TERDENGAR SUARA ANJING DAN ANAK AYAM MENANGIS PADA SUATU MALAM DISERTAI HUJAN


Gak punya temen, tetangga kamar mendekam terus di kamar sama pacar, jalan - jalan keluar udah jarang, temen - temen makin susah diajak ngumpul karena sibuk kerja dan ngurus anak istri. Gimana gak bikin kesepian, coba?

Sempet kepikiran untuk melihara hewan. Biar di kos ada temen, ada yang diajak ngobrol. Hewan adalah temen cerita yang paling baik. Kita tak akan perlu takut dikasi komentar negatif atau akhirnya digurui. Palingan kita akan dia omongin ke sesama spesiasnya kalo hewan - hewan ini lagi pada ngumpul. :))

Masalahnya saya kurang hobi melihara hewan. Daripada melihara hewan, mending beternak. Kalo melihara, posisi majikan dan peliharaan jadi kebalik. Kalo ternak kan pada akhirnya bisa dijual atau dimakan. Muahahahaha.

Saya terlalu malas ngasi makan, terlalu malas ngurusin kandangnya, apalagi kalo dia sakit. Beda dengan di rumah saya, disana ada anjing, kucing, babi, dan ayam. Kalo sekalinya mereka bikin repot, ngerusuhnya kompakan dalam waktu yang lama. Contohnya saja pas saya pulang kampung minggu lalu.

Hujan udah turun deras banget sejak sore hari saat saya baru dateng. Sampe malem hujan masih turun. Lalu Tuhan mulai bercanda. Listrik di rumah saya mati. Hanya di rumah saya.

Hari udah malem banget dan seisi rumah masih ngantuk, kami putuskan ngecek listriknya besok saja. Masalahnya, kami tetep gak bisa tidur nyenyak. Anjing kami,  Hoki, teriak - teriak di kandangnya.

(gambar hanya pemanis, bukan si Hoki)
Saya senter kandangnya, gak ada yang salah. Ketika saya mendekat, dia diem. Ketika saya pergi, dia nangis lagi.

Saya bawain dia selimut, mungkin dia kedinginan. Hoki tidur di atas selimut yang saya kasi. Saya gak bisa menunggui dia lama - lama, karena anak ayam di kandang belakang rumah juga ikut ribut. Takutnya itu ulah tikus. Saya cek, gak kenapa - napa. Setelah saya kasi lilin di dekat kandangnya. Akhirnya dengan cahaya lilin yang masuk melalui celah kandang mereka, anak - anak ayam ini pun mau berhenti bersuara. Kayaknya mereka gak biasa dengan gelap, karena memang setiap hari kandang mereka selalu dipasangi lampu oleh ibu saya.

Kelar urusan ayam, Hoki teriak lagi. Bikin saya stres malem - malem. Keadaan mati lampu dan hujan makin memperburuk suasana. Ibu mulai marah - marah. Udah gak ngerti lagi apa yang bikin Hoki ngamuk, kami putuskan untuk melepas Hoki dari kandang. Biarin dia sendiri nyari tempat yang aman. Dan garase motor yang dia pilih. Resiko melepas anjing adalah barang - barang jadi berantakan, kotor, dan sobek/putus. Untungnya Hoki gak ngeberantakin begitu banyak barang malam itu, dia langsung meringkuk di pojokan garasi di belakang motor - motor kami.

Gak terasa ngurus hewan - hewan ini memakan waktu lama. Jam sudah nunjukin pukul setengah empat. Kami pun tidur. Meski saya yakin bapak dan ibu merasakan kecemasan yang sama dengan saya. Cemas listriknya mati karena konslet (takut berakibat kebakaran), cemas lilin di kandang ayam melahap kayu - kayu di sekitarnya, Hoki menggigit barang - barang di garasi, dan kecemasan takut keracunan bau pesing gara - gara ulah anak kucing yang baru lahir yang kencing hampir di seluruh rumah!


3 bukan komentar (biasa):

AuL Howler said...

Lagi ngebayangin anak ayam menangis itu suaranya gimana XD

Jangan jangan pertanda?
Soalnya kan hewan lebih peka kan ya mass

Retno Kusumawardani said...

binatang emang lebih peka terhadap kondisi alam. dulu pas ada gempa di Tasikmalaya, burung-burung piaraan pak suami rame bukan main. semuanya ngoceh tapi ga kayak biasanya, andaikan manusia mereka mungkin lagi jerit-jerit. dan beberapa menit setelah burung tersebut ngoceh terjadilah gempa besar... padahal rumah aku di Malang Jawa Timur dan gempanya di Tasikmalaya...

Retno Kusumawardani said...

binatang emang lebih peka terhadap kondisi alam. dulu pas ada gempa di Tasikmalaya, burung-burung piaraan pak suami rame bukan main. semuanya ngoceh tapi ga kayak biasanya, andaikan manusia mereka mungkin lagi jerit-jerit. dan beberapa menit setelah burung tersebut ngoceh terjadilah gempa besar... padahal rumah aku di Malang Jawa Timur dan gempanya di Tasikmalaya...

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI