Yang Katanya McDonalds Jimbaran


McDonald Jimbaran masih menjadi tempat blogging favorit saya. Faktor history ngaruh banget dalam hal ini. Pertama mengenal blog saya sering kesini nyari wifi gratis. Sebenernya dulu  lebih sering di sebelah, KFC. Karena dulu internet mekdi sempet mati dan internet KFC lagi kenceng - kencengnya. Cuman karena sekarang sering ketemuan sama pacar disini, jadi lebih akrab ngenet disini. Kalo pikiran lagi mentok banget, diam disini, hanya memandangi laptop yang sedang terbuka menyala meskipun dia sudah terhubung internet menjadi aktifitas yang menenangkan. Lain kali akan saya coba ngenet di KFC lagi untuk variasi suasana. Ganti gaya gitu, emang hubungan suami istri aja yang bisa ganti gaya dari misioner ke 69?

Ngenet di kamar sebenernya lebih enak. Asal gak ditemenin pacar aja, acara memandangi laptop bisa berubah jadi laptop yang memandangi kami.

Becanda ding. Di kamar tetep lebih enak. Kalo ngeblog di rumah bisa mikirin dulu kosakata dan struktur tulisan, kalo di tempat gratis gini kan sekali tulis langsung publish. Cuman kenapa ga di rumah karena di rumah saya gak terhubung dengan jaringan internet, memakai modem pun gak enak ke mama kalo waktu saya di rumah yang sudah sangat terbatas terpotong oleh aktivitas kerja di kantor malah saya habiskan di depan laptop. Kalo terpotong untuk menyayangi kamu sih gapapa..

Perubahan pasti selalu ada, begitu pun dengan McDonald Jimbaran yang dulu dengan yang sekarang. Anak - anak SD yang dulu kesini dianter mamanya udah bisa kesini sendiri bersama geng SMA. Saya yang dulu biasanya ngenet ditemenin nyamuk yang entah darimana datangnya, sekarang yang nemenin bukan nyamuk lagi, tapi bidadari.

Cleaning service yang biasa saya ajak ngobrol masih kelihatan meski jarang - jarang, kasir yang dulu di mesin kasir reguler sekarang lebih sering jaga di McCafe. Banyak juga pegawai baru. Begitulah, pergantian pegawe di mekdi secepat pergantian mood cewek yang lagi PMS.

20% karyawati mekdi bodinya oke - oke, sisanya minta dimaklumi banget. Tapi dari 80 orang karyawatinya, 94 orangnya dipastikan memakai bedak tebel dengan eyes shadow warna antara ijo - biru - ungu.

Ada satu pegawe baru yang menarik perhatian saya. Giginya mirip artis - artis sekarang, hanya saja dia dapet gigi itu alami dari lahir, sedangkan artis - artis harus bayar cukup mahal untuk operasi permak gigi biar mancung mirip kelinci.

Awal kami ketemu dia kerja di bagian bersih - bersih. Masih memakai baju putih bawahan item khas karyawan training. Beberapa hari saya kesana lagi Ia sudah dikasi baju seragam. tingkahnya waktu itu kayak orang cemas, tegang, mata selalu waspada, dan ketika menoleh tidak pernah pelan seakan sedang mengawasi sesuatu. Mungkin karena ketekunannya itu sekarang Ia mengalami rotasi yang cepat. Beberapa kali Ia diroling ke posisi baru seperti di bagian penerimaan drive thru, cafe, dan kasir. Dan dia melayani pesanan saya. Beberapa detik kami sama - sama gak bersuara. Hanya senyum - senyum malu. Canggung banget.

Saat Ia masih nyapu - nyapu dulu dia sering melihat ke arah saya menunggu untuk membereskan meja saya. Tapi saya kalo ngenet gak pernah sebentar. Akhirnya Ia jadi lelah nungguin dan pasrah karena sampai dia ganti shif pun saya belum pergi. Ngenet lama tapi belanja cuma ice cone.


Momen seperti itu sering terjadi setiap saya datang pas saat dia yang bertugas. Dan saat berhadapan dalam keadaan berbeda, bukan lagi sebagai penikmat wifi dengan petugas-yang-nunggu-saat-membersihkan-sisa-makanan di meja saya, tapi sekarang sebagai orang yang mau memesan dan penerima pesanan, kami sama - sama terdiam entah harus melakukan apa pertama kali. Saling pandang aneh. Dalam hati saya menertawakan keadaan ini dan pengalaman kami sebelumnya dan sepertinya Ia pun merasakan hal yang sama. Tidak seperti besarnya sayang saya ke gebetan yang dulu, besarnya tak sama.

Eskpresi mukanya masih sama meski bukan tukang sapu lagi. Kayaknya itu udah bawaan orok. Saya kira dia masih jomblo, sampai akhirnya pernah suatu kali Ia kerja dengan leher isi cupang gede banget menganga jumawa tampil di depan umum tanpa ragu. Kalo itu bukan ulah cowoknya, mungkin itu ulah alien yang hendak menguasai bumi.

9 bukan komentar (biasa):

Patrick Prasetyo said...

Jadi ceritanya ini waktu di McDonalds, Hm memang perubahan merupakan hal yang abadi. Tak bisa dipungkiri, perubahan memang menuntut setiap orang untuk beradaptasi.

Penghuni 60 said...

hahaha, lumayan bikin senyum disela2 kesibukanku sob.. thanks

Contoh Iklan Dalam Bahasa Inggris said...

bagsu banget mas cerita experiece nya yang sangat menarik dan kagak ngebosenin :)

green said...

wah,, ane juga pengen deh mampir kesana, hehe

igedenurhadi.net said...

Hapelll bener ueyyyy hahah

agen ladyfem bandung said...

anak harus belajar mandiri sejak kecil, jadi terbiasa ketika mereka dewasa

Negara Indonesiaku said...

Mas perjalanan kisah asmaranya bagus namun meskipun tidak sebagus cerita telenovela juga sih yang penting kereeen:)

darfin arifin said...

wkwkw gua bgt tuh mas ke kfc mcd dan tempat free wifi buat nyari wifinya doank :D

Nur Man said...

Bagus tu gambarnya lucu jadi pengen main kesana.

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI