Yang Katanya Mutan yang Bikin Bahagia (x-Men 2016)


Bahagia itu gak sederhana. Karena dia bukanlah warung padang.
Bahagia itu bukan penyakit amnesia, sehingga selalu kamu kasi tahu untuk gak dilupakan.

Tapi bahagia itu keputusan.

Kita yang milih, mau bahagia apa enggak.

Makanya setiap pagi saya selalu ngomong kepada diri saya, "Pokoknya lu harus bahagia hari ini".

Sehingga sepanjang hari saya hanya mengambil tindakan dan keputusan - keputusan yang hanya akan membuat saya bahagia. Bila suatu hal wajib saya lakukan, meski saya gak terlalu suka, saya coba sukai apa yang saya lakukan.

Saya juga mencoba sebisa mungkin menghindari orang - orang yang bisa bikin saya gak bahagia. Kalo udah kepepet gak bisa menghindar lagi, disitu saya harus mampu memotivasi diri agar gak gampang down. Karena kebahagian bukan ditentuin orang lain, tapi dari hati kita.

Saya bertahan, karena api dalam diri saya lebih besar daripada api di sekeliling.

Misalkan beberapa hari lalu, jam 12 siang kerjaan kantor udah kelar. Saya dan Dewi, partner kerja saya di lab, langsung pergi ke Denpasar Cineplex. Bli Adi gak bisa ikut karena ada tugas dinas. Kami nekat nonton karena tumben dapet waktu kosong, biasanya pulang larut mulu. Gak pernah namanya bisa lihat matahari pas pulang kantor.

Awalnya galau milih Angry Bird atau X-Men. Akhirnya kami putuskan milih X-Men karena Angry Bird udah keputer jauh. X-Men aja kami sebenernya udah telat beberapa menit meski udah buru - buru kesananya, di jalan udah ngebut banget.

Bioskopnya sepi gara - gara semua udah pada masuk theater. Saya langsung ke loket dan beli tiket. Untungnya masih ada tempat kosong yang gak terlalu di depan layar banget. Sampai di dalem kami udah kelewat satu scene awal-awal pas si musuh utama di jaman Mesir Kuno.



Tapi gpp, kami gak kehilangan banyak cerita dan masih bisa connect dengan scene-scene selanjutnya. Secara keseluruhan saya puas dengan filmnya. Saya gak pernah gagal dibikin kagum sama kemampuan -kemampuan mutant-nya.

Kalo di seri -seri sebelumnya kehidupan mutan kayaknya dibenci banget sama manusia, diburu, dan dibunuh. Kalo yang sekarang adegan mutan dibunuh manusia udah gak sebanyak dulu, jadi pas nonton kami puas menghayal memiliki kekuatan ajaib kayak mutan juga.

Bahkan kami berdua sampai bingung sendiri, jangan- jangan kami adalah mutan juga?

Tapi berat sih jadi mutan di Indonesia. Jangankan jadi mutan, jadi berbeda aja udah dibully abis-abisan. Tersiksa batin, bahkan terancam nyawanya. Misalnya beda klub favorit, beda jagoan politik, beda kepercayaan, beda derajat sosial. Level kemampuan bertahan hidup musti tinggi kalo mau survive di negeri ini.

Balik lagi ke filmnya, iklan minuman beberapa kali muncul di film ini. Apa kalian menyadarinya? (khusus buat yang udah nonton). Bahkan saya sampe nyocokin bentuk botol Coca Cola di tahun yang diceritain apa cocok sama botol yang dipakai minum sama Cyclop di filmnya.

Tapi bagi penonton rakus kayak saya, selalu merasa kurang sama adegan-adegan berantemnya. Mau X-Men, Avenger, dan superhero lain.

Sebagai penonton yang bukan penggila X-Men sejati, dari film ini saya jadi tau kenapa kepala Profesor bisa jadi botak, dan Psylocke seksi abis! Musti banget ya Olivia Munn kemana - mana cuma pake pakean renang doang?


Abis nonton film ternyata udah sore. Balik ke kantor udah gak keburu karena udah jam pulang. Hape gak ada yang menghubungi, berati gak ada yang nyariin, ini artinya kami bisa langsung pulang (karena pagawe kontrak gak ada kewajiban absen, yang penting dateng apel dan ada ketika dibutuhin). Tanpa perlu dikasi tau, Dewik pun punya pemikiran yang sama, pulang.

Besoknya di kantor bos udah marah - marah karena kami pulang tanpa ijin. Rada kesel tapi gak berani ngelawan. Dalem hati pengen banget saya Scoot-in.


*

Cara orang bahagia yang berbeda - beda. Tapi gak semua bahagia itu sederhana. Apalagi kalo lihat ibu lagi sakit, bahagia jadi tidak mudah. :(


5 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

Bosnya mungkin mutan tuh marah2 mulu
Itu pas dimarahin rasanya enak g bang?

Nicolas Saputra said...

seru juga nih cerita2 mutan. udah lama juga sih gak ngikutin x-men. btw, itu ceweknya boleh juga @_@

ninda said...

aku juga udah nonton film ini bli... seru sih haha lucu juga tapi hemm ceritanya kurang oke menurutku

Bimo Aji Widyantoro said...

Saya malah belum sempat nonton X-men, enta gue yang gak suka sama mutan atau lagi bokek aja. Nh lho itu bos marah-marah aja, lha wong gak ada kabar yang mestinya pulang dong

Riska Septiani said...




Awalnya memotivasi nih. Bahagia itu kita yang nentuin. Sebisa mungkin kita harus ambil keputusan yang baik biar kita bisa bahagia.
Olivia munn pake gitu karena disuruhnya gitu. yeee, sirik aja. Situ mau pake baju gituan juga? heu
Sekalipun hanya kontrak, tapi kan tetap terikat. Ya harus ada komunikasinya sih. Makanya, kalo mau ngapa-ngapain lapor dulu.
Huhuhu, iya sedih kalo mama sakit. Hm :’)

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI