(ga sekedar) Nabrak Bule


Sembilan hari libur lebaran dari sabtu kemarin sampai hari minggu depan sebagian besar saya habiskan untuk...TIDUR.

Liburan panjang ini tidak seindah apa yang saya bayangkan. Semua hancur gara - gara tabrakan dengan perempuan bule di jalan raya tepat di depan gang rumah saya.

Motor saya terjungkal mengenaskan ke kebun orang di pinggir jalan dalam posisi vertikal. Ban depan di bawah, ban belakang di atas. Saya dan si bule bertabrakan dalam posisi T. Bule dengan kecepatan tinggi menabrak saya dari belakang saat saya memotong jalan belok ke kanan. Padahal saya sudah menyalakan lampu sein ke kanan. Ketika belok saya juga cek spion dan saya lihat si bule masih sangat jauh di belakang. Seakan - akan bule ini baru lewat pintu kemana saja doraemon yang tembusnya tepat dua senti di belakang saya.

Saya tidak menderita luka yang serius. Saya masih bisa sendiri dan mencoba membantu bule yang masih duduk di tengah jalan dan tampak meringis kesakitan. Entah sakit karena tabrakan ini atau ini sisa sakit hati baru diputusin pacarnya..

Tapi bukannya seneng mau dibantuin, bule itu malah ngebentak saya. Ebuset..!

Warga sekitar pun mendekati kami. Setelah bule itu agak tenang, warga berhasil membujuk di bule ke pinggir jalan.

Saya dan warga sepakat untuk damai saja meski motor saya rusak cukup parah. Starter kaki patah, pedal dan pemidah gear bengkok sehingga saya gak bisa mindahin gear ke posisi normal, sayap depan sebelah kanan patah, lecet di kepala dan lampu depan, dan knalpot penyok disundul motor bule ini.

Namun warga berubah pikiran gara - gara saat si bule nelpon temen dan guide-nya, bule ini ngaku kalo saya yang salah yang menurut nya saya yang memotong jalan (padahal saya sudah menyalakan lampu sein dan jarak saya dengan dia yang cukup jauh).

Warga membantu memikul motor saya dari kebun ke pinggir jalan (motor saya gak bisa jalan karena posisi gear gak bisa dipindah ke posisi netral) dan mengumpulkan barang – barang kami yang tercecer di jalan. Sedangkan warga lain yang meyaksikan langsung kejadian saat saya tabrakan mendebat si bule. Ada bapak – bapak yang bisa bahasa Inggris yang kebetulan lewat juga mau membantu bicara dengan bule ini. Saking pinternya, kayaknya google translate belajar bahasa Inggris sama bapak ini deh.

Akhirnya bule ini mengaku salah dan mau membayar ganti rugi motor saya yang sudah hancur. Tapi sebelumnya, dia mau ke ATM dulu. Saya menawarkan diri untuk nganter dia karena melihat kondisinya masih shock dan kakinya yang terluka. Tapi dia gak mau. Dia mau naik kotor sendiri dan ngikutin saya ke ATM. Sejak dia ngaku gak bersalah saat menelpon temennya, saya dan warga sudah gak percaya dengan bule ini. Kami pun gak mau dengan saran bule ini karena takut si bule kabur saya mengikuti saya dari belakang dengan motornya. Muncullah seorang warga yang bawa mobil. Ia mau mengantarkan kami, tapi si bule mendadak ragu dan bicaranya berbelit – belit makin menunjukkan tidak punya itikad baik. Daritadi berusaha keras untuk gak kesel sama bule ini. Mencoba mencari daya tarik apa yang ada pada bule ini sehingga membuat saya iba dan gak jadi marah. Tapi Ia hanya bule paruh baya kebanyakan fast food, malah makin kesel.

Kemudian muncul bapak – bapak dengan seorang bule lain membawa obat dan mengobati luka di lutut bule ini. Belakangan kami tahu ternyata bapak ini adalah guide bule ini dan bule yang Ia bawa adalah temen bule yang nabrak saya. Bapak ini sempet pura – pura gak kenal dengan si bule, Ia ngaku kebetulan lewat aja. Lalu ibu saya yang sempet diminta ngomong di telpon oleh bule yang nabrak ini inget suara bapak ini. Tapi ibu saya baru bilang hal ini saat kami udah di rumah.

Setelah menerima perawatan oleh guide yang menyamar ini, warga tetap ngotot minta ganti rugi. Saya sendiri sudah legowo sebenernya.

Bule ini ternyata bermuka tebal juga. Ia tetap berbelit – belit meski sudah ada yang mau mengantar pake mobil ke ATM. Bertanya jarak ATM, apakah nanti akan dianter pulang, barang – barangnya gimana. Semua itu dia tanya berulang - ulang. Ngelesnya bule ini udah kayak cowok yang sibuk nyari alesan padahal udah ketahuan selingkuh.

Akhirnya kesabaran warga mencapai batasnya karena bule mulai drama dengan pura – pura gak enak badan. Karena saya gak suka ribet, saya minta ibu saya manggil polisi aja.

Bule ini mendadak sehat bugar saat pak polisi datang. Bicaranya lancar, tegas, dan secara ajaib sepasang bule berboncengan menghampiri kami dan meminjamkan uang ganti rugi kepada bule ini untuk diserahkan kepada saya. Dari tadi, kek!


Bule ini pun diantar ke rumah sakit dengan mobil polisi. Pak polisi yang lagi satu membawa motor si bule mengikuti mobil polisi dari belakang. Dan sampai saat saya menulis tulisan ini saya masih agak trauma di jalan, lebih hati – hati, dan ketika mau belok ga cukup dengan menyalakan lampu sein saja, tapi ditambah dengan melambaikan tangan. Apalagi bule – bule di Bali bawa motornya memang ngebut banget. Meliak - liuk dengan kecepatan tinggi meski dari arah berlawanan ada kendaraan lain. Dan memotong jalan mobil lain secara tiba - tiba.

Mungkin kebawa suasana naikin papan surfing kali. Padahal gak kayak air laut, aspal gak ada maaf buat kepala manusia. Kebiasaan jalan di ruas kiri di negara mereka juga berpengaruh ke gaya mereka jalan di jalan – jalan di Indonesia, mereka masih belum terbiasa..


9 bukan komentar (biasa):

Immanuel Lubis said...

Itu bule sempat lo bikin babak belur gak? #kompor

Adittya Regas said...

kampret bener itu bule. pakai acara pura2 sakit lagi, ketahuan banget gak mau ganti rugi.
kalau saya ada di TKP, bakalan saya tusuk2 keteknya pakai tusuk gigi mas ._.

Fakta Tentang Penyakit Stroke said...

nyebelin banget denger ceritanya juga,,

AuL Howler said...

Btw, Mohon maaf lahir batin :)

AuL Howler said...

Kebayang deh keselnya sama bule itu kayak apa wkwk

Untung di padang jarang ada bule berkendara.
disini mereka biasanya pada jalan kaki atau naik angkot atau taksi

jadi gak ada deh tu kejadian kayak gini hihi

P.S.
Ilustrasi nya bikin sakit perut wkwkwkwk X))))

Fakta Menarik Tentang Ambeien/Wasir said...

jitak aja si bli tuh bule nya:D

Gejala Kanker paru-paru yang Tidak disadari said...

mana bule nya mana? jitak,,jitak...haha :D

Obat Tradisional Komplikasi said...

hem.. yang sabar bli..
giliran udah ada polisi aja takut wkwkwkwkwk

ncep benington said...

wah kalo gw sih nafsu duluan kalo bertele-tele kyak gitu mah

Post a Comment

Jangan lupa cek twitter saya @tukangcolong
Dan channel YOUTUBE saya di
SINI