(ga sekedar) Akhir Libur Lebaran


Skedul awal memasuki libur lebaran:

- Bangun pagi tiap hari, lalu lari minimal 5k
- Silaturahmi ke rumah guru SD
- Main ke rumah nenek

Kenyataan di lapangan, saya habiskan liburan dengan:

- Tidur
- Tidur
- Tidur
-Makan
-Tidur
- Tidur
-Tidur
-Makan
-Tidur lagi

Sempet sih ngumpul sama temen – temen jaman kuliah saya dulu. Karaokean dan makan bareng.

Sempet juga ke ulang tahun emas SMA, reuni akbar dengan semua alumni, dan ketemu temen – temen seangkatan yang udah sukses – sukses, makin cakep, dan udah bawa momongan. *envy*

Yang lain sudah keliatan tua, dan saya masih segini - segini saja. Kayaknya wajah saya berhenti mengalami penuaan seiring berhentinya penambahan tinggi badan saya. Saya lebih mirip siswa SMP daripada alumni yang sudah lulus tujuh tahun lalu.

Saya juga sempet jalan sama pacar sebelum saya ditinggalin kemah selama 3 hari di pulau Serangan. Kami jalan – jalan ke objek wisata Gunung Kawi. Saya sangat susah sekali inget jalan menuju Ubud dan sekitarnya (Tampak siring, Tegallalang, Kintamani). Jadi sebelum berangkat, saya sudah searching dulu maps rute ke Gunung Kawi. Jalannya lumayan gampang meski sedikit bingung di beberapa titik.

Prinsip saya kalau mau ke Gunung Kawi ada 3 hal: lewati jalan Sukawati, lewati jalan Tampak siring, kalau kamu mengarah ke barat & selatan artinya kamu makin menjauh dari Gunung Kawi. Soalnya cuma lewat Pasar Seni Sukawati dan Tampak siring saja jalan yang mudah saya ingat untuk menuju ke Gunung Kawi. Dari Sukawati ke Tampak siring saya melewati objek wisata Goa Gajah dan warung makan Babi Guling Bu Oka dan Warung Bebek Tepi Sawah yang semuanya sangat terkenal. Namun itu bukan titik penting menurut saya. Ke Tampak siring bisa lewat mana aja sesuai pilihan masing – masing, pilih yang gampang – gampang menurut kamu aja ya. :D

Kalau dari arah Goa Gajah, berarti kita dari arah selatan menuju utara. Gunung Kawi ada di sebelah kanan jalan. Nanti ada papan namanya kok.

Di perjalanan, saya melewati Pura Puseh Batuan. Banyak turis fotoan di depan pura ini dan gak sedikit juga yang masuk ke dalam puranya untuk melihat – lihat. Saya penasaran dan ingin ikut fotoan di pura ini, cuman rada aneh aja. Selain karena saya warga lokal, perlu diketahui juga bahwa di setiap desa adat di Bali juga punya pura puseh. Makanya akan aneh kalo saya fotoan di sini, di rumah saya juga ada sebenernya. Jadi untuk hari itu saya tidak fotoan di Pura Puseh Batuan. Gengsi juga di depan pacar, biar dia gak mikir kalo saya itu sebenernya norak. (kemudian saya search tentang pura ini, ternyata ada sejarahnya. kalo gitu next time saya pasti akan fotoan di sini XD)

Naik motor dari Denpasar ke Gunung Kawi lumayan bikin pantat pegel. Sudah deket Gunung Kawi pacar nanya apakah cewek yang lagi 'dapet' bole masuk ke Gunung Kawi?


*DHEG*

Ini yang saya takutkan. Akan susah sekali ngajak cewe yang lagi dapet untuk jalan – jalan di Bali. Objek wisata di Bali sebagian besar adalah areal yang disucikan dan dilarang dimasuki oleh perempuan yang sedang menstruasi.

Karena sudah kepalang tanggung, kami tetap ke Gunung Kawi meski cuma duduk – duduk di depan loket karcisnya saja. Setelah duduk sebentar merenggangkan pantat yang kaku, kami putuskan untuk balik. Balik kemana? Kami pun belum tau.

Sepanjang jalan saya cuma diem. Rasa kecewa karena gak jadi ke Gunung Kawi dan bingung sekarang enaknya kemana bercampur jadi satu. Sejenak kami putuskan untuk balik pulang aja. Saya makin kecewa dengan keputusan ini. Masa sudah jauh – jauh jalan, dari jauh –jauh merencanakan, ujungnya berakhir kayak gini?

Saya yang diem, malah pacar saya yang marah gara - gara saya diem. Dia emang gak suka didiemin. Apalagi saat lagi dapet kayak gini, makin sensi dan pengen disayangin. Hihi.. Entah kenapa saya malah suka melihat dia ngomel – ngomel karena kesel. Dia jadi makin lucu. Keimutannya menyamai keimutan balita ngomel. *gemes*

Si pacar memang gak suka didiemin. Caranya marah beda dengan saya. Kalau saat emosi, saya lebih suka diem (ikut ngomong kalo marahnya bener – bener gak bisa ditahan), dia kebalikannya.

Kami ambil jalan tengah saja. Kami makan dulu di Pizza Hut, terus ke kosnya dia.  (Hayo mau ngapain?)

Enggak ngapain kok :P

Cuma ngambil printer buat dibenerin di bengkel kenalan camer saya. Abis itu baru balik pulang. Yah setidaknya keluar jalan – jalan kali ini jadi cukup produktif. (Produktif pada hal yang baek – baek, bukan produktif yang macem – macem.)
 
Dan pada akhirnya libur lebaran pun usai. Waktunya balik ke kantor. Kerja lagi, digaji lagi, nabung, kalo udah udah segunung dipake jalan – jalan lagi.

Di tulisan selanjutnya saya akan menceritakan tentang mainan baru saya. Salah satu penyebab liburan saya gak jadi kemana – mana. Haha..

C U


6 bukan komentar (biasa):

Berbagai Hal Penyebab Benjolan di Leher said...

hahaha,,samaan dong liburan nya cuma di rumah,,,ada banyak koleksi film sih..:D

AuL Howler said...

Iya bener.

Pas libur lebaran saya juga lebih banyak dirumah sih, sama di rumah tante
Kegiatannya ya.. leyeh leyeh aja gak ada kegiatan seriusnya

Btw saya baru tau loh, kalo ternyata beberapa tempat wisata di bali gak boleh dimasukin sama cewek yang lagi mens. kalo ke pulau komodo sih pernah denger. soalnya katanya komodo sensitif bau darah. Nice info :)

P.S.

Ebuset ini yang komentar di atas saya pada promo semua wkwkwk

Immanuel Lubis said...

Btw masa sih lu lulus tujuh tahun lalu? Hahahaha

Mluki133 said...

Seperti biasa potonya nyeleneh kasian bli gak bisa ke gunung kawi

androidismo said...

sama nih, ane libur seminggu cuman dihabiskan buat dirumah aja bareng bini...

Gejala dan Tanda Penyakit Kanker Tulang said...

hhahaha iya bener,,,kegiatna ga sesuai aktifitas...
kerjaannya tidur dan tidur mulu :D

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI