MANDI TANPA SABUN SEJAK HARI MINGGU


Ketika dihadapkan pada kewajiban yang tidak terlalu mendesak, masih bisa ditunda, saya memilih untuk tidak melakukannya dulu. Saya ambil kerjaan lain (yang mungkin saja urgensinya lebih rendah) yang lebih menyenangkan untuk diambil segera. Intinya saya mau bilang: sejak hari minggu saya mandi gak sabunan.

Rasanya berat banget mampir ke warung beli sabun. Badan rasanya belum daki - daki amat, jadi masih nyaman mandi cuma guyuran air, keramas, dan gosok gigi doang. Tadi sekalinya mandi pake sabun lagi, air bilasan menjadi keruh, butiran - butiran pasir tercecer di lantai, dan saluran kamar mandi mampet oleh gumpalan kulit mati yang mengelupas.

Paling parah itu kemarin. Jam 6 sore seluruh pegawai wajib dateng ke Art Centre untuk menyaksikan Malam Penganugrahan Bali Mandara Parama Nugraha 2016. Ini adalah ajang pemberian penghargaan sebagai apresiasi kepada tokoh - tokoh yang dianggap berjasa dan berperan aktif dalam memajukan kebudayaan dan kesejahteraan masyarakat Bali.

Deadline jam 6, jam setengah 5 saya masih ketahan di lab nemenin bli Adi nguji. Bli Adi ga nyuruh saya tetep tinggal, cuman saya gak enak aja ninggalin temen lembur di lab. Dan bli Adi adalah lelaki sejati, ketidak pekaannya besar sekali. Dia ga ngeh saya udah gelisah ngeliatin jam mulu. Mata saya udah ngantuk, kalo terlalu mepet pulang kantornya, takutnya saya gak sempet tidur dan akhirnya jadi sakit kepala nahan ngantuk pas nonton di Art Centre. Atau bisa jadi saya batal kesana gara - gara ketiduran. Padahal ini wajib, diabsen.

Saya kalo tidur siang atau sore gak bisa sebentar. Rata - rata sampai 3 jam. Itulah kelemahan saya. Dan akhirnya, jam 5 sore kurang dikit kami pun akhirnya pulang. Di kantor udah pada sepi. Kayaknya semua punya pemikiran sama seperti saya: karena sore harus ke Art Centre, jadi semua pulang tenggo (teng jam pulang kantor, langsung go!)


Baru pulang jam 5, dan jam 6 harus pergi lagi itu kentang banget. Tidur bentar gak keburu, mau siap - siap tapi kecepetan. Sambil nunggu jam setengah 6 buat mandi, saya baca-baca timeline twitter. Scroll - scroll beberapa tweet, gak berasa saya ketiduran.

Bangun - bangun udah jam 7 kurang!

Kaget. Saya lari kalang kabut buru - buru mandi. Mandinya tanpa sabun. Abis mandi saya baru sadar: saya gak bawa pakaian adat ke kos!

Padahal dresscode malem ini adalah pakaian adat. Yang ada di lemari saya adalah pakaian sembahyang. Itu pun bajunya enggak ada dan udeng (ikat kepala). Meskipun jika seandainya pakaian sembahyang saya lengkap, akan tetep aneh kelihatan. Karena pakaian sembahyang, dengan pakaian adat, sangat berbeda dari segi warna. Mencolok banget bedanya. Ini malah udah salah kostum, tanpa udeng, telat pula. D e m i a n

Saya coba minjem udeng ke bli Adi, dianya lagi dorong motor deket lokasi acara, motornya gembos. Ya ampun.

Saya jadinya pake kamen (bawahan dari kain) putih - putih, baju endek (kain khas Bali), tanpa udeng. Acara udah mulai ketika saya nyampe sana, padahal udah ngebut kesananya. Orang - orang udah masuk ke panggung. Di luar udah mulai sepi. Beberapa masih ngantri di post konsumsi ngambil nasi bungkus. Tapi, TEMPAT ABSENNYA MANAH???

Absen itu yang terpenting. percuma dateng, temen-temen lihat saya dateng, tapi gak ada tanda tangan saya di absen. Saya coba telpon temen yang kira - kira dateng. Saya kepikiran sama mbok Sekar. Percobaan telpun pertama, nyambung. Mbok Sekar menjawab dari seberang telpon. Dia langsung bilang lokasinya dia duduk. Padahal saya mau nanya absennya dimana. T___T

Belum sempet nanya lagi, telpunnya putus. Mungkin gangguan sinyal. Di hape saya sinyalnya penuh. Saya coba telpun lagi, gak nyambung. Kayaknya hapenya mati. Saya telpun yang lain, pak Sugi. Nyambung, tapi gak diangkat. Saya panik. Saya telpun lagi mbok Sekar, hapenya masih mati. Yaelah situasi genting gini pake acara hape mati segala.

Saya coba masuk ke panggung dan ke lokasi yang tadi sempet dibilang sama mbok Sekar. Mondar - mandir dengan pakean paling beda dari yang lain sangat enggak nyaman, semua orang yang melihat pada ngeluarin ekspresi yang sama. Ekpresi kebingungan.


Pencarian makin sulit karena lampu di kursi penonton mulai dimatikan. Hape saya bunyi, SMS dari mbok sekar. Isinya masih sama, tentang lokasi dimana dia duduk. Saya bales.

"Absennya dimana?"

Pending.

Saya resend.

Tetep pending.

Anjrit.

Saya coba telpun lagi, hapenya mati lagi. Nyerah, saya coba hubungi yang lain. Gung Dini. Acara sedang masuk ke agende menyanyikan lagu wajib. Penonton yang noleh ke saya makin banyak dari sebelumnya karena nelpon Gung Dini pas mereka nyanyi. Bukannya gak hormat sama lagu kebangsaan, tapi hidup mati saya di kantor dipertaruhkan disini, kepada absensi acara ini.

Gung Dini cukup informatif. Dari dia saya tahu kalo dia duduk sebelah mbok Sekar dan bu Wiwik (yang bawa absen). Harapan datang lagi kepada saya, saya jadi semangat untuk mencari mereka. Untung saya hapal penampakan tampak belakang dari Gung Dini. Meski keadaan gelap, gak susah mencarinya.

Rupanya bli Adi sudah sampe sana. Motornya udah bener. Ternyata absennya udah dikumpul. Bli Adi sempet dikasi tahu bu Nina (kepala sub bagian Kepegawaian) pas dia baru nyampe kalau pegawai kontrak gapapa gak diabsen. Yaudah deh yang penting udah setor muka ke temen - temen buat bukti saya udah dateng.

Ada beberapa momen lagi yang terjadi selama acara berlangsung. Saya lanjutkan di tulisan selanjutnya.

つづく

4 bukan komentar (biasa):

Aliando Syarief said...

wwkwkwk jadi pada repot, haha nais story

AuL Howler said...

Sama kayak saya blii
Ngikut pepatah Squidward tentacle "Kenapa kau lakukan hari ini kalau bisa melakukannya besok"

Hahahahha XD

Dan sering juga deh galamin yang namanya kepepet kejepit enggakkeburu dan semacamnya wwkwkwkw

Adittya Regas said...

Tapi biasanya orang yang suka ngerjain sesuatu dengan kepepet hasilnya bisa jauh lebih dari yang dari kemarin2 nyiapin loh, mas sukron. Hahaa...

? said...

-____- paling sebel yaaaah kalo lagi butuh-butuhnya, kaga ada yang bisa dihubungin. Lain kali mungkin bisa pasang alarm supaya ketidurannya gak kelamaan dan gak sampe buru-buru gitu :D

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI