Yang Katanya Penyebab Jam Kerja Karyawan Per Hari Adalah 8 Jam


Saya paling susaaaah banget bangun pagi. Rasanya jam tidur kurang mulu. Meski udah tidur cepet, bangunnya tetep aja siang. Dulu pas berangkat kantor dari rumah, saya bisa bangun pagi karena ibu akan ngomel - ngomel kalo saya gak bangun. Nyampe kantor tetep telat, tapi gak sering-sering. Cuman jadi ngantuk sepanjang hari karena musti bangun subuh terus.


Sekarang setelah ngekos deket kantor, malah makin sering telat. Susah banget bangun pagi. Meski udah pasang alarm sekalipun. Alarm bunyi, dimatiin, terus tidur lagi. Beberapa hari ini udah berhasil biasa bangun pagi, tapi nyampe kampung pas libur weekend bolong lagi, bangunnya kembali ke jam 10 siang.

Pas hari minggu kantor ngadain penghijauan ke desa Taro di Gianyar, saya bisa ngantor jam 6, yang berarti musti bangun jam 5an untuk siap - siap. Tapi baliknya dari sana jam 12, tidur siang lagi ampe jam 3.

Kalo udah kerja, pengen cepet - cepet pulang biar bisa istirahat. Tiap pagi selalu berangan - angan bisa kerja siang. Padahal, jam kerja kantor saya udah enak banget. Emang sih tiap jam setengah 8 isi apel, tapi pulangnya cukup cepet, jam setengah 4. Jauh banget sama yang kerja di kantor saya yang lama, yang baru bisa pulang jam 5 sore, itupun kalo gak isi lembur.

Kalo dipikir - pikir, sebenernya kenapa sih karyawan harus kerja rata-rata 8 jam sehari?

Ternyata waktu jaman Revolusi Industri dulu, jam kerja karyawan malah lebih ngeri. Bisa sampe 10 hingga 16 jam! Karyawan cuma punya waktu 8 jam tersisa untuk dirinya sendiri. Untuk tidur, bersama keluarga, travelling biar ada dipamerin di sosmed, atau checky-checky di tempat yang lagi in biar ada bahan di Path.

Waktu kerja yang sadis ini gara - gara perusahaan - perusahaan pengen jumlah produksi yang terus bertambah dan makin banyak setiap harinya. Lama - lama para karyawan - karyawan ini jenuh dan puncaknya tanggak 1 Mei 1886 para buruh demo dan meminta waktu mereka dalam sehari dibagi menjadi 3. 8 jam untuk istirahat, 8 jam untuk kerja, dan 8 jam untuk rekreasi. Tanggal itu sampai saat ini diperingati sebagai Hari Buruh Internasional. Sumber literatur saya dapat dari video di bawah ini:



Hm..jadi ini toh alesan saya kerja 8 jam sehari. Fair juga ya? Jadi sebenernya jatah jam kerja saya udah balance banget. Cuman sayanya aja  yang lembek, manja, cengeng, banci. Makanya gampang ngeluh.

Yah, semoga ke depan program 'Tidur 8 jam sehari gak kurang gak lebih' saya bisa berhasil. Doain ya teman-temans..

4 bukan komentar (biasa):

Riska Septiani said...

aku pernah baca penyebabnya, ada di wacana pelajaran bahasa indonesia. buruh-buruh amerika sampai berdemo nggak terima bekerja 2/3 hari. yaaa semacam minta keadlian lah. akhirnya 1 Mei ditetapkan keputusan bahwa bekerja ditetapkan 8 jam sehari. :))

ninda said...

mangats ya bli... 8 jam sehari seringnya lebih karena lembur pula kan

Cara Mengobati Radang Sendi Pria dan Wanita said...

memang gitu resikonya kalo kerja bagian pagi,kadang suka ngantuk pas lagi ngantor...

Johan Setiyawan said...

kayak aku bangettt..wkwkwk http://bit.ly/29T59Vu

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI