Yang Katanya Pacar, Mantan, dan Putus


Pengalaman saya pacaran gak banyak. Dari semua mantan - mantan saya yang sedikit itu, ada 3 yang paling berkesan.

Mantan Pertama
Saya pertama kali pacaran itu tahun 2007. Waktu masih jadi mahasiswa baru.

Ketika itu umur saya 17 tahun. Kenapa saya baru pacaran umur segitu? Karena sebelumnya saya HOMO. Hehehehe.. becanda. Keterlambatan saya memulai pacaran dibandingkan anak - anak seusia saya waktu itu karena kegeblekan saya ketika itu yang mengira pacaran itu gak perlu nembak.

Padahal pas SMA saya udah deket dengan beberapa cewek. Satu diantaranya udah deket banget. Pergi dan pulang dari sekolah selalu dalam angkot yang sama. Saling tunggu biar bisa barengan. Telat bareng - bareng.. Lari - lari bareng menerobos gerbang sekolah yang mau kekunci.. Atau melewati lorong buru - buru masuk kelas.. Seharian main ke rumahnya jadi hal biasa. Bodohnya, saya gak nembak - nembak dia. Saya kira waktu itu kami sudah jadian, tanpa peresmian. Rupanya dia nunggu saya nembak dia dulu baru nganggep hubungan kami resmi. Akhirnya saya ditikung oleh sahabat saya, temen sebangku saya sejak kelas 1.

Pacaran dengan mantan pertama ini sih biasa aja. Yang berkesan itu alesan putusnya. Dia adalah anak bungsu dari 3 bersaudara. Ketiganya cewek semua. Sesuai adat di daerah cewek itu berasal (masih di sekitar Bali), minimal salah satu dari mereka harus dapet sentana. Sentana adalah lelaki yang menikah ke rumah cewek dimana anak yang lahir dari pasangan itu jadi hak waris pihak si cewek. Secara garis besarnya, si cewek jadi kepala keluarga, cowok yang dipinang ke rumah cewek.

Mantan saya memutuskan untuk mencari sentana karena merasa bertanggung jawab untuk itu, karena dia paling bungsu, dan karena kakak - kakaknya pacarannya udah lebih serius dan bentar lagi mau nikah.

Karena alasan nyentana itu kami memutuskan putus. Belakangan saya tahu ternyata ketidak mauan saya disentana bukanlah alasan sebenarnya. Denger dari temen - temen, ibu mantan saya dari awal gak setuju dengan saya karena saya belum mapan. Memang benar, setelah putus dengan saya, dia jadian dengan cowok kaya (setidaknya punya mobil). Sekarang pun suaminya gak nyentana dan kakak keduanya belum menikah. Berarti kata temen - temen saya itu bener.


Mantan Terlama
Setelah putus dengan mantan pertama, saya jadian dengan adik kelas. Pengaruh sebagai ketua himpunan bikin usaha menggaet adik kelas lebih gampang. Kami pacaran sampai dia lulus kuliah dan kerja. Hampir 4 tahun. Putusnya beberapa bulan setelah dia kerja.. Dia selingkuh dengan teman sekantornya.

Gebleknya (lagi) saya gak sadar kalo dia udah mulai dekat dengan orang itu padahal setiap dia cerita tentang kerjaannya selalu gak jauh - jauh dari orang itu. Dia ngaku mulai suka spa di ubud. Keubudnya dianter sama cowo itu, atau pura - pura gak ketemu di ubud. Belakangan saya tahu saat itu dia mulai selingkuh dan sering 'bermalam' dengan cowok sialan itu.

Ketika putus, saya nge-blank. Semua suara gak bisa saya dengar. Saya cuma bisa melihat dia berbicara tanpa satu patah katanya yang masuk ke telinga saya. Lama banget saya mencerna dan menyadari kalo ketika itu dia sedang minta putus.

Dia nangis. Dia memeluk saya untuk terakhir kalinya. Lalu pergi. Meninggalkan saya mematung, perlahan menelaah apa yang sebenarnya sedang terjadi.

Awal - awal putus saya menyalahkan keadaan. Saya gak mau intropeksi. Pokoknya mantan saya yang salah, tukang selingkuh, pacaran karena ada maunya, wanita murahan. Belakangan, setelah saya mulai tenang, saya pun sadar. Dia gak selamanya salah. Saya juga salah dalam hal ini.

Saya gak mau denger apa yang sebenernya dia inginkan. Saya egois. Saya sok tahu dan nganggep paling ngerti dia. Padahal selama 4 tahun pacaran, dia cukup berjasa dalam hidup saya. Dia gak pernah ngasi saran atau solusi, tapi langsung turun tangan membukakan jalan dan membuatkan solusi untuk saya. Nemenin saya tanpa rasa lelah (meski akhirnya menyerah), dan rela bolos kerja demi ngurusin pendaftaran kuliah adik saya dari Klungkung ke Nusa Dua.

Pada akhirnya saya pun mulai menerima kalau kami memang gak berjodoh dan bersyukur. Bersyukur putusnya pas pacaran, bayangin kalo dia selingkuhnya pas udah nikah.

Sekarang dia udah nikah, tapi bukan sama selingkuhannya itu.

Mantan Terakhir
Putus dari mantan yang paling lama saya pacari ngasi saya banyak pelajaran. Bikin saya jauuuuh lebih dewasa. Saya gak seegois dulu, dan makin rajin mendengar kemauan pacar.

Singkat cerita, setelah beberapa kali deket dengan cewek, jadianlah saya dengan mantan yang terakhir ini. Bisa dibilang, dia mendekati sempurna sesuai kriteria ibu saya. Bisa diajak hidup sederhana, sayang banget sama saya, pinter, percaya diri, rajin, baik banget, pinter bergaul, disayang banyak orang, bisa jaga hati dari cowok lain, dan royal.

Tapi pada akhirnya kesempurnaan gak bikin saya bertahan. Cocok dan nyaman lebih penting. Karena suasana hati saya cepet kelabu, saya butuh cewek yang ceria, bukan yang sedih/murung/galau melulu. 

Saya pemalas, butuh cewek aktif yang mampu mendorong dan menginspirasi saya untuk ikut aktif.

Saya butuh ibu yang kuat dan tangguh untuk anak - anak saya kelak, karena saya gak bisa menjaga dia selamanya 24 jam setiap hari. Bukan yang tiap saya ada masalah dia ikut badmood alih-alih ngasi support atau solusi. Karena saya sadar banget, keberhasilan saya juga dipengaruhi siapa pasangan yang mengiringi perjuangan saya nanti.

Yng paling utama, paling penting dari semua yang terpenting, dia bisa jadi partner saya mewujudkan impian - impian kami. Bersama - sama mengejar mimpi - mimpi. Juga bisa saya ajak diskusi soal video, internet, blog, dan hal - hal kreatif lainnya.

Saya nyambung ngomong sama dia, dia pun nyambung setiap ngomong sama dia. Gak cuma saya yang bisa jadi pacar terbaik untuknya, tapi dia pun juga begitu kepada saya. Yang asik untuk jadi temen berdiskusi, bukan saling berdebat dan puas mengalahkan satu sama lain.


4 bukan komentar (biasa):

Niki Setiawan said...

Om lama juga y pacaran 4 tahun
Kalo saya sih paling lama 2 tahun
Paling cepet sehari
.
Kebanyakn om pacaran sama cewek ya? Eh

ninda said...

oom si istri ngeblog juga nggak sih? :o

pandora said...

ciye si om mengenang masa muda :D

Unknown said...

wah awet juga yah sampe 4 tahun ..
Salam para POKERMANIA....
Dalam Event Ulang Tahun Poker99.net situs poker online terbaik & terpercaya mengadakan
Hot Promo Poker99.net Edisi Ramadhan :
- Bonus Extra Deposit 10% ( Max 50Ribu )
- Dalam 1 hari bonus hanya di berikan 1 kali
- Maksimal bonus yang di berikan 50.000 / hari
- Pengambilan bonus harus di konfirmasi ke live chat terlebih dahulu
- Minimal turn over harus mencapai 3x dari nilai deposit anda
NB : jika ada terdapat unsur kecurangan maka bonus akan kami tarik kembali

Mari segera daftarkan diri anda dan nikmati bonus deposit nya setiap hari :)
LINK >>> http://poker99.co/

Jangan Lupa Memberitahukan Promo Menarik ini kepada Kerabat Anda.
Silakan hubungi kontak kami di :
WEB : http://poker99.net/
LINK ALTERNATIF : http://kartu99.net/
LIVECHAT : http://bit.ly/1TTxFqq / http://bit.ly/1WCbo4A
FB : http://bit.ly/1TP3NJ2
PiN BB : 5C0356AE
WA : +669 8314 500
YM : Poker99_cs1

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI