Menyakiti Dosen

Ketika selesai posting tentang pembimbing akademik, aku langsung masang tautannya di facebook dan ngetag nama PA ku. Ampe akhirnya aku tau jauh hari setelahnya, dia gag suka semua ini.

Dia gag suka dengan kelakuanku ini. Dia marah. Dia berkata di facebook,'For someone, hati-hati berbicara, mulutmu harimaumu'. Di SMS dia bilang kalo dia tetep kepikiran dengan kelakuanku itu. Untuk memperbaiki semuanya, aku hapus statusku yang berisi tag namanya dia, dan minta maaf kepadanya.

Dia memaafkan. Dan gag pengen ini dibahas lagi. Dia gag suka dipelintir. Sedangkan aku, tetap berfikir ini seharusnya gag terjadi. Baca deh postinganku yang udah aku link di atas, gag ada maksud untuk menjelekkan. Yang komen juga responnya positif. Tapi sudahlah, aku merasa biasa tapi belum tentu orang lain.

Kini aku harus hati-hati posting.  Tak ada lagi kebebasan untukku. Aku emang tukang kompor kayak yang pernah ku ceritain. Gampang banget orang marah karenaku. Aku gag tau lagi gimana nasibku di kampus? Serba salah, salah tingkah. Apalagi, semua dosen udah tau hal ini karena PA bercerita ke mereka. Aku jadi pusat obrolan dosen. Mampus.
gambar dicolong dari Widya A.

38 bukan komentar (biasa):

dindasaurus said...

PA...itu apaan ka???perampok alay?atau pocong ajeb2.hehe maap yah gw ngajak bercanda,

terkadang apa yg kita anggep bener itu salah buat org dan sebaliknya*mengutip dari angin semilir*emg ga enak jadi org yg selalu DIPERSALAHKAN apalagi sampe jadi TRENDING TOPIC di kampus..sabar aja ya kak,namanya juga hidup,jangankan mahasiswa..aku aja yg jadi siswa..udah DI PINKLIST sama guru2 =)))

GUSTU MAHARDIKA said...

hahaha,,,
beneran nih ?
om jadi TT di kampus...
saya tau siapa PA om...

imtikhan said...

pas dengan gambarnya sob
merasa bersalah.

imtikhan said...

pas dengan gambarnya sob
merasa bersalah.

riesta said...

Hahaha,,,ada saatnya orang yg kita kenal tau ttg keberadaan blog kita...
Dan tadi ada seseorang yg komen di blog ku nyebut2 nama atasanku...jadi takut aku...hehehe

masndol said...

makanya hati2 sob. laen kali jgn diulangi ya :)

tomo said...

wah jangan disakiti dunk pak dosennya kawand.
Kasian kan

uswah said...

berkunjung malam

hikmah said...

salam ukhuwah

indobrad said...

sabar aja. kalau kita sudah minta maaf tapi orang lain tetap mengejek kita, ya doakan aja dia. suatu saat dia pasti malu sendiri, meskipun dia dosen :D

nadiafriza said...

wah salah banget mas.. mestinya jangan pernah add pembimbing akademik di fb, bikin postingan tentang beliau, apalagi sampe nge-tag
cari masalah itu namanya..

semoga masalahnya udah beres yaa :)

vini vidi vucinic said...

Mudah2an anda bisa mengambil hikmahnya.

ariefborneo said...

O..PA tu insial seseorang y sob...!!
Jdi kompor emang enak sob tp hati2 lo kompornya kepanasan bsa kebkaran tu sob

Coretan Hidupku said...

Mungkin ada baiknya kita lebih hati2 takkala membicarakan seseorang karena apa yang kita anggap biasa2 saja, belum tentu bagi orang lain.

Nuy said...

Hhh, sabar kak. Aku udah baca link di atas tapi mungkin buat PA-nya sih berpikiran lain. Ah, udah nanti juga ngga akan jadi pusat obrolan kampus lagi. Yaaa walaupun ga enak juga ya jadinya.. =D

Gaphe said...

yaudah.. nasi sudah menjadi bubur, dikasih ayam aja biar enak.. Kalo saya jadi kamu, saya ubah settingan facebook saya jadi privat untuk orang-orang yang tidak berkepentingan langsung dengan urusan pribadi. kek dosen, atasan, kolega, klien dll... biar urusan pribadi sama profesional terpisah. SEMANGAAAT SVKRAA!!

ReBorn said...

sedikit masukan saja sob. kadang ga semua hal harus diceritain ke orang lain. kadang ada hal yang harus diselesaikan sendiri. kadang juga ada hal yang baru bisa diceritakan ketika masalah nya selesai. jadi, kita harus pintar-pintar memilah, mana yang bisa dijadikan bahan obrolan mana yang tidak. ga semua orang bisa berpikir bebas, jadi sebaiknya lakukan segala sesuatu dengan memikirkan orang lain juga.

klo lu dah ngelakuin yang diatas tapi tetep dianggap tukang kompor, ya, nasib lu emang gitu kali bos. ghahaha...

rosanakmami said...

waduhhh
kok jadi gawat begitu, bli?
susah juga sih yaaa
adikku yang smp juga kapan hari pernah loh nulis tentang sekolahnya di note fb
isinya menurutku sih gak apa2 kok
ehhh kok ya malah dipanggil guru BP, hmmm
jadi susah deh ah...

yow yow, semangat aja buat bli madi
jangan sampe jadi berhenti nulis ya, bli :)

yuhuuu, met pagi, bli madi..
selamat hari selasa
semoga hari ini menyenangkan :D

darahbiroe said...

hehheheh
hayoooooo
untuk kompornya gak pake pertamax ya gan
klo komporna pake pertamax mungkin bakalan lebih heboh nuy
smoga cepet kelar problem ini
:D

COMPLETE - ALL in One Blog said...

Sabar aja sob...
semua itu memang tergantug pada orangnya...
menurut kita itu wajar tapi belum tentu orang lain berfikiran sama...

kita memang hharus lebih berhati - hati untuk melakukan sesuatu agar tidak salah menurut pandangan orang lain...

Putra Eka said...

Apa yang kita sangka baik, belum tentu baik buat orang lain. Jadi teruslah berkarya... hehehe

atanotonogoro said...

yailah, itu PA kan juga umurnya pasti lebih dewasa. harusnya ngertilah dan berusaha berpikir positif. kamu sama sekali ga menjelekkan kok di posting yang tadi (aku udah baca). dan kalo aku jadi PA, aku justru bangga karna kamu berani ngakuin ketololan kamu *oopps maaf hahaha. tapi susah buat ngaku kalo semisal aku yang ngedapetin C itu hahahaha. sudahlah, PA itu juga seharusnya ga perlu ngebuka aib ke dosen-dosen lain kaleee. kaya anak kecil aja. SEMANGAT YA MADI! I know you can do it brotha.

yudex said...

kamu bisa benerin komporku gak? hehe

dherdian said...

Mudah2an bisa lebih berhati2 lagi Mas, agar tidak merugikan diri sendiri...

Sungkowoastro said...

Semoga ke depan kamu lebih berhati-hati. Sebab, menyakiti orang lain berarti menutup peluang apa pun bagi kamu untuk terus berkembang.
Salam kekerabatan.

Muhammad A Vip said...

Pengalaman itu guru terbaik katanya, nikmati saja

joe said...

yang bener adalah FB mu harimaumu he he...

Riska mbem said...

Nah lho, kalo yang ini aku ga ikuten deh *ngacirrr

attayaya jadi anak smp said...

yup
meminta maaf lebih baik
hak kita dibatasi oleh hak orang lain
ayo semangat bro

Corat - Coret [Ria Nugroho] said...

iyah hati2 madi kadang ada loh orang yg gak bs diajak bercanda
kalo orangny serius jd nanggepnya serius ^^

toko online said...

Tragis banget critanya, sabar ja ya..Baru kemarin aku mengalami hal yang sama. Bedanya ini mengenai temenku. Aku ga da maksud nyakitin hatinya. Tapi dia dah nyolot plus bentak-bentak aku di tempat umum. yah perkataan mang kudu dijaga sebaik mungkin.Yang jelas kita kudu minta maaf ke orang yang kita sakitin walaupun kita ga da meksud buat nyakitin mereka.

Kapuk Online said...

Nggak pa-pa Sob, sabar aja, ntar juga reda dengan sendirinya

Sang Cerpenis bercerita said...

tukang jualan kompor maksudnya? hehehe.

Djangan Pakies said...

Mudah-mudahan ini menjadi pelajaran berharga bagi kita semua, pakies yakin blih mampu tegar seperti sedia kala. yakinlah di depan sana ada banyak jalan keluar

febriyanto said...

lain kali ngatiati gan..... salah2 bisa dibawa ke meja ijo royo2...... :D
kadang2 walaupun sifatnya ga menjatuhkan atau apa tapi terkadang rasanya anoyying juga... :/

ecka memet said...

hahahahaha
ini adalah pelajaran jangan pernah ng-add dosen d jejaring sosial.

tomo said...

jangan menyakiti dosen kawand tar nilainya bisa jeblok

Noeel-Loebis said...

rupanya lo juga pernah ngalamin hal kayak gw yah??! emang sakit dan kadang bikin kita jadi ga bebas lagi nulis.

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI