Yang Katanya Penyakit Perut Paling Berbahaya


Karena ikut jadi tim uji emisi, saya jadi gak bisa nguji sampel di lab selama 3 hari. Balik dari uji emisi sampel udah numpuk.

Waktu lagi serius - seriusnya menganalisis sampel, hape saya bunyi. Temen ngirim pesen.
Jadi kan entar makan?
Ya ampun. Saya hampir lupa punya janji makan. Janji yang kali ini gak bisa ditolak karena temen saya ini jarang - jarang main ke Bali. Mana sampel lagi banyak, dan perut saya lagi mules. Oh sakit perut biadab, kenapa engkau selalu datang di waktu yang ga tepat?!

Saya kebut ngujinya. Datenglah bos saya bawa beberapa peralatan lab yang dia pinjem dari lab lain.
"Tolong kamu bikin serah terimanya ya. Sekarang."
Ya ampun, mana lagi buru - buru, nahan mules, sekarang dikasi kerjaan tambahan.

Ngujinya saya tunda dulu. Saya ketikin dulu pesenan bos saya satu ini. Ngetiknya sampe keringet dingin karena sambil nahan mules. Jam hampir nunjuin jam 12. Waktu lunch udah mau deket.
"Gue tunggu di tempat biasa ya", pesen temen saya lewat chat
Ini lagi satu, memperkeruh keadaan aja.

Ketikannya udah beres. Udah di-print juga. Tinggal tanda tangan bos, tapi itu entaran aja saya urus. Saya balik lagi ke sampel. Ngujinya sih udah selese, tapi nyucinya yang lama. Kalo gak dicuci segera, zat - zat yang nempel di wadah dan alat - alat kimia bakal susah dihilangin dan akan mengkontaminasi pengujian selanjutnya.

Terkena air pas nyuci membuat rasa sakit perut saya makin besar. Saya ada di pilihan yang sulit.

  1. Tetep nyuci biar segera bisa ketemuan
  2. Boker aja tinggalin cuciannya 
Saya harus milih satu diantara dua, karena kalo ngelakuin keduanya, nyuci dulu baru boker, waktunya gak keburu.
"Yuk bro, gw udah laper ni!" temen saya nginbox lagi
Temen saya gak mau makan duluan. Dan saya gak bisa boker sambil nyuci untuk menghemat waktu. Sebenernya paling ideal adalah saya harus dapet boker. Jadi setelah perut dikosongin, langsung diisi lagi. Kan pas.

Cuman karena waktunya gak keburu, ego diri sendiri saya korbankan. Kelar nyuci saya langsung cabut ke tempat makan, gak pake mampir ke WC.

Nyampe tempat makan (sempet kelewat dikit), temen saya udah duduk ganteng disono. Naroh jaket di meja, saya langsung nyari WC. "Lu pesen aja duluan",pesan saya ke dia.

Kami ketemuannya di warung Padang. Harapan bisa ngosongin perut gagal. Toiletnya WC jongkok! Males banget musti buka sepatu dan kaos kaki. Jadi lama juga entar saya di WC nya. Akhirnya saya putuskan, nahan sakit sambil makan, gpp deh makannya jadi percuma kalo seandainya ntar abis makan keluar lagi.


"Makan lu dikit banget bro?"
"Hehe.. Iya, nih, bro. Perut lagi gak enak. Hehe.."
Pelan - pelan saya makan nasi yang udah saya pesen sampai habis. Padahal warungnya dingin, tapi tubuh saya sebadan - badan basah karena keringet dingin.

Kelar makan, kami ngobrol - ngobrol. Terutama temen saya, dia cerita soal pertemanannya dengan beberapa wanita secara casual. Itu lho, yang temen, tapi bobok bareng.

Ngedenger cerita seputar birahi gini mules perut saya jadi hilang. Ajaib.

Karena udah gak sakit perut lagi, saya makin semangat dengerin ceritanya. Buat kenyamanan bersama, (padahal selama ini udah bikin gak nyaman! MUAHAHAHAHA), isi ceritanya gak saya tuang disini. Komen di bawah kalo kalian pengen denger ceritanya. Kalo komennya tembus 100 komentar, saya ceritain deh di post selanjutnya.

Ini real. Temen saya gak bohong. Pas makan aja salah satu temen ceweknya itu nelpun, di-speaker. Beberapa kali juga saya bareng dia ketemuan sama 'temen' cewenya yang lain. Kalo itu bohongan, semangat banget dia bohongnya. Dan kenapa bohongnya ke saya aja? Gak ada untungnya banget. :))

Nyampe kantor saya musti ngelanjutin nguji lagi. Ngelanjutin kerjaan yang tadi belum kelar. Hasil akhirnya musti dihitung lagi. Padahal rencananya saya mau nguji dobel sekaligus, tapi kepotong makan, jadinya cuma sekali. Keburu sore.

Tapi gpp, demi temen. Kerjaan bakal terus ada, tapi temen, belum tentu.
"Tadi kamu kemana, De, bapak cari kamu di lab gak ada?" tanya bos saya
"Makan, pak. Keluar, sama temen. :D"
"Temen cewe?"
"Cowo, pak. T____T"
"De.. De.. Kapan kamu bisa nikahnya kalo kayak gini??" 

3 bukan komentar (biasa):

AuL Howler said...

AHAHHAHAHAHAHHAHAHAHAHHAHA

XD

Endingnya kok...??
Tapi lucu wkwk


Aelah bli
Aku dong perut buncit
Penyakit perut yang permanen kayaknya
Lebih ngeri mana coba -____-

P.S.
Kayaknya isi ceritanya gabakal dipublish disini sampe kapanpun deh wkwkwk :v

momogrosir said...

hahaha... kocak banget....

igedenurhadi.me said...

hi semeton Blogger..
gag ada matinya blog nya bor sukro.
wakaka, bilang aja kebelet berak..haha

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI