Perjalanan Panjang

Cerita ini layaknya gambar di samping. Panjang dan terkesan susah. karena saya sudah terlalu lama gag posting,mungkin postingan hari ini terlalu panjang. Terima kasih bagi yang mau membaca sampai habis. Maaf bila sampai membuat mata anda lelah untuk membacanya.
Baru tahu kenapa ada blogger yang cuma posting seminggu sekali. Ditodong pistol dengan amunisi bernama DEADLINE! Tanggung jawab musti dipenuhi. Malu dong sebagai blogger gag bisa nyelesein tugas di luar dunia maya. Hehe
Baru dua hari lalu ke pantai Sanur bareng Henny. Bazzar jurusan Farmasi masih sepi. Gag disambut ketua HMJ-nya. Angkatan baru masih terasa paling banyak dilibatkan. Sama seperti di birokrasi yang lain. Sedangkan aku tetap mencoba menggali ide-ide angkatan baru, menampung anspirasi mereka, bukan hanya tenaga dan fisik. Otak SMA mereka yang gres. Belum dikontaminasi kakunya MIPA. Kurungan ilmu pasti.
Di pantai Sanur. Serasa ada pre-wedding massal. Semua pada narsis dengan pasangannya. Pertama kali ke
Sanur yak? Btw,saya sarankan selalulah berusaha berbusana santai bila akan ke pantai. Jangan kayak saya. Kemeja, jaket, celana panjang, dan sepatu!! Gag nyaman banget, sumpah! Plus norak.
Menghabiskan waktu efektif berdua. Jangan sampai ada kerjaan terbengkalai saat bersama. Pulang biloa sudah waktunya. Cinta itu tercipta untuk membuat kita kuat dan maju. Bukan malah mundur dan hancur.
Paginya ketiduran! Bangun kesiangan! Gag bisa ngenet lama di KFC deh. Hilang sudah kesempatan menikmati gratisan sinyal kuat KFC Jimbaran ,,
Pagi-pagi udah dikejar deadline. Ngasi bahan paper ke Sauca. Kesunat deh waktu ngenet gara-gara ini. Untung masih bisa publish, uhuy.
Pulang, mandi, masak, sembahyang, ngopi bahan ke CD, dan Henny datang. Berangkattt… Mau ke SMAN 1 Singaraja ngomongin pendelegasian Olmpiade Kimia Indonesia (OKI). Tapi singgah dulu ke Sauca ngasi CD yang isi bahan paper ini.
Kos Sauca sepi. SMS gag direspon. Ku taroh aja deh CD-nya di kolong pintu. Biar ntar dia ambil disana.
Di jalan mau ke Buleleng. Memakai motor Henny yang belum di servis. Boros! Memuji kepintaran orang jaman dulu buat jalan raya. Mengitari tepi gunung. Bayangin aja kalau ada gunung dan jalan itu dibuat menanjaknya, bagaimana tanjakan dan turunannya? Curam dan terjal.
Ketemu juga ama pengendara motor yang nerobos jalan satu arah. Saktinya, ntar kita ketemu lagi di jalan (bahkan sampai ke Beleleng). Mantap. Dan Sauca SMS. Dia bilang kalau bahan yang ku kasi gag nyambung, ah dinyambung-nyambungin aja. Hehe
Nyampe di sekolah. Kata satpamnya (atau tukang kebun yak?), guru-guru udah pada pulang. Kepsek dan wakasek juga lagi keluar kota. Wey, kata kepsek kemarin di telpon wakaseknya selalu ada..
Tetep aja kita bandel ke TU. Ketemu bapak muka murung dan ibuk yang lagi nelpon lewat telpon kantor, hape yang digenggamnya mirip Henny. Mereka bilang wakasek lagi rapet. Tunggu bentar.. (Tu kan wakasek ada). Ah, si tukang kebun itu sok tahu!!
Menunggu di koridor. Ruang tamu dipake rapet, kayaknya ama anak karya tulis. Aku dan Henny ngomongin macem-macem deh. Untung kita gag ngelakuin yang macem-macem juga,hehe. Dari SMA nomor 1 di Bali yaitu sekolah ini, kreteria penentuan dan penilaiannya, Denpasar yang gag ada baju pramuka lagi, sampai ngomongin pengalaman saat SMA dulu.
Ngomong ama wakaseknya. Nyantae sih ama dia. Poin penting udah diomongin. Namun, ternyata semua sama, yang kalah selalu mencari kambing hitam. Memang ada benernya kalau Olimpiade Kimia di Unud selalu ada aja celanya, tapi gag berati kami sengaja menjegal sebuah tim untuk jadi juara tetap. Tips dari saya: menghadapi orang marah, iyakan saja semua omongan mereka semasih itu gag merugikan kita, urusan akan cepat beres. Hehe. (SMAN 1 Buleleng kalah di tahun ini. OKI ini mereka mewakili Olompiade tahun lalu yang dimenangkan mereka)
Rasanya pihak SMA 1 ini kecil kemungkinan untuk ikut. Selain dana, kesiapan, izin orang tua siswa juga bakal susah didapat. Terima dengan ikhlas apa yang terjadi nantilah. Tuhan punya rencana untuk semua ini.
Pulang. Ibuk nelpon lama. Intinya mengingatkan bahwa harus sering-sering ngecek motor karena sekarang dia terperangkap lama di bengkel. AKInya hangus!
Di jalan air hujan rasanya seperti detergen!! Wahh…
Disuguhkan indahnya fenomena alam Buleleng. Kencangnya jalan motor kami gag kalah sepoi-sepoinya dengan angin kala itu. Bensin kami mau habis! Baru bisa kencang setelah isi bensin. Fiuh.
Sampai di Asrama. Masak. Cuci piring. Alangkah enaknya kalau bisa langsung istirahat. Hehe
Sorenya ngajar. Cukup menyenangkan. Saya dan adek yang saya ajar sama-sama membahas soal. Kita juga berdiskusi tentang hal-hal berbau kimia di luar pelajaran. Waktu dua jam dilalui dengan pelan. Usai ngabsen, ke Ramayana.
Saya ingatkan! Kalau ada temen bilang ada barang bagus disuatu tempat, akan lebih baik dan praktis kalau anda ke tempat itu, beli barang itu, bersama temen yang ngasi tahu anda. Biar gag kayak saya. Udah pakaian norak (lagi). Jaket merah, celana biru, sandal jepit ijo. Semua ngeliat jijik. Mungkin dikira gelandangan warna-warni.
Hendak sendirian mencari tas laptop yang dibilang Henny, ternyata gagal! Saya gag tahu yang mana tas nya.. Disana ada banyak tas. Dan deskripsi Henny gag sesuai dengan yang ada disana. Saya putuskan besok aja nyari ama dia daripada salah beli (rugi deh bayar parker gag dapet hasil).
Sampai di bukit beli sate. Ketemu ibuk-ibuk penampilan kayak ABG ngeborong gule. Ini mungkin dia sudah tua tapi berpenampilan remaja atau remaja yang mukanya boros!
Sekeliling dagang sate sepi. Anak kos bukit Jimbaran pada pulang kampong sepertinya. Gadis kecil penjaga lalapan bengong dengan muka murung. Dan ibuk itu sudah pergi dengan mobilnya.
Kekenyangan sate, tak tahan untuk tertidur, besoknya bangun kesiangan. Padahal harus nyari bahan (lagi) dan skenario pagi hari kemarinnya terulang lagi! Kali ini ngebuat aku gag bisa ngeblog!!! Sial.
Bersiap-siap ke rumah Wida dengan malas. Pagi ini memang aku berencana mau bikin tugas kelompok disana. Singgah dulu di kampus Sudirman Unud. Ketemuan ama Henny mau beli tas yang kemarin gagal terbeli. Dapat! Diskon 50% malah. Memang tuhan punya rencana yang baik untuk kita. Hehe. Ditambah lagi ternyata gag jadi bikin tugas kelompok. Klop sudah kebahagianku hari ini. Rugi sih sebenernya, kalau gini aku kan bisa pulang kampung dari kemarin toh. Tapi melewati waktu efektif bareng Henny, di lapangan Puputan mengobati semuanya.
Karena waktu udah siang. Waktunya pulang.
Awalnya mau ngikutin Henny eh malah salah jalan. Kehilangan jejak. Untung bisa improvisasi dan sampai di jalan rusak yang gag isi tulisan dilarang lewat hingga akhirnya kulalui aspal licin berpasir yang dengan gampangnya membuat pengendara yang gag sigap terjatuh. Tapi aku gag jatuh. Untung.
Sampai di kampung, buat resume yang harus disetor besok, berkunjung pertama kalinya sejak lama gag ke rumah paman(membicarakan susahnya keluargaku bersosialisasi,ada yang nikahan tapi belum berakunjung), buat blog, mandi, sembahyang,ngenet sambil ngeprint tugas.
*baca juga:

Masuk Belenggu, Gag Bisa Keluar Lagi!

BERUBAH!

 *gambar dicolong dari:
http://muharrikdaie.files.wordpress.com/2009/06/perjalanan.jpg

1 bukan komentar (biasa):

ALdO AKiRA said...

MaDi..
PaNjaNg BaNgEttttttt...
aKu baCa saMPai PeRJaLaNan PaNjaNg adJaaa..
aBis aKu meMaNg gaK teRLaLu suKa MeMbaCa yG PaNjaNg2..
hwhehehehee..
taPi aKu jadi iNgaT waKtu...
aKu kOs di NUSadUa.. deSa SaWaNgaN deKaT HoteL NiKkO BaLi ResORt aNd SPa duLU..
aKu biSa NaiK MotOR kaReNa gaK aDA keNdaRaaN LaiN utK MeNcaPai aKseS kE DeNPaSaR, saNuR, dsb-Nya..
Jadi Mau gaK mAu aKu haRuS biSa NaiK moTOr utK biSa MeNjeLaJaHi PuLau deWaTa BALI yaNg saNgaT PaNjAAaaNg..

MaMpiiR yAaah ke bLog kU LaGi..

www.aldoakira.blogspot.com
MatUR suKsMe..

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI