Yang Katanya Benda - Benda yang Hanya Cocok Jika Digunakan oleh Pemiliknya Saja


Barang - barang yang rusak, yang belum diperbaiki, tapi masih bisa dipake, membuat barang itu makin terasa personal bagi pemiliknya. Soalnya yang nyaman make cuma dia, kalo orang lain pasti terasa aneh.

Contohnya saya, resleting kantong belakang tas saya rusak. Untuk sementara saya hanya bisa make satu kantong saja, yang di depan. Kebetulan itu memang kantong utama, ukurannya paling besar. Karena belum saya benerin, jadi selama ini saya cuma make satu kantong itu aja.

Semua barang saya masukin situ. Agak ribet, dan selalu dilihatin orang kalo di jalan atau lampu merah karena kantong luarnya saya biarkan terbuka. Saya sih nyaman -nyaman saja makenya. Tapi belum tentu kalo orang lain yang memakainya akan merasakan hal yang sama seperti yang saya rasakan. Makanya sekarang tas saya jadi terasa makin intim, makin privat, dan makin dekat, karena cuma saya yang nyaman memakainya.

Kasus kedua adalah kamar kos saya. Lampu WC nya lagi mati, dan lagi males saya ganti. Kebetulan saya masih bisa beraktifitas disana meski tanpa lampu. Penerangan dari lampu di kamar, atau cahaya matahari kalo pas siang/sore sudah cukup untuk saya. Meski jadinya saya harus membuka sedikit pintunya pas di kamar mandi. :3

Kalo lagi sendirian di kamar sih santai - santai saja ya. Yang gak enak itu kalo lagi ada tamu atau temen, terus saya mandi. Beberapa cipratan air keluar dari balik pintu. Belum lagi kalo isi BAB. Untung pas saya diare beberapa hari lalu lampunya belum rusak, jadi saya masih bisa boker dengan pintu tertutup. Kalo enggak, keluar-keluar kamar saya sudah berubah aroma.

Emang paling berat bertamu ke kos temen, WC nya gak isi pintu, dan yang punya kos lagi diare.

Selama ini sih gak ada yang minjem WC saya. Tapi dengan keadaan yang seribet itu, dengan pintu yang harus dibuka sedikit, lalu harus gelap - gelapan, saya rasa gak akan ada yang nyaman minjem WC kamar saya.

Terakhir, dan yang terbaru, adalah laptop saya. Laptop saya lagi rusak, tapi masih bisa dipakai kalo mau sabar dan pelan - pelan. Rusaknya kayak gimana? Sudah pernah saya ceritain di SINI. Saya mungkin masih bisa tahan makenya, tapi kalo orang lain, butuh niat yang tebal dan mental yang kuat untuk bisa survive menggunakan laptop ini. Apalagi sampai bisa posting blog kayak saya.

Kalo begini, keliatan banget jomblonya. Hidup bebas, awut-awutan tapi gak ada yang ngatur, gak ada yang protes.

Kebebasan yang menyesakkan.


Tulisan saya tentang Ganti Tempat Cukur Rambut jadi amburadul ya karena belum terbiasa dengan kerusakan laptop ini.

Tapi saya sadar, saya gak bisa lama - lama hidup kayak gini. Jika sudah waktunya, semua harus berubah.

3 bukan komentar (biasa):

ninda said...

tapi wc dalam kamar itu enak sih bang, privacy lebih terjaga gituu

Cindy Kartika said...

umm gmn ea bang hahaha

coba lihat link ini juga bang
http://www.mgmcash88.com/

aliando syarief said...

wkakakka paling anti gue minjem wc orang, sebab disana banyak sekali jebakan wkakakaka :D

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI