelas air jeruk, kakekku minum obat. Kata adikku, saat itu kakek melarangnya pulang. "Tolong sarungi kaki kakek dan janganlah pulang, temani kakek disini",kata kakek. Tapi adikku tetap permisi pulang, dan kini dia menyesal tetep pulang karena saat itu adalah saat terakhirnya bersama kakek.

4 hari kemudian, tepatnya 2 hari yang lalu, kakek baru dimakamkan. Katanya hari itu adalah hari baik. Selama 3 hari kakek dibaringkan di kamar khusus di kampung dan diberi dry ice. Syukur banget meski sempet hujan tapi ketika kakek dimandikan dan dibawa ke kuburan hujannya reda. Kakek tampak bahagia meski sekilas aku lihat ada air mata keluar dari matanya (aku hanya berpikir ini bekas dimandikan tadi).

Aku sendiri cukup kaget. Melihat langsung tubuh manusia tak bernafas, dan itu adalah keluarga sendiri. Aku kasian melihat ibukku dan beberapa saudaranya. Mereka tak boleh menangis, dalam adat kami menangisi orang yang telah meninggl akan menghambat jalan almarhum di alam baka. Jika menangis, sebaiknya menjauh dari jasad almarhum dulu. Ini sungguh ironi.


Saat mengiringi jasad almarhum kakekku, adikku yang notabene cucu yang paling akrab dengan kakekku bertugas membawa potongan daun dadap dan akan mehamburnya di sepanjang jalan dan ga boleh habis sampai kuburan (aku belum sempet nanya ini untuk apa?). Sedangkan aku bertugas membawa prakpak, daun kelapa kering yang diiket jadi satu kayak sapu.

Prakpak itu dinyalakan tapi tak boleh sampai apinya hidup agar ga habis sebelum sampai di kuburan. Sungguh sulit membawa alat yang harus keluar asap tapi ga boleh meyala. Akhirnya, prakpak itu mati di tengah jalan. Untungnya nyala apinya boleh secara simbolis. Asap dari prakpak ini dipercaya sebagai simbol penunjuk arah arwah almarhum ke kuburnya.

Aku sempat mengambil gambar almarhum sepanjang upacara. Sempet merekam juga. Meski sebenernya ga enak sih namun ibukku memintanya sebagai kenangan terakhir kakek. Selain karena medianya ga keren, juga serasa mengurangi kesakralan ritual yang lagi berjalan. Entah kenapa tiba-tiba terbayang ketika kakek sering main ke kamar memainkan serulingnya. Sangat merdu. Ketika aku mencoba memakai seruling itu tapi ga pernh jadi karena bau mulut yang tertinggal disana.

Di bawah ini video ketika kakekku dimandikan, dan dikubur. Ini dari 3 video berbeda, aku gabung asal karena aku baru belajar ngedit video. Hasil rekaman ga bagus dan amatir banget. Dari kamera Nokia 3500c, diedit pake Allok Video Joiner (versi Trial).


Pertama kali bikin akun di youtube, video pertamanya malah beginian. Aku juga baru tau kalo bikin akun di youtube emailnya otomatis pake gmail. Aman ga ya emailku? Oia, aku juga sempet nulis pengalaman bareng kakek di http://separonyolong.blogspot.com/2010/12/ini-bukan-bayi-biasa.html. Di hatiku, kamu tetep jagoanku, kek! \m/

-oOo-

FYI.
*Kakak kelas yang kuceritain di http://separonyolong.blogspot.com/2011/03/ini-bukan-kerja-biasa.html udah dapet kerja lain tapi aku ga tau dimana. Hehehe
*2 hari ga ngeblog. Hari pertama karena capek abis ikut acara pemakamannya kakek. Hari kedua karena ga kuat nunggu upload video ini lama banget di youtube sambil nahan migraen. X(

45 bukan komentar (biasa):

Noeel-Loebis said...

turut berduka.... :(

ai said...

Kehilangan orang terdekat memang seperti mimpi... ada rasa ingin re-run kejadian2 yang telah lewat... semoga yang di tinggalkan tetap tabah ..
dan aku yakin dirimu pun bukan cucu (biasa) untuk alm kakek^^

btw, copot kepala dulu bir migrennya ilang, nanti kalo dh sembuh pasanglagi

riesta said...

semoga kakek mu diterima di sisi Tuhan...
turut berduka ya....

Geafry Necolsen said...

oh pantes sampeyan berapa hari ini ga nongol di blog, biasanya paling cepat ngasi coment.. aku blogwalking sana sini biasanya nama sampean sama mas gaphe selalu dapat pertamax..

turut berduka cita..

☺☺☺ said...

turut berduka cita ya babe ;)

Mimi Taria said...

Merinding membacanya,,,
Emangnya kakeknya beragama hindu ya mas,,,kok gak langsung di makamin,,,??
Heheeee,,,pengen tau aja,,,!!!

oiya,,,buat kakak kelasnya,,,selamat ya,,,dah dapet pekerjaan,,,,kerjaan apa aja yang penting ada niat dan halal,,,semoga cepet jadi orang yang sukses dan berhasil,,,,amin!!

Multibrand said...

Turut berduka cita yang sedalam-2nya atas meninggalnya kakek anda.
Semoga arwah beliau beristirahat dengan tenang.

archer said...

turut berdukacita ya...

Neyna Naya said...

Turut berduka cita, semoga kakek dapat tempat terbaik di sana

ferdivolutions said...

turut berduka cita ya, teman...
semoga arwah Beliau dan juga amal baiknya diterima di sisi Yang Maha Kuasa.
aku coba klik youtubenya ya, mau liat...

obat alami hepatitis said...

semoga diterima amal ibadahnya di Sisi-Nya.

obat herbal diabetes said...

turut berduka cita

Alris said...

Ikut berduka. Semoga kakekmu diberikan tempat terbaik oleh-NYA.

edmira said...

turut berduka cita....
Semoga keluarga yg ditinggalkan diberi ketabahan...

Meutia Halida Khairani said...

turut berduka ya.. :(

catatan kecilku said...

Turutn berduka, semoga keluarga yg ditinggalkan diberi ketabahan dan kesabaran.

the other said...

Pasti sekarang kakekmu udah tenang di sana. jangan lupa doa utknya.

Place to Study said...

shasa ikut berduka cita ya....?

jejak langkahku said...

sayang gak bisa buka videonya....

joe said...

turut berduka cita, semoga mendapat tempat yang layak di sisiNya

obat alami paru-paru said...

semua mahluk pasti mati,kita pun akan mengalaminya seperti kakekmu,kenangan manis dan baiklah yag akan dikenang dikenang oleh orang lain,untuk itu kitapun harus meninggalkan jejak yang baik sebelum meninggalkan dunia yang fan ini.

Gaphe said...

yang sabar ya kra, jadi anak yang baik, yang mendoakan kakeknya terus..

jadi ikut sedih..

semoga kakekmu tenang di sana, diberi tempat yang layak.. dan diterima disisi Tuhan YME.

btw, dikasih dry ice?? biar apa?

nietha said...

turut berduka cita ya?

Ami said...

Turut berduka cita ya...

passion said...

cara paling indah untuk mengenangnya

Nurul Imam said...

Saya sudah lama Di Tinggal Kakek saya, waktu saya berumur 7 Tahun ...

yuniarinukti said...

Hmm.. wajah Kakek yang bijaksana.. Semoga Sang Kakek sudah bahagia disana...

alka said...

ikut sedih bacanya, orang baik akan berada di tempat yang baik..
sedih kedua, older postnya belum nongol hiks, :(

Megi Rahman said...

ane turut berduka gan :(

D.Durahman said...

Inalillahiwainailaihi raji'un...
Turut berduka cita ya bli..
Semoga bialu tenang di alam sana.

Bung Iwan said...

ikut prihatin, bli...
pasti beliau sudah menunaikan tugasnya di bumi dng baik.
dan sekarang di kehidupan berikut pasti lebih baik lagi.

Skydrugz said...

well...semoga bener2 RIP

Ocky Fajzar said...

turut berduka :( semoga kakek diberikan tempat terbaik..

Nyach said...

ketika orang dekat berpulang, kita selalu ingat apa yang diomongkan atau nasehat.
Upacara kematian di Bali menarik sekali.

oghello said...

klo bkn kakek biasa trus pa dunk?

Rusa said...

semoga amal ibadahnya di terima di sisiNya
Aminnn :((

Ra-kun lari-laRIAN said...

yang tabah ya bro.semoga beliau tenang di san.

sawali tuhusetya said...

ikut berbela sungkawa atas meninggalnya kakek tercinta, mas. semoga diampuni semua kesalahannnya dan diberikan tempat terbaik di sisi-Nya, amiiin.

☺☺☺ said...

weheeee update yuk jangan sedih terus ;)

seragam sekolah said...

nice post kawan, sukses selalu blognya (walaupun ini bukan blog)

attayaya_kundur said...

Innalillahi wainna ilaihi rojiun
semoga kakek tenang di alam sana

kami blogger bertuah pekanbaru
menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya

fitrimelinda said...

tersentuh bacanya..

turut berduka cita ya.. :)

Pak Ngah Zikri said...

ikut berduka cita yah..

Ferdinand said...

Hem.. Turut berduka Bli.... :D

Kayanya lumayan deket yach sama kakeknya.... Tapi kakekmu Dimakamkan toh Bli? setauku bukannya klo orang Hindu mesti di Bakar yach klo meninggal? ngaben atau apa gtu namanya hhe.. soalnya tmnku gtu

Zulfadhli's Family said...

Turut berduka yah Say. Yup, dalam Islam pun sama, sebaiknya jangan menangis di dekat jasad otrang yang meninggal. Insya Allah kalo ikhlas maka semuanya akan terasa lebih mudah *jadi inget pas Bokap meninggal*

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI