MOHON DOAKAN SAYA BESOK.


Besok adalah hari kiamat kecil bagi saya. Besok untuk pertama kalinya saya datang ke acara keluarga Karangasem menyiapkan upacara besar di sanggah keluarga nanti.

Persiapannya sudah dimulai sejak beberapa minggu yang lalu. Dan anak - anak dari pihak ibu saya ga ada yang dateng. Selama ini cuma ibu yang mewakili kami. Waktu ini ibu sudah pernah meminta saya untuk datang. Namun saya malah nyari alesan untuk gak dateng.

Dengan bantuan orang lain yang seneng ngompor-ngomporin, dan emang tabiat paman (pemimpin kegiatan) yang emosian + suka ngeluh + suka nyindir, saya dan adik disebut mulu, dan ibu yang jadi korban karena dia yang dateng ke tempat acara. Ibu saya kena sindir abis - abisan oleh paman dan orang - orang yang dateng buat bantuin.

Dan besok adalah giliran saya.

Saya punya sifat jelek kalo disindir. Saya cepet emosi.

Saya gak bisa sabar dan nahan marah. Sekali disindir, pengen langsung ngebales. Takutnya kalo saya bales, malah jadi runyam. Takutnya malah jadi berantem. Keadaan bisa jadi buruk.


Gengsi dan harga diri saya terlalu tinggi untuk mau menerima sindiran, hujatan, atau dipojokkan. Entahlah, saya takut sekali membayangkan apa yang akan terjadi besok.

Saya berharap ini hanya pikiran buruk saya dan semoga besok berjalan baik.

Salah satu penyebab lain yang membuat tempat kerja besok menjadi neraka kecil untuk saya adalah sifat saya yang introvet. Saya kurang terlatih berhadapan dengan orang baru, apalagi dalam jumlah banyak. Saya jarang keluar rumah. Kalo keluar rumah saya langsung jadi pendiem karena pemalu dan takut jadi sorotan. Saya juga takut membuat kesalahan dan melakukan kesalahan konyol.

Karena saya orangnya gampang trauma. Saya bisa terbayang - bayang hal memalukan yang terjadi selama SEUMUR HIDUP.

Itulah sebabnya saya takut melakukan kesalahan.

Saya mencoba mengubah sifat ini. Saya sadar, sosialisasi itu sangat penting untuk survive di dunia ini. Secara, manusia adalah mahluk sosial. Saya akan membutuhkan bantuan orang lain. Kalo gak pernah bergaul, bagaimana bisa dapet banyak bantuan. Banyak teman juga pintu rejeki. Akan banyak peluang datang kalo punya banyak relasi.

Apalagi saya sudah di umur-umur membangun rumah tangga. Usaha saya kenalan dengan keluarga calon pasangan gak akan lancar jika sifat buruk saya ini terus saya pertahankan.

Calon sidejob saya nanti pun akan mengharuskan saya tampil di depan banyak orang.

HARUSNYA sifat buruk ini bisa saya ubah.

Cuman saya belum bisa. Tiap mencoba ngumpul, saya lebih milih diem dan jadi pendengar. Pengen ngomong, bingung mau ngomong apa. Tiap berhasil beranikan diri untuk ngomong, langsung ciut melihat respon temen - temen yang denger. Saya jadi ngerasa perusak suasana. Rasanya suasana jadi dingin kalo saya ikut ngomong. Tiap ingin ngelucu, jadi garing. Mau ngomongin hal yangs edang viral, temen - temen gak antusias. Ngomongin hal yang saya tahu, temen - temen yang gak ngerti alias frekuensinya beda.

Masa tiap mau ngobrol harus riset dulu siapa yang mau saya ajak ngomong dan topik apa yang cocok dengan mereka?

Saya iri banget dengan orang - orang yang dikaruniai kepercayaan diri tinggi sejak lahir dan gak habis - habis sampe dia dewasa. Iri dengan orang yang cepet banget berbaur dengan orang.

Btw, balik lagi ke topik awal, mohon doakan saya besok.


3 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

Saya juga om introvert
Kalo sama orang pendiem ya udah jadi patung dah tuh berdua
Apalagi kalo kenalan sama orang baru

vinyl lantai rumah sakit said...

mungkin bukan hanya Agan yang suka ngalamin hal seperti itu tapi semua pernah mengalaminya mungkin momentnya saja yang berbeda tapi rata-rata semua pernah ngalamin.

ompakar said...

salam kenal oom...
ternyata bukan saya aja yg punya sifat kayak om ini.
emang ya, tersiksa sekali hidup kl cuma jadi pelengkap
paling males kl ada di tengah kerumunan orang yg kita anggap wah dari luar hehe...
tp tetap semangat oom :)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI