Yang Katanya Hancur


Level perusak saya makin meningkat. Sungguh bukan prestasi yang membanggakan. Kalo 4 hari lalu saya cerita tentang barang - barang yang gak sengaja saya rusakin, sekarang keadaannya makin parah. Meski bukan barang yang sama, tapi tetep mengganggu aktivitas saya.

Pinggul
Gara - gara sok kuat, saya membuat pinggul saya sendiri keseleo. Saya keseleo karena ngangkat barang. Bebannya sih gak berat-berat banget. Mungkin posisi saya yang salah, gak pake pemanasan, atau emang karena jarang gerak/olahraga.

Ngangkat barangnya pagi - pagi, dan mulai berasa sakitnya pas siang waktu udah di kantor. Jalan mulai susah, musti bungkuk. Kalo melakukan gerakan tiba - tiba, seketika itu langsung merasakan sakit di badan bagian kiri. Dari punggung sampai betis. Bagian paling nyeri dan sumber sakitnya ada di pinggul. Kayaknya disinilah pusat terkilirnya. Pas saya bikin tulisan ini sakitnya masih terasa. Meski jauh lebih baik dibanding pertama kali keseleo.

Malemnya tidur jadi menyakitkan. Gerak dikit langsung nyeri. Untungnya saya adalah atlit tidur profesional, sesulit apapun keadaan akhirnya ketiduran juga. Besok paginya saya ijin gak masuk kantor karena pinggul makin nyeri. Saya ngaku ke kantor kalo ada masalah pada pinggul, tapi gak bilang alasan sebenernya nyerinya karena apa. Terasa cemen aja gitu, encok gara - gara nganggat barang ringan. Biar ada efek dramatis, saya ngaku jatuh kepleset di kos gara - gara lantai licin. (-_-)v

Ibu saya nyuruh ngasi balsem atau salep atau koyo atau benda lain yang anget - anget. Berhubung di kos kagak ada benda - benda begituan, sakitnya saya tahan sampai besok. 

Besoknya pas saya pulang ke rumah baru dikasiin balsem sama ibu. Itu pertama dan terakhir pinggul ini diobatin. Hasilnya lumayan, sekarang kondisi saya jauh lebih baik. Meski saya tahu, kalo diobatin lebih rutin, sakitnya bakal lebih cepet sembuh dan sembuhnya lebih oke dari sekarang. Cuman beli obatnya yang males.

Saya agak ngeri sebenernya. Takut sakit ini berefek bagian tubuh bagian bawah. Saya takut tubuh bagian bawah jadi menciut atau lumpuh gara - gara tulang ekor atau tulang punggung saya yang kena keseleo. Semoga aja sih enggak. #lebay

Hati
Saya kira saya bakal mampu menjalani hari - hari sendiri. Saya kira saya cukup introvet untuk mampu menjalani hidup sendirian. Ternyata salah. Setelah putus, saya belum bisa lepas dari kebiasaan pacaran. Terbiasa punya temen sharing, yang ngobrolnya bisa dalem banget melebihi sahabat atau temen deket. Terbiasa ada temen untuk sekedar keluar, jalan - jalan, atau pun makan. Terbiasa ada orang yang sudah ngerti banget dengan dunia saya sehingga saya bisa bercerita semuanya, dari harapan, impian, dan rencana masa depan.

Sekarang, semua harus saya mulai dari nol. Temen - temen udah pada sibuk ngurus keluarga kecil masing - masing.

Saya harus berkenalan dengan orang baru lagi. Setidaknya bukan untuk nyari pacar, minimal temen. Sedangkan di aktifitas yang sekarang pertemanan dan peluang kenal dengan orang baru gak segampang kuliah dulu. Sekarang waktu banyak habis di kantor. Pulang kerja capek, tidur bentar, mandi, langsung ngenet ampe malem. Weekend pulang kampung. Gimana bisa kenalan sama cewe??

Bisa sih hang out ke tempat - tempat asik seperti cafe atau pusat keramean lainnya. Tapi ujung - ujungnya malah ketemu sama bocah. Gak ada salah sama bocah, cuman diskusi jadi ga nyambung. Kasian dianya yang terlalu berat melihat dunia saya sekarang, dan saya yang terlalu sulit masuk ke dunianya dia. Belum lagi di umur yang sekarang udah bukan fasenya lagi saya untuk main - main. (kadang pacaran sama bocah kitanya capek beliin pulsa sama memenuhi kebutuhan social medianya dia sebagai hits hunter. untuk check in di tempat - tempat yang lagi hits, yang biasanya mahal).

Rasanya berat banget kalau musti kenalan lagi sama orang baru, capek - capek pedekate, ngabisin waktu berminggu - minggu bahkan berbulan - bulan, ujung - ujungnya ditolak.

Begitulah, sepertinya saya berbakat untuk menghancurkan sesuatu. Kalian punya barang yang mau dihancurin? Kasi saya saja.


1 bukan komentar (biasa):

wahyudi sukur sugianto said...

yes inspirasi buatku

pengencang payudara

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI