Yang Katanya Ilmu Reiki


Ngantuk adalah perasaan yang biasa saya rasakan saat berkendara sepulang kerja. Tapi sakit kepala, jarang. Sekalinya datang, rasa itu mematikan. Biasanya akan berlanjut ke demam, sakit tenggorokan, pilek, syukurnya ga langsung mati.

Selama ini saya percaya kalau sakit kepala yang datang sehabis bawa motor dengan rute yang panjang adalah efek nahan kentut kantuk sepanjang jalan. Mata jadi pedas, rasa sakit pun mulai menyerang kepala. Saya tanggapi rasa sakit ini biasa saja. Bahkan saat tenggorokan mulai gak enak, saya masih paksakan makan air aren yang sudah cukup asam milik adik saya. Rasanya seperti dicekik dari dalam. "Diminumin air anget aja entar ilang", pikir saya.

Rupanya enggak, sakit saya makin parah. Ditambah selama seminggu ini dan sampai 3 hari ke depan saya harus bangun pagi demi memanfaatkan kuota internet pagi, bikin saya jadi kurang tidur. Gak enak badan tambah kurang tidur bukan pasangan yang ideal untuk dipertemukan. Selama ini saya menggunakan paket internet bulanan yang kuotanya dibagi antara pagi dan siang. Pagi dari jam 00 sampai 12 siang, sisanya masuk paket malam. 9,5 giga pagi hari, malemnya cuma 1,5 giga.

Saya lebih banyak punya waktu maen internet cuma siang pas kerjaan di kantor mulai lenggang atau pas istirahat makan siang atau pas pulang kantor sebelum mandi. Sedangkan paginya saya baru mandi jam 5an itupun langsung mandi dan siap - siap di kantor, sampe kantor langsung dikasi kerjaan. Otomatis sisa kuota pagi masih banyak sedangkan yang siangnya habis di hari ke 20, sisa lagi 10 hari sampai paket ini habis. Kalo beli paket lagi, kasian sisa kuota paginya masih banyak banget. Saya sampai memuter youtube nonstop dari rumah sampai kantor (kira - kira 1 jam) tiap hari tapi tetep aja gak habis - habis. Pengen ngabisin lewan laptop dengan pake wifi dari kuota ini, wifinya ga mau kebaca di laptop saya. Mau pakai laptop orang, di kantor ga ada yang bawa laptop pribadi, di kantor pun sudah ada internet.

Lanjut tentang sakit yang saya alami, pilek dan demam mulai datang dan saya mendadak diminta bantuin tim sampling udara ikut ke lapangan. Di lapangan tidak terjadi hal yang parah-parang banget. Sakit ini ga terlalu mengganggu aktifitas saya. Paling di mobil saya menggigil dan berkali - kali menghentikan ingus yang coba keluar. Bos saya yang dikenal belajar ilmu Raiki yang saat itu ikut ke lapangan, yang tahu keadaan saya, langsung menterapi saya. Cara bos saya menterapi hanya dengan menyentuh leher/ tangan si pasien. Seringnya sih di leher. Kadang cuma disentuh aja, kadang ditekan, dipencet, bahkan dicekik. Tergantung penyakit yang ingin dideteksi. Bos saya tahu penyakit si pasien hanya dengan sentuhan saja.
Bos saya ini cewek.Yang paling sering saya lihat penyakit pasiennya adalah anginan/ masuk angin. Kenapa saya tahu? Karena bos saya akan melakukan apapun yang diderita pasiennya. Misalnya kalau pasiennya kurang tidur, dia akan nguap. Kalau pasiennya mual, dia akan banyak ngeludah. Dan kalo pasiennya masuk angin, dia akan sendawa. Untung gak ada pasien yang gila, bisa bahaya kalo yang ngobatin ketularan ikutan gila.
Dulu pertama - tama melihat bos saya mendeteksi penyakit orang, saya kira pasiennya yang sendawa, ternyata ibuknya sendiri. Ironisnya suara sendawa si bos kurang enak didengar. Tapi emang ada sendawa yang merdu? Jika memang ada, dengan sistem pengobatan seperti ini, rasanya sendawa yang merdu cukup diperlukan.
Kata orang - orang, bos ikut ngantuk, mual, atau sendawa bukan hanya sebagai indikator penyakit yang diderita. Dari situ beliau juga memindahkan beberapa penyakit pasien ke dirinya dan akan Ia keluarkan lewat dirinya. Seperti misalnya masuk angin, angin si pasien akan beliau pindahkan ke dalam tubuhnya lalu beliau keluarkan lewat sendawa. Sebenernya agak mengkhawatirkan juga sih untuk ibuknya memindahkan penyakit orang ke dalam dirinya kayak gitu.

Bos langsung tahu saya bermasalah dengan kerongkongan. Leher saya diulek kayak sambel. Bos langsung ngasi saya kresek karena takut saya akan muntah ketika Ia mengeluarkan beberapa penyakit saya. Saya berdoa agar gak ampe muntah. Dipegang lehernya saja sudah cukup malu dilihat yang lain, apalagi sampe muntah, pengen rasanya ngebuang muka ini lewat jendela mobil.

Besoknya tanpa diminta Bos membawakan saya royal jelly yang biasa Ia jual ke pasiennya. "Saya gak bawa uang, Bu", kata saya gak enak harus berhutang.

"Gapapa, bawa aja biar kamu cepet sembuh," jawabnya dan langsung meninggalkan saya karena Ia harus pergi ke lapangan lagi.

Saya bawa royal jelly ini ke rumah dan saya tunjukkan ke ibu saya. Ibu saya pengen tahu harganya. "Tadi sih saya liat di katalognya 300an", jawab anaknya yang mirip Cristian Sugiono ini.

Saya gak langsung buka di hari itu. Saya buka keesokan harinya sebelum berangkat kerja sekalian diminum, kali aja khasiatnya kayak vitamin (tapi di kantor bos baru bilang kalo sebaiknya juga diminum sebelum tidur sebagai perangsang regenerasi sel, makannya satu kali sehari). Barulah harganya terkuak setelah saya membuka bungkusnya. Harganya ternyata ditempel di atas tutup botol. SETENGAH JUTA!

Sehat itu mahal.. Makanya orang yang kaya itu bukan orang yang punya banyak duit atau aset, tapi orang yang sehat.


3 bukan komentar (biasa):

Immanuel Lubis said...

Maaf, ralat. Yang benar itu reiki, bukan raiki.

AuL Howler said...

Baru tau ada orang yang bisa gituan.
Maksudnya yang bisa deteksi penyakit orang trus ngeluarin penyakit nya lewat si pendeteksi

Hmmmm..

Wuih setengah juta
Baik banget bos nya bli..

Top Lagu Mp3 Nusantara said...

temen gw, dia baru blajar refleksi, dia sering cerita k gw ttg reiki.. dia sangat minat utk mempelajari reiki... katanya sangat brmanfaat utk pengobatan terutama utk jaringan saraf dalam. gw sering di reflesi sm dia memang enak di badan dan terasa enteng..tp dia blg dia gk punya guru utk blajar reiki.

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI