Ini Bukan Desa (biasa)

Temen-temen yang ngedoain aku baikan ama pacar, makasi ya. Doa kalian kewujud! Dan kita pun kemaren jalan-jalan.

Sejujurnya aku udah bosen ama hiruk pikuk Denpasar. Tempat wisata disini udah kehilangan serat. Pantai sanur dan Kuta sih emang lumayan, tapi kotor, dan ramai. Kami lagi butuh sesuatu yang bikin relaks. Melihat panorama alam hijau kayaknya asih nih.

Destination kami hari ini adalah daerah Ubud. Suatu anugerah rasanya, setelah kemaren sempet ke air terjun yang masih alami banget yang belum diekspos banyak orang, aku menemukan tempat baru lagi. Buat yang mau jalan-jalan ke Bali, aku rekomendasiin banget tempat ini.

Nama desanya, Petulu. Kecamatan Ubud, kabupaten Gianyar. Desa ini unik banget. Dari masuk gerbang desa, ampe sebelum keluar dari batas desa di ujungnya, sepanjang jalan banyak banget ada burung. Sejenis bangau yang suka maen di sawah, orang bali nyebutnya kokokan.

Burung-burung ini hanya ada di sepanjang jalan itu. Kamu ga akan menemukannya di daerah lain. Eksklusif di jalan desa itu aja! Aku ga tau kenapa? Harusnya aku tanya ke warga sekitar sih. Tapi gapapa deh, anggep aja ini PR buat kalian yang mau kesini buat mencari tau. Biar jalan-jalan kalian makin seru.. :)

Dari dugaanku sih karena pohon-pohon tempat mereka bersarang hanya ada di tepi jalan desa ini. Burung-burung ini dengan liar berinteraksi bersama warga. Sungguh haromi alam.

Meski kotoran burung mengotori desa dan semua yang "ketiban rejeki", ada juga burung yang mati di tengah jalan, tapi tak mengurangi ke-eksotisan desa ini. Sst, desa ini masih "perawam" dari segi pariwisata. Aku ngerasa beruntung banget bisa kesini.

di pinggir jalan..











di pohon dan kabel..











Setelah itu kita ke Tegallalang. Tegallalang kayaknya terkenal dengan panorama sawahnya. Aku cari digugel, objeknya tetep sama. Setelah kami ke sana emang ada satu titik khusus buat menikmati panorama itu.

Titik yang kami maksud tak jauh setelah melewati Monkey Forest.

Pengertian menikmati buatku mah ga cuma ngeliat, dan moto. Tapi sekalian merasakan atmosfir tempatnya. Jadi aku dan pacar menuju kesana. Untung aku ga menerima tawaran anak kecil yang ingin mengantar kami. Karena di balik itu dia akan minta bayaran.

Setelah sampai di TKP, capek minta ampun. Lumayan panas juga. Mau tau gimana tempatnya? Cari aja di gugel dengan keyword Tegallalang. Pakai opsi gambar ya? #ngikik

Aku juga sempet fotoan di Tegallalang.
orang-orangan sawah..











Setelah itu kita nyari makan. Makasi buat Variani udah mau ngasi rekomendasi tempat maem. Awalnya aku salut ama wawasan vacation si Variani, eh taunya dia tau tempat makan itu dari temennya yang emang berasal dari sana. (!|)

Tempat makan yang ku maksud ada di daerah Kedewatan. Jadi yang hobi wisata kuliner, wajib nyobakin nasi Kedewatan.

Dari nanya ke tukang parkir, hampir kesasar, kejebak macet (di Ubud?), nanya ke nenek penjaga warung dengan mengeluarkan keahlian berbahasa Bali halusku yang pas-pasan, akhirnya warungnya ketemu!

Hampir aja kita masuk ke warung yang (kayaknya) ga sesuai kreteria. Ciri khas warung nasi disini adalah kayak rumah biasa. Memakai meja dan kursi mirip ruang tamu hotel.

Sempet lucu sih mesen makan ke ibuknya. Kita udah bilang mesen 2 nasi dan 2 teh, eh dia nanya lagi apa kita udah mesen. Terus pas duduk, ada yang dateng dan nanya hal yang sama. Hahahaha.

Rasa enak nasinya khas. Gitu aja. Titik. Ga cocok jadi komentator kuliner.

Penampakan nasinya:













Beberapa detik kemudian jadi...










Malemnya kita makan malem lagi. Bukan ke tempat yang romantis. Tapi cukup tersohor di Denpasar. Buktinya, warung ini ga pernah sepi.

Aku suka fuyung hai warung ini. Nama warungnya: Warung Wayan, jalan Tukad Yeh Aya no. 14 Panjer.

Untuk seukuran tempat makan populer, warung ini cukup sumpek.Tempatnya di pinggir jalan, berhimpitan dengan bangunan lain membuat tempat parkirnya sangat sempit. Terus, menu yang dipesen datengnya lama. Terakhir, kurang profesional.

Aku pernah udah mesen, eh udah nunggu lama pelayannya dateng lagi buat nanya apa aku udah mesen atau belum. Harga makanan disini juga ga jelas. Kadang lebih murah, kadang lebih mahal dari harga menu. :D

-oOo-

Award lagi nih.

Photobucket
dari ToMkuU

dari Bebek

31 bukan komentar (biasa):

keyo shasyunki said...

asik tuh tempatnya gan...

Gaphe said...

eh, kamu putus sama pacar bukan karena pacarmu baca tulisannya si Ata kan?. wkwkwkwk

tempatnya ijo banget tuh Qro!.. dimananya Kuta? -_-"

sayang foto nasinya nggak bikin ngiler :P

Sungkowoastro said...

Wilayah di Bali memang dipenuhi panorama alam yang begitu indah oleh Sang Khalik. Saya , yang hidup di Jawa merasa sedikit iri.
Salam kekerabatan.

Skydrugz said...

orang2an sawahnya keren :D

ciwir said...

menyenangkan daerahnya...

joe said...

sepertinya saya lebih suka gambar makanannya bro ha ha...

Irawan said...

wah kayanya perlu dikunjungi tuh, jadi inget dulu waktu kuliah ada suatu masa banyak burung bertengger di depan kampus... dah sering ketiban bom T_T

kemarin ke bali ga sempet jalan-jalan, cuma ke kuta ama daerah yang hotelnya pernah di bom (lupa namanya)... makan-makannya pun baru coba sate lilit sama sambel matah aja...

Teras Info said...

waduh..saya malah kepengen ke Denpasar, Bali...
belum pernah soalnya...he..he..

Pakeko said...

semoga bisa berkunjung ke sana!

ToM kuU said...

belih... kenapa masang fotonya kecil2 sih... kan cape klo mu liatnya harus di gedein dulu :p

nice story then!!! TK juga mau ihh jalan2 lagi di BALI ^^

Zan Insurgent said...

perasaan itu bukan burung jalak deh...mirip2 bangau gitu tapi ni burung biasanya suka main2 di sawah memang..... :p

Dhana/戴安娜 said...

salam sahabat
terlihat sangat naturalis mas jadi pingin visited

cinta cepot said...

orang bali males ke pantai karena bosan sedangkan saya orang bandung udah jenuh sama yg namanya gunung n pengen ke pantai haha,, mau dong liburan ke bali.. :D

award said...

ihhh ko ga ajak2 saya sih mas.. ya,,,

Filmonix said...

ngeliat makanannya jadi laper...

Megi Rahman said...

makannya cepat bener, baru beberapa detik dah bersih tu piring :P

BeBek said...

Wah, bagus juga buat referensi jalan-jalan,..
Tapi sepertinya harus bener-bener bisa ngeluangin waktu full seharian buat pergi :)

Blog Tutorial Blogger said...

salam persahabatan
ini bukan komentar biasa
tapi luar biasa

chikarei said...

wah asyik ni jalan2 nya :D

syukurlah kalo dah baekan ama pacarnya lagi :D

☺☺☺ said...

itu ijo banget keren deh. hahahah paling males kalo ketemu burung. mending naik mobil, nah kalo motor? terus kena eeknya kan ga lucu.

Lily Kasim said...

bikin ngiler n mupeng pingin jalan-jalan..

Muhammad A Vip said...

wah, bener nih burung-burung berkeliaran bebas di jalanan, kapan ya kesana?

ToPu said...

Lauk apaan tuw ya.., jadi penasaran... Hehehehehehe....

ndaroini said...

terlihat dari potonuya sunggu menyenangkan suasana alamnya....

Sya said...

Ah fotonya ga banyak :(

Abi Sabila said...

kok ibu ama pelayan warungnya kayak 'kurang profesional' gitu ya?

iam said...

Itu orang-orangan sawahnya berfungsi nggak? (emangnya apaan?) :p

Rizky2009 said...

tapi akibat ulah manusia, keseimbangan alam jadi g seimbang akibatnya, alam yang semula hijau jadi kering kerontang sebenarnya y meski ramai, rekomendasi yang bagus semoga keaslian alamnya akan tetap terjaga

Berpikir Positif said...

cantiknya pemandangan sawahnya apalagi kalau bentuk sengkedang btw bikin lapar nih makanannya

Ra-kun tak sendiRIAN said...

have a nice day ^^

niee said...

eh baru ganti template yak!
asyik neh template yang baru, lebih simple..

btw itu beneran udah bosan di denpasar,
tukeran sama aku aja yak ke Pontianak,
ini aku dari dulu pingin jalan2 ke bali >.<
hehehe

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI