Disperfection isn't Obstacle

Namaku Dikin. Pemuda Banyuwangi yang kini merantau ke Bali sebagai penjual koran di Tuban.

Karena gag pernah mengenyam pendidikan dan penyakit di kepalaku membuatku susah mendapatkan pekerjaan yang layak. Tapi aku akan terus berjuang di kehidupanku. Gag akan pasrah ataupun nyari kambing hitam atas apa yang telah terjadi padaku.

Aku berasal dari keluarga kecil dan sederhana. Untuk makan aja udah syukur rasanya. Makanya aku gag pernah disekolahin. Aku juga, kata orang, menderita hidrochepalus. Sakit ini udah aku alami sejak kecil ketika aku sempet jatuh dulu. Keluargaku gag sanggup membiayai ongkos periksa ke dokter dan aku pun gag berharap ada yang mau kasihan dengan keadaanku. Hidup bukan untuk menunggu belas kasihan orang.

Dengan keterampilan yang seadanya, dan kepala yang terus membesar akibat penyakit yang kuderita, tahun 2005 aku nekad merantau ke Bali. Penjual koran keliling adalah pekerjaan pertamaku di pulau dewata ini.

Karena bentuk kepalaku yang gag kayak orang orang normal, orang-orang pada aneh ngeliatnya. Bahkan gag segan ada juga yang nyemooh. Tapi gag semua yang kayak gitu sih, kadang aku bisa ketemu sahabat-sahabat yang baik padaku.

Kian hari kepalaku makin sakit yang mebuat aku gag kuat lagi keliling berjualan koran. Kini aku jualan di lampu merah Tuban. Bila kau ke bandara Ngurah Rai menuju Nusa Dua, kau akan melihatku. Terdiam menunggu pembeli.

Perlakuan orang-orang masih sama kepadaku. semua telah pernah kurasakan. Cuma mati aja yang belum. Tapi aku gag akan minder, apalagi harus mundur. Hidup terlalu sayang untuk dilalui dengan perasaan itu. Kita lahir untuk berjuang.

Lucu banget ngeliat orang yang lebih sehat dari aku tapi mentalnya gag sehat. Gampang ngeluh dan pesimis.

= = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = = == = = = = = = = = = 

Cerita ini hasil obrolan panjangku dengan Dikin. Sahabat baruku si penjual koran yang sangat tegar. Sebenarnya sejak awal aku ketemu dia, saat masa OSPEK aku dulu, aku udah pengen ketemu dia. Tapi baru kali ini bisanya.
semoga kisah ini sudah bisa dianggap layak untuk masuk di kontes blog Berbagi Kisah Sejati-nya mbak Anaz yang disponsori oleh http://denaihati.com/.

Jangan mengeluh dah pesimis Indonesia! Ketidaksempurnaan Bukanlah Penghalang!

35 bukan komentar (biasa):

Munir Ardi said...

maaf sobat kayaknya mampir dulu lihat apa masih terbuka kontesnya

TUKANG CoLoNG said...

iya pak kayaknya sih telat, ya sudah cuma sekedar berbagi kisah aja..:)

Nyun's said...

boleh nambahin sedikit ngga mas, mas linknya mba anaz juga di pasng gih heheheh, kurang mas :), hidup adalah perjuangan dan itu benar adanya, ngga harus nungygu orang lain ;)

masndol said...

wah udah telat ya. tancep dulu kesana sambil walking2

Adib from kompinter said...

Oh kaya biodata or diary aja..oh sorry bangeeetttt sob soal awardmu kemarin bukannya aq g hirauin tp aq lupa heehe cz sibuk Ulangan Akhir

TUKANG CoLoNG said...

@Nyun's->udah ku pasang. makasi ya sarannya..:)

Ega said...

Salam kenal

etam grecek said...

dikin yg kuat dan tegar....terus berjuang kawan moga kau sllu dlm lindungan yg maha kuasa

mixedfresh said...

ikut kontes juga ya sob?

Ifan Jayadi said...

Karena gampang mengeluh dan pesimislah maka semangat hidup akan mengendur. Teruslah berjuang mencapai apa yang dicita-citakan. Semoga berhasil dengan kontes yang diikuti

Kapuk Online said...

Semoga menang sob..

Rizky2009 said...

syukuri apa yg ada, hidup adalah anugrah, tetap jalani hidup ini melakukan yg terbaik

DINDASAURUS said...

kontesnya udah tertutup yah/?sayang sekali ka..padahal aku punya banyak kisah sejati..ckck

nuy said...

Iya ya hidup bukan untuk mengeluh tapi perlu diperjuangkan. Kalo yang ga sempurna aja bisa? Kenapa kita ngga? :D

harto said...

lagi ikutan kontes yaa... selamat yaaa, semoga sukses selalu n smg menang

tomo said...

Sangat menyentuh hatiku kawan mas dikin ini.
Beliau sangat tegar menghadapi dunia ini.

Doaku akan bersamanya dan semoga akan cepat sembuk berkat pertolongan Alloh.

Dan semoga pula ada orang kaya yang baik hati untuk mengobatkan beliau ini.
Thanks.

Uswah said...

Kunjungan malam turut mendoakan sahabat dikin semoga cepat sembuh

Anazkia said...

Masih kok ;) khan deadlinenya jam 12 malam :)

Makasih yah atas partisipasinya. Nanti, tolong cek di daftar peserta lomba. Kalau belum ada, mohon diprotes :)

om_rame said...

ini namanya pedagang koran yang berhasiL.
tetap semangat sob daLam menjaLani hidup, profesi hanyaLah bagian keciL dari Lahan untuk mencari nafkah, yang terpenting adaLah nafkah yang di dapat dari hasiL yang haLaL.

secangkir teh dan sekerat roti said...

ikutan lomba juga ya kang..?
sukses terus..!

delia said...

wahhh salut ama dikin..
mudah2an kalo kebali.. halahhhh..
aq bisa melihatnya dan menyalaminya..
salut dengan ketegarannya..

Aby Umy said...

semangat sobat, jangan mudah menyerah
moga menang ya,,, ;)

Pandu said...

Hidup itu harus penuh keterbukaan untuk menjadi yang lebih baik, sukses mas

catatan kecilku said...

Salut utk Dikin yg optimis menjalani hidup ini.

the others... said...

Wah, makin semarak aja peserta kontes kali ini... Semoga menang ya...

ajengdewie said...

Wah, Salut Untuk Dikin..
Q juga dari Banyuwangi.. tapi bedanya sekarang tetap di Banyuwangi... hehe
Salam kenal mas...

yudex said...

mantab!

rezKY p-RA-tama said...

jalan2
heheh
sambil mengucapkan terima kasih telah mengkomen blog hamba
salam yaaa

Anak Rantau said...

Manusia dilahirkan untuk menjadi berjuang dan menjadi pemenang Sob, Artikel yang bagus Sob.

odonk's said...

huft...
sumpah ane malu bgt m dikin...

chikarei said...

yupp...
hidup itu perjuangan
hanya orang-orang terpilih yang bisa bertahan,...
dan akan mendapat derajat tinggi di sisi Allah
gambatte^^

rezKY p-RA-tama said...

wah
keren
bolehlah postingannya.
heeheh
:D

sapta said...

hidup adalah perjuangan.. salam semangatt gan.. :D

rezKY p-RA-tama said...

mampir dengan senyuman ahhh
kata2 judul aku gak paham eee

ivonie said...

berkunjung...lama gak BW :)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI