Pembangunan Infrastruktur Mubazir

gambar dicolong dari SF
Masalah tempat kos baru yang kubahas kemaren, ortu pengen aku ke Rusunawa aja, biar gag ribet lagi katanya. Dan rusunawa salah satu contoh pembangunan infrastruktur mubazir yang akan ku bahas di postingan hari ini selain pembangunan infrastruktur mubazir lainnya. Pertama kita bahas rusunawa dulu.1. Rusunawa
Ato rumah susun warga dan mahasiswa, mulai dibangun pihak rektorat Universitas Udayana (Unud) dua tahun lalu..Selesai dengan cepat di tahun kemaren. Dari awal diresmikan oleh Presiden (jauh sesudah selesai dibangun), dikunjungi oleh anggota DPR; menteri pembangunan dan sejabatnya, RUSUNAWA ini gag segera dibuka.


Ampe akhirnya dindingnya menghijau karena lumut, kaca jendela mulai kotor, dan beberapa lapisan udah rontok, rusunawa tetep belum dibuka. Alasan demi alasan hadir. Ini yang kubilang mubazir. Untuk apa buru-buru diresmikan kalo lama dibuka, kan keburu rusak toh. Kekurang siapan, kelambanan, ato karena apa?


2. Halte DAMRI
Sejak taun lalu, dikiri kanan jalur Denpasar-Bukit Jimbaran lagi ada pembangunan halte, katanya sih halte DAMRI. Tapi sekarang pembangunannya berhenti. Orok halte prematur bergeletak tak beraturan. Yang pasti gag memperindah pemandangan kalo gag boleh dibilang merusak panorama. Kenapa proyeknya setengah-setengah gini?


3. TV Gede Di Simpang Siur
Simpang siur adalah persimpangan di depan Mall Bali Galeria Kuta. Disana ada tipi gede, tipi raksasa lah kalo boleh dibilang. Isinya tentang pengumuman pemerintah gitu. Dan kalo disurvei, aku berani tarohan rangking alexaku turun kalo tayangan di tipi itu gag ada yang baca.


Pertama, tempat gag strategis buat dibaca, kecuali ada yang nekat baca dan mengambil resiko kecelakaan setelahnya. Narohnya di tempat yang susah diliat sih plus kehalang sinar matahari. Pilm yang disiarin pun gag menarik perhatian, konten gag dikemas menarik. Coba pas worlcup kemaren dipake nobar, kan lebih bermanfaat.



4. Jalur Sepeda
Pas di Jakarta bikin Car Free day, topik global worming makin memanas, pemerintah Denpasar dengan tegas mendukung program sepeda sebagai sarana trasportasi. Di beberapa titik jalan di Denpasar dikasi jatah untuk pengendara sepeda, lampu merah isi rambu untuk pengguna jalan, bahkan di lampu merah juga ada pemberhentian khusus pengendara sepeda. Namun, setelah semua udah terfasilitasi, eh pengguna sepeda yang anget-anget e'ok ayam. Gag ada lagi yang pake sepeda. Mubazir sudah semua.


Aku sih gag menyalahkan semua itu terjadi. Karena kalo jadi stakeholder, dihadapkan dengan masalah ini, mungkin aja aku ngelakuin hal nyang sama. Tapi...paham kebebasan berpendapat masih berlaku kan? hehe.


Kalo ada salah-salah info, mungkin aku yang kurang gaul ato emang sosialisasinya kurang (eh?).

23 bukan komentar (biasa):

indobrad said...

ini kan ceritanya lagi nyari kos, kok malah ujung2nya marah-marah?! heheh.

trus jadinya dapat kos dimana?!

ferdivolutions said...

"wa" di sana singkatan dari mahasiswa ya? aiissh baru tau ane... :D

Dhana/戴安娜 said...

salam sahabat
wha kalo banyak yg mubazir lha gimana hasilnya kok tidak dioptmalkan dengan baik yuh mas

Adib from kompinter said...

waduw tu bendera malaysia pa Amerika sob hehehe

WONG SIKAMPUH said...

Mendingan tu tipi bawa ke tmpt kos kamu aja bro buat nonton film blue Opsss Nonton Berita

catatan kecilku said...

Pemerintah kita seringkali tidak cermat dalam perencanaan... sehingga beberapa hasil pembangunan tidak dapat berdaya guna dan berhasil guna. Sayang sekali...

the others.... said...

Yang sering terjadi adalah.... bisa membangun tapi gak mampu merawat (karena biaya perawatan yg sangat tinggi)... *sigh*

aryadevi said...

sulit menata kota yang sudah semrawut...tantangan memang..banyak faktor menentukan keefektifan dalam membangun sarana...tapi kalau ada indikasi hanya untuk menghabiskan jatah APBD/APBn ya itu masalah lain.

riesta said...

Hahahhaa,,,itu kan akal-akalan aja buat ngabisin anggaran...
pembangunan kaya gitu biasanya perencanaannya kurang matang...kaya pembangunan monorel di Jakarta akhirnya juga terhenti...yg tersisa hanya tiang2 penyangga yg gak jelas buat apaan...

riesta said...

Kok komenku yg panjang tadi gak muncul ya????
Kurangnya perencanaan yang matang mengakibatkan pembangunan jadi terhambat,,,yg akhirnya cuma ngabisin anggaran aja...

dindasaurus said...

harusnyaaa Tipinya itu di siarin pilem sponge bob aja,..atau enggak sinetron kisah cinta tragis antara kadal buntung & kodok ngoreeek.jadi smw pengendara menadak diem karna pgn liat tuh pilem..jaidnya lagi macet!!tp kalo tuh tipi mshtetep ga laku..kaka bawa aja ke kost-an..kan luamyan ;D

Riska mbem said...

met wiken bli :)

Nuy said...

hmmm iya ya banyak banget pembangunan yang mubazir kayak gitu buang-buang duit buat ngebangunnya ajaa..

yudex said...

ada kos murah gratis air dan listrik, juga wifi. daerah sini, dekat alun-alun. kalo mau nanti aku pesanin :)

toh sini-bali gak terlalu jauh. :P

julicavero said...

pembangunan infrastruktur kalo yg gedung dpr bukanlagi mubajir sob tapi sia-sia..ga mementingkan kepentingan rakyat

COMPLETE - ALL in One Blog said...

hmmm...
ga tau saya mau komentar apa...

sukses aja deh pokoknya...

Muhammad A Vip said...

di Bali ada begituan juga toh, kirain cuma di Jakarta

sibair said...

kemana mana enak goes :D

ReBorn said...

ghehe... jadinya kos dimana om? :)

Sungkowoastro said...

supaya nggak mubazir, dari awal perencanaan, memang harus melibatkan banyak pihak untuk memikirkannya sehingga benar-benar sisi kemanfaatannya dapat nyata jelas.
Salam kekerabatan.

hellgalicious said...

jadi ga kepake semua ya?
ckckck

percuma dong kalo diawal2 cuman gembar gembor doang, tapi kalo ujung2nya ga dipake

Rizky2009 said...

dah lama nih saya g main ke jakarta, jd kangen nih ma keluarga di jakarta

Anonymous said...

nice inpoh gan !

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI