(ga sekedar) Perawan & Seks Bebas


Beberapa minggu yang lalu kembali heboh soal tes keperawanan sebagai syarat masuk kepolisian. Kenapa isu ini naik lagi? Bukannya tes ini sudah dilakukan sejak lama? Bahkan teman dan kerabat saya yang di kepolisian kembali dites keperawanan jika hendak menikah.

Pergaulan jaman sekarang emang makin parah. Kalau ngomongin seks bebas mah dari jaman bapak saya belum jadian sama ibu juga udah terjadi. Cuman masih menjadi hal tabu untuk dibicarain. Memasuki tahun 80 - 90an masalah ini baru sedikit demi sedikit diangkat, namun orang - orang yang dianggap atau diketahui menjadi pelaku seks bebas masih dianggap 'penyakit' di tengah masyarakat. Perubahan drastis terjadi kala waktu memasuki milenium baru. Orang - orang gak segan lagi mengaku pernah melakukan hubungan seks, alias menjadi pelaku seks bebas. Lucunya, masyarakat gak anti lagi dengan orang - orang seperti itu.

Mungkin masyarakat sudah menyerah. Bisa saja mereka telah lelah. Melawan seks bebas seperti memerangi korupsi, dan mirip himbauan untuk berhenti merokok. Jika korupsi sulit dilawan karena tindakan hukum yang masih terasa tidak adil di mata orang awam (orang kecil dapet hukuman berat, pelaku utama dapet hukuman lebih kecil dari tuntutan jaksa - dapet remisi masa tahanan mulu sampai akhirnya bebas bersyarat - dihukum seumur hidup tapi kamar penjaranya lebih mewah dari kamar anak kos - sekarang bisa S2 pula!), seks bebas dihantui dengan efek buruk seperti hamil di luar nikah yang berakibat pernikahan dini hingga AIDS. Tapi ancaman terhadap pelaku seks bebas tersebut seperti orang kesurupan di acara-acara misteri di TV. Serem, tapi ga bikin penonton di rumah takut. Mirip seperti penyakit yang menghantui perokok, menakutkan, tapi perokok gak akan kapok. Yang enak - enak emang susah ditinggalin.


Masyarakat juga mulai berpikiran kalau nanti pelaku seks bebas hamil, ya nikahin. Kalau gak dinikahin, tunggu sampe ada yang mau. "Kalo tetep gak ada yang mau, itu bukan urusan gue. Kalau kena AIDS, bodo amat yang penting gak nularin gue!

Pelaku seks bebas pun gak takut AIDS, "Kena ga kena toh semua akan mati juga pada akhirnya. Kalo kena tinggal disebarin ke yang lain"

Tapi 1 dari 1000 masih ada kok perempuan yang perawan. Cuman ya itu, anunya perawan, tapi bagian tubuhnya yang lain belum tentu.

Saya sendiri gak mematok harus dapet istri perawan kelak. Namanya suka ya suka aja. Ga isi syarat macem - macem. Dulu memang saya mematok terlalu tinggi untuk kriteria pacar saya. Harus putih lah, tinggi lah, cantik lah, dari keluarga baik - baik, pinter masak, rajin, bisa diandelin, dll. Namanya juga berangan - angan, bole dong setinggi langit?

Namun makin kesini saya makin sadar, yang bikin kita betah dengan seseorang gak karena fisiknya doang. Gak bisa kita mematok satu poin lalu itu menjamin kita akan langgeng sama orang tersebut. Karena aspek utama yang bikin kita yakin dengan orang tersebut adalah kita NYAMAN. Nah soal kenyamanan ini tergantung pribadi dan selera masing - masing. Dulu saya punya pacar kurus dan kecil banget, tapi karena satu kelebihannya dia, saya suka sama dia. Kemudian pernah saya punya pacar yang besar dan item, tapi ada hal dari dirinya yang bikin saya sayang. Ujung - ujungnya, hati bukanlah organ yang bisa kita kendaliin mau suka sama siapa. Lagian emangnye saya siape yang bisa seenak udel milih - milih cewe?? Syukur - syukur ada yang mau sama saya!


Ada beberapa hal mendasar yang saya lihat antara cewe (yang ngaku) (atau merasa?) perawan dengan yang enggak. Tapi gak semuanya sih. Saya garis bawahi: enggak semuanya. (Saya tebelin juga tuh)

Yang perawan biasanya karena merasa masih memiliki 'mahkota', dia punya nilai jual lebih, dan merasa wajib diistimewakan. Servisnya ke pacar gak semaksimal yang udah ga perawan. Yang udah pernah ML tampak sayaaaang banget ke pacarnya. Lebih pinter menghadapi pacarnya. Kayak takut pacarnya pergi atau membuat pacarnya kecewa (note: belum tentu mereka akan ML lagi). Kalo yang perawan sikapnya lebih biasa. Tampak gak takut kalau pacarnya pergi. Dari sikapnya mereka seakan bicara "Susah loh dapet gue, entar loe nyesel kalo ninggalin gue".

Sekarang coba pikirkan, kalo misal nanti Ia beneran nikah dengan pacarnya, dan di malam pertama mahkotanya tersebut hilang sudah, tapi sikapnya ternyata ga berubah, gimana?

Lagian gak semua cowok (terutama saya *uhuk) nyari cewek, suka sama cewek, karena Ia perawan atau enggak. Kalau saya, saya lebih milih orang yang bisa bikin saya nyaman, enak saya ajak ngobrol dan diskusi, mencari ide - motivasi - inspirasi, dan memastikan bahwa Ia memang memang ibu yang baik untuk anak - anak saya kelak. Apa yang terjadi di masa lalu biarkan tetap di masa lalu.

Dan, cewek perawan belum tentu baik, dan cewek baik belum tentu masih perawan.

Mungkin dia hanya bodoh. Gampang percaya sama cowok sebelumnya. Cowok yang salah.


14 bukan komentar (biasa):

ikhsan hafiyudin said...

sekarang susah membedakan mana yang perawan mana yang tidak. :x

- ikhsan.us

Cara Cepat Sembuhkan Penyakit Diabetes Melitus said...

perawan sekarang tuh rasanya janda, hehe itu juga kata orang orang bukan kata saya

Cara Cepat Sembuhkan Penyakit Liver said...

janda dan perawan, yang pilih perawan gan hahaha

obat tradisional untuk membersihkan usus said...

zaman sekarang memang sudah susah mencari perempuan yang menjaga kehormatannya, tapi jangan salah masih banyak ko perempuan yang bisa menjaga seluruh anggota tubuhnya, seperti saya :)

obat penambah daya ingat said...

zaman sekarang seks bebas memang sudah tidak asing lagi, sungguh malang sebenarnya melihat seseorang yang sudah kehilangan mahkota sebelum ia menikah, alangkah beruntungnya apabila mendapat seseorang yang dapat menjaga seluruh anggota badan dan hatinya :)

cara menormalkan hormon wanita said...

duh ngeliat pergaulan anak jaman sekarang mah ngeri, harus pinter2 bergaul :)

obat tradisional untuk penderita diabetes said...

sungguh mengkhawatirkan pergaulan anak zaman sekarang , ngeri + miris ngeliatnya ..

cara menurunkan asam lambung tinggi said...

takut sumpeh, ngeliat pergaulan anak muda jaman sekarang , seks bebas udh merajalela

cara menghilangkan darah tinggi said...

udah ga asing lagi sma seks bebas anak muda jaman sekarang mah, kasihan ngeliat perempuan yg kehilangan kehormatannya hanya demi seorang pacar ..

Pimred AOMagz said...

Mak nyus! Sukro makin dewasa nih yah. Hahaha. Benar juga sih kata lo. Cinta emang lebih ke arah hati. Nggak ada hubungan sama fisik atau soal vagina juga. Hahaha

obat herbal kista pada rahim said...

susah ngebedain antara yang udah nikah sama yang belum( perempuan yang udh kehilangan kehormatannya )

toko alat bantu pria murah said...

susah banget nya mencari perawan, di desa aja susah pa lagi di kota metropolitan

baju anak said...

pandai pandailah dalam mencari pendamping hidup,boleh jadi sesuatu yg kita benci nyatanya baik untuk kita,dan sesuatu yg kita sukai kenyataannya berbalik menyusahkan kita..

anza said...

Saya rasa kebijakan itu sudah bagus, agar para perempuan bisa berfikir untuk lebih menjaga keperawanannya.
Rata-rata yang takut pasti yang sudah merasakan DUGEM

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI