(ga sekedar) Tukang Suruh


Orang - orang di kantor mulai seneng merintah. Mungkin karena bekerja di instansi pemerintah, berati kerjanya cuma merintah.

Perintah - perintah ini awalnya terasa sebagai permintaan tolong. Tapi makin lama orang - orang ini jadi kebiasaan. Dan objek yang disuruh selalu sama. Saya.

Tugasnya juga sebenernya bisa mereka lakukan sendiri. Beli makan ke luar, ngambil atau nganter sesuatu ke  ruang lain, motocopy ke luar kantor, dan semua kerjaan - kerjaan yang jika mereka yang lakukan akan  memaksa mereka mencabut pantat dari kursi. Lama - lama saya bisa disuruh nyebokin mereka juga.

Fenomena ini menandakan rekan - rekan kerja saya terserang penyakit paling berbahaya di Indonesia.



Dulu sih saya nurut - nurut aja. Tapi belakangan saya belajar bilang tidak. Perintah datang bersamaan gak mungkin saya kerjakan semuanya. Setelah saya beberapa kali menolak karena memang sedang mengerjakan perintah sebelumnya, dan untungnya mereka mengerti. Lagipula, dengan selalu mengiyakan semua perintah hanya akan membuat saya tampak gak becus kerja karena hasilnya jadi setengah - setengah dan asal selesai. Saya pun tampak gak bisa me-manage waktu karena harus overtime melulu menyelesaikan tumpukan tugas yang sebenarnya bukan kewajiban saya. Jika jelek dimarah, kerja bagus gak dikasi hadiah.

Yang bikin sebel adalah perintah itu dateng dari temen yang levelnya di kantor setara dengan kita. Temen kantor kayak gini selalu ada di setiap perusahaan. Kerjanya cari perhatian mulu ke atasan atau temen yang punya jabatan lebih tinggi atau berpengaruh, tapi jahat banget ke teman sejawat. Licik, suka  nyuruh - nyuruh. Tapi pinter nyari celah sehingga dirinya lah yang tampak paling berjasa dalam kesuksesan yang diraih oleh perusahaan. Jika ada temen sekantor yang kayak gini, saya sebisa mungkin jaga jarak. Jauh - jauh deh sama dia. Kalaupun terpaksa berhadapan dengannya, saya pasang muka sedatar dan sedingin mungkin dan sibukkan diri dengan kerjaan lain. Bila perlu tanyain bos apa ada yang bisa dikerjain lagi sehingga punya alesan kalo orang taik ini mau nyuruh - nyuruh lagi, "Sorry masih ngerjain tugas dari bos."

Tipe bos yang ngasi kerjaan pun macem - macem. Ada yang setiap dia nongol selalu ngasi kerjaan. Ada yang nongolnya cuma satu kali, langsung ngasi kerjaan, kerjaan yang dikasi gak bisa kelar sampai lebaran monyet beneran ada.

Ada bos yang perfeksionis tapi labil, hasil kerja kita untuknya direvisi mulu sama dia, akhirnya yang jadi dipake adalah hasil kita yang pertama. Kalo nemu bos kayak gini, revisi pertama jangan dibuang, lumayan kalau doi berubah pikiran pengen memakai ide yang diawal, tinggal pake aja gak perlu ngulang.

Menurut saya bos ideal itu yang ngasi kerjaan sesekali aja, kerjaan yang dikasi gak sulit, dan gak butuh lama untuk dikerjain. Tapi sayang kesempurnaan itu hanya milik cewek. Karena cewek selalu benar. Coba deh tanya cowok - cowok yang pernah berantem sama ceweknya, gak bakal dikasi bener. Saya curiga kalau tuhan juga berjenis kelamin perempuan melihat kebenaran-Nya yang mutlak.

Lelah menghadapi fenomena - fenoman kantoran kayak gini memang bikin capek. Sering saya mengalami kebuntuan di tempat kerja. Bingung mau ngelakuin apa? Akhirnya cuma bisa bengong. Pikiran - pikiran pesimistis pun bermunculan. Merasa tidak punya skill apa - apa sehingga kesialan - kesialan ini berdatangan. Mulai bingung apakah bekerja di kantor ini adalah pilihan yang tepat? Mulai gak sabar nunggu kelanjutan kisah cinta Digo dengan Sisi?

Kalau udah kayak gini, tuhan dan pacar menjadi tempat saya berlari. Selain sembahyang, saya akan ke pacar. Ketemu kekasih, ngobrol, bercanda, itu saja sudah cukup membuat semua beban menjadi ringan.


Pacaran harusnya memang kayak gini. Kalau kamu malah merasa sakit melulu ketemu dia, hubungan kalian patut dipertanyakan.

#jengjeng


14 bukan komentar (biasa):

cara menormalkan hormon wanita said...

yang sabar yaa, saya juga pernah diperlakukan seperti itu :'(

GUNAWAN EFENDI said...

saya awal nya juga gitu, awal nya sih minta tolong....
sekali di tolong eh malah ngelunjak.....

obat tradisional untuk penderita diabetes said...

sama , saya juga pernah mengalami hal yang sama kok.. yg sabar ya :)

cara menurunkan asam lambung tinggi said...

waduh yang sabar yaa , saya juga pernah ko ...

dewitya said...

sabar ya, kita emang harus bak tegas mas ckckckertind

cara menghilangkan darah tinggi said...

yang sabar ya mas.. saya juga pernah merasakan nya..

Lidya Pawestri Ayuningtyas said...

Kalimat terakhirnya~~~~ #jengjeng

obat herbal untuk ginjal rusak said...

yang sabar yo mas :)

Pimred AOMagz said...

Digo sama Sisi itu siapa?

obat herbal kista pada rahim said...

yo wes, yang sabar ya mas .. saya juga sama pernah diperlakukan seperti itu

Alhira Technologies said...

Jangan jadikan kebiasan buruk terus berkembang, kita harus berani menghentikannya

toko alat bantu pria murah said...

yang namanya bawahan itu dah resiko dan itu lah kehidupan yang di atas sewena2, yang di bawah teraniaya

Muhammad Adam Hussein said...

Gokil bahasa ceritanya, tapi ambil hikmahnya aja ya mas?

nano saputra said...

sabarrr sabarrr pasti di beri lebihhh yah lebih cape hihihi

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI