Yang Katanya Kos


Akhirnya saya ngekos. Sejak hampir 3 tahun pulang-pergi menempuh total jarak 80 km, 5 hari tiap minggu, dari rumah saya di desa Antiga Kelod, kecamatan Manggis, Karangasem, menuju kantor di daerah Renon, Denpasar.

Saat malam ketika hendak istirahat, ada yang datang ke depan kamar saya. Mengetuk pintu dan manggil- manggil. Bisa menerima tamu di kos adalah hal yang aneh karena yang tahu lokasi kos saya cuma 4 orang. Sopir dan temen di kantor yang bantuin bawa kasur, pacar, dan Agus Boncenk yang bantu gantiin lampu.

Di depan kamar sudah berdiri lelaki seumuran saya. Terengah - engah setelah menaiki tangga untuk mencapai kamar saya yang letaknya di lantai dia.

"Kamu I Gede, kan?"

"Ya", saya makin bingung dia juga tahu nama saya,"Kamu siapa ya?"

"Beh, masa kamu gak inget saya? saya yang bantuin kamu nyari kos dan pindahan waktu awal-awal kesini.."

Fix saya bener-bener ga ngerti. Seinget saya yang nemenin saya nyari kos adalah pacar. Yang bantu pindahan adalah temen-temen kantor. Orang yang saya temui pas nyari kos pun gak ada yang berinteraksi terlalu lama. paling cuma nanya apa masih ada kamar kosong.

Saya jadi serba salah. Mau bilang gak kenal, takut dia tersinggung. Kalo pura-pura ingat, saya takut dia adalah orang jahat yang memakai alibi kenal dengan calon korban. Saya putuskan untuk pura-pura mati.
"Makasi ya udah ngelupain saya", dia pun pergi.

Saya bengong dalam kepura-puraan (mati). Semua terjadi sangat cepat. Saya masih sempat mengatakan maaf. Tapi masih takut mengajak dia masuk kamar, memang tidak sopan, tapi saya benar-benar gak ingat ada orang lain yang terlibat dengan kos baru saya ini. Curiganya dia ada niat lain, kalo tiba - tiba dia bisa hipnotis dan mengubah pikiran saya untuk jadi orang jelek, kan susah banget. :^D

Saya berharap orang itu gak mengganggu kenyamanan saya di kos baru ini. Saya termasuk orang yang cepet nyaman dengan sesuatu. Tapi sesuatu (atau seseorang) yang cepet bosen dengan saya. *nangis*

Peralihan dari awalnya tinggal di rumah menjadi anak kos bianyanya gak sedikit. Keuntungannya juga banyak. Yang paling penting adalah saya gak kecakepan kecapekan pas berangkat dan pulang kantor karena jarak ke kantor deket banget. Badan jadi seger, stres juga berkurang karena pikiran lebih rileks gara - gara bisa bangun siang dan ga ketemu sama macet. Atau waktu yang biasanya habis di jalan bisa dipakai untuk melakukan lebih banyak hal lain. Dulu saking jauhnya jarak rumah ke kantor, rasanya kalo saya berangkat sama anak SMP, sampe kantor si anak udah jadi anak kuliahan. Tua di jalan.

Satu lagi catetan untuk orang-orang seperti saya yang tipe manusia mobil sport, alias CEPER. Perhatikan sekali ketinggian lampu kamar. Karena kalau lampunya mati, susah gantinya!

Minggu pertama ngekos kamar mandi udah mati lampu. Saya kira listriknya yang mati, ternyata cuma lampu kamar mandi saya doang. Besoknya saya minta bantuan temen saya yang cukup tinggi buat gantiin.

Lampu kamar yang watt nya agak kecil saya pindahin ke WC. Lampu baru yang watt nya cukup gede saya pasang di kamar. Lepas lampu kamar pakai meja ditumpuk kursi. Mejanya minjem tanpa ijin di kamar sebelah. Mejanya udah di luar, tapi yang punya lagi gak ada. Padahal selama ini saya gak pernah bertegur sapa dengan yang punya meja. Make mejanya jadi cepet-cepet sebelum orangnya dateng. Abis make langsung buru-buru dibalikin ke posisi semula, semua jejak dibersihin biar gak ketahuan minjem.

Masalah utamanya adalah lampu WC. Lampunya tinggi banget. Mau nanya ibu kos apa di kos ada tangga, ribet. Nanya ke kamar tetangga, lagi ga ada orang semua, dan belum kenal. Akhirnya temen saya yang manjat tembok, dan terpasanglah lampu barunya. Kini saya cebok gak gelap-gelapan lagi.



6 bukan komentar (biasa):

Immanuel Lubis said...

Kalo gue jadi lu, dan yang nanya itu cewek, gue milih sok kenal, pura2 inget aja. Kali aja jadian. Haha

Heru 'Siuplug' said...

trus endng udah gitu doang bang? tuh orang pergi gitu aja? hak hak

Adittya Regas said...

serius mas 80km dan itu bolak balik .___.

Mesin Jahit said...

terus itu ceritanya siapa tuh yg berdiri ? widiiih bro lo takut gelap bro..!!!

Obat Herbal Infeksi Rahim said...

waw.. jauh banget ya jarak dari rumah ke kantornya.. dari rumah jam berapa tuh bli?
untung ya sekarang udah kos.. hati-hati mas di kosannya ada yang gak bisa di tanya.. hihihihi

jual blazer makassar said...

dengan kos yg baru waktu lebih efisien..............

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI